Laman

Sabtu, 04 Januari 2014

Kuro Hilang!

Sore itu, Mama teriak-teriak dari ruang TV..
"Dek, Kuro ke mana itu? Ngga ada dia di belakang. Cari lah, nanti digadoin pulak dia sama yang item."

Aku yang lagi asyik-asyiknya baca komik sambil tiduran di sofa, langsung bangkit.

Buka pintu belakang, kepala melongok ke luar sambil teriak, "Kuroooooo... Kuroooooo.."

Aneh, ngga ada jawaban. Biasanya dia langsung cicing lari ngegal-ngegol ke arah ku trus loncat minta peluk *beneran kayak di film*, tapi ini sama sekali sunyi.

Sekali lagi teriak, "Kurooooo... Kuroooo... Kuroooooooooo..."

Tetep ngga ada jawaban :(

Ku tutup lagi pintunya, trus lanjut baca komik. Pikir ku, Kuro pasti lagi main sama temen-temennya. Jadi ku biarkan aja.

Setengah jam berlalu, ngga ada tanda-tanda ngeongan si Kuro, atau krusak-krusuk di pintu. Aku pun manggilin lagi. Sama aja, ngga ada jawaban.

Tiap jam aku selalu cek buka pintu belakang sambil manggil Kuro. Hari pun semakin gelap. Jam 22.00 juga tetep aku cariin. Sekeluarga bantuin nyariin Kuro. Semua sudut dan ruangan dalam rumah kami periksa. Berharap Kuro nongol di situ sambil gelendot manja. Tapi ngga ada :'(

Aku terduduk lemas di sofa. Pucat banget muka ku. Aku takut Kuro kenapa-napa. Dikejer-kejer kucing item itu lagi trus nyasar entah ke mana dan ngga bisa pulang. Dan aku takut kejadiaannya sama kek Pussy (kucing ku sebelumnya) yang akhirnya nyeberang ke jalan trus tertabrak Honda dan langsung mati, kemudian dibawa penabraknya untuk dikubur.

"Besok dia pasti pulang. Asal ngga diambil orang aja," kata Mama, berusaha menghibur ku.

Spontan aku ngambek, "Iss.. Kok kek gitu sih Ma, doanya? Kalo diambil orang betulan cemana? Aku takut ada carmut (pemulung) nemuin dia trus dimasukin ke dalem goni," kata ku hampir nangis.

"Kita berdoa supaya Kuro ngga kenapa-napa ya.." kata Mama akhirnya.

Jam 23.00 ada suara kucing lagi ngeong-ngeong, kayak mau berantem gitu. Ah, itu suara Kuro! Aku sama Palek Agus bawa senter trus ngecek. Suaranya dari rumah tetangga sebelah, Bu Surya, tapi di atapnya.

Mama dateng trus manggil Bu Surya, nanya apa ada Kuro di sana. Dibuka lah pintu belakang rumah Bu Surya, dicari juga, ngga ada juga. Jadi segan sama Bu Surya, soalnya dia uda tidur. Maaf ya, Buk.

Capek nyari sana-sini, digigit pacet pulak. Tapi ngga seberapa, asal ketemu Kuro. Lemes banget badan ku. Ngga bisa tidur semaleman sampe jam 2 pagi..

Paginya, Mamak teriak-teriak..
"Beeeeb.. Ini nih Koro mu nih, di atap rumah Bu Suryaaa.."

Langsung bangun aku. Mata masih sepet, syukur-syukur ngga ada iler, ngacir ke luar. Eh itu dia anak lanang ku, tayang manja ku bucuk mesraaaa.. Dia ketakutan ngga bisa turun. Gitu nengok mukak ku yang berantakan cantik ini, mulai lah ngeongannya.

"Kurooooo.. Turun Nang, ayok siniiii.. Turun ke siniiii.." jerit ku sambil membentangkan tangan. Dan... Pluk! Mendarat dengan mulus lah si Kuro dalam pelukan ku. Yeeeee~ :D

Peluk-peluk tubuhnya yang menggigil kedinginan. Aku juga baru inget kalo sore itu dia belom makan. Pasti kelaperan kali dianya. Ambil piring makan dia, ikannya dan nasi sikit aku campur. Kuro makan dengan lahap. Oh, Good Boy! :)

Abis makan, nagih dia minta sayang-sayang. Sampe jam 10 pagi ini, dia maunya dipangku trus dielus-elus. Ngeong marah kalo tangan kanan ku megang mouse, dikekepin sama dia. Ih.. Manjanya! Tapi aku sayang :p

Trus sekarang..
Dia lagi bobok tuh di tempat tidur dengan pulasnya. Kasian.. Jangan ngilang lagi ya, Kuro! ^^



Izin bobok cini yah Beb, soalnya hangat.. :D


Lasaknya mulai keluar -_-


PS : Mamak emang ngga pernah bisa manggil Kuro. Kalo ngga Koro, Ruko, ya Roko! Hahah.. :D

4 komentar:

  1. jiaahh... Ruko.. hahaha...
    lucu mb nama kucingnya, Q pikir tadi nama kura-kura trnyata kucing...

    oia jangan lupa mampir di blog ku satunya ya, adatips buat jaga berat badan ideal dan kesehatan, lho
    www.nutrisicantik.blogspot.com
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Biasa lah, kalo nenek-nenek kan emang suka pikun. :D
      Iya, nama Kuro itu nama kucing, alesannya karena bulunya item jadi dikasih nama Kuro (Kuroi dalam bahasa Jepang artinya hitam).

      Makasih ya uda mampir.
      Sip sip, nanti ngunjungin balik deh :)

      Hapus
  2. hai beby.. nyasar ke sini pas lagi liat-liat blog nyonya sepatu.. :)
    suka banget ama tulisanmu, kayak diceritain gitu...
    dan akhirnya ngikik-ngikik pas baca mamanya ga bisa bilang kuro.. tebolak-balik melulu :D

    salam kenal yaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak Pipit.. :)
      Makasih ya uda mau mampir, Aku juga uda ngunjungin balik loh. Heheh..

      Hihihi.. Iya nih, beliau emang suka salah-salah ngomong. Mungkin susah kali ya nyebutnya?
      Salam kenal kembaliii ^^

      Hapus