Laman

Selasa, 14 Januari 2014

Kepo-Kepo Suru

Ngga usah dicari artinya dalam kamus bahasa Jepang, apalagi nyari di kamus Kanji. Dijamin ngga bakalan ada. Hahah.. Karena ini pencampuran bahasa Indonesia dengan bahasa Jepang. Kebetulan aja yang bahasa Indonesianya bentuk vokal terbuka. *yang ngga ngerti tolong skip bagian ini*

Bahasa Indonesia (gaul) : Kepo -> Keep Everything Particular Object alias selalu mau tau urusan orang lain
Bahasa Jepang : Suru -> bentuk kamus yang berarti 'melakukan'

Jadi, Kepo-Kepo Suru artinya kurang lebih selalu bertanya mengenai urusan orang lain atas dasar rasa ingin tahu.

Sip.
Uda bisa kan ya aku nerbitin buku tentang materi ini? :p

Aku sendiri emang suka kepo terhadap keluarga, pacar, idola dan beberapa orang teman. Walaupun terkadang aku berusaha supaya ngga bertanya dengan alasan takut dianggap annoying. Tapi emang dasar ya aku tuh orangnya suka penasaran. Kalo ngga sampe dapet, aku bisa ngga tenang trus jadi ngga bisa tidur. Hahah.. Kurang kerjaan kali.


www.pinterest.com


Kalo uda kumat keponya, aku bisa jadi orang yang nyebelin. Dan sering juga dikepoin orang. Hihihi... GR! Eh, ngeliat orang dikepoin atau ngepoin orang juga pernah. Aku bagi-bagi aja kasta tingkatan keponya.

1) Kepo-Kepo Suru menuju posesif

A (Aku), M (Mama)

A : "Tadi ada yang nelepon hp Mama. Namanya Gusfar. Siapa tuh?"

M : "Oh, Pak Gusfar.. Bilang apa dia?"

A : "Dia ngga sempat ngomong uda mati hpnya. Siapa tuh?"

M : "Bos Mama, Dek."

A : "Perasaan bos Mama ngga ada lah yang namanya Gusfar. Siapa tuh?"

(curiga)

M : "Iya, kan Mama sekarang pindah di bagian proteksi. Gusfar itu ya nama bos Mama yang baru lah."

A : "Oh."

(baru puas :p)

2) Kepo-Kepo Suru yang cuma basa-basi

(di suatu reuni, bertemu dengan teman yang tidak terlalu akrab)

A : "Eh ada B.. Apa kabar?"

B : "Baik.."

(sambil cipika-cipiki)

B : "Kamu sendiri apa kabar?"

A : "Aku baik, alhamdulillah.. Kerja di mana sekarang?"

B : "Aku sekarang kerja di XXX. Kalo kamu?"

A : "Oh.. Kalo aku kerja di YYY."

B : "Oh begitu.."

A : "Iya.."

B : "....."

A : "....."

B : "Mmmm... A, aku duluan yah. Uda dipanggil tuh sama si C. Nanti kita ngobrol lagi ya."

(tersenyum kaku)

A : "Eh, iya ngga papa kok, B. Oke.."

(ngga kalah kikuknya)

3) Kepo-Kepo Suru yang ada unsur pamernya

S (Syahrini), M (Manoharon)

S : "Aduh.. Say, tas kamuh ituh bagus bangeeeett... Ih... Itu kan Birkin terbaru. Jadi pengen juga deh. Beli di mana?"

M : "Aku kan uda jadi member VVIP di Hermes Paris, jadinya gitu ada barang baru mereka langsung telepon aku. Langsung aku keep deh, trus besoknya juga aku langsung ke sana."

(senyum penuh kemenangan)

S : "Oh iyaaa?? Aduh.. Aku nyesel banget ngga jadi member VVIP di Hermes Paris. Padahal aku member VVIP di Hermes US sama Sydney looooh.. Ih.. Ternyata di Paris lebih update ya, nek.. Ahahahah..."

4) Kepo-Kepo Suru karena peduli dan khawatir

R (Reza), A (Aku)

R : "Bodo, masih sakit perutnya?"

A : "Masih, Bodo.. :'("

(pake emot sedih biar disayang. hihihihi :p)

R : "Uda minum obat belom? Uda makan?"

A : "Belom. Ngga selera makan.."

R : "Makan la, biar terisi perutnya trus sembuh. Ya?"

A : "Iya.."

R : "Sayang Bodo.. :*"

A : "Sayang Bodo juga.. :*"

(langsung terbang melayang saking senengnya)

5) Kepo-Kepo Suru menjurus gosip

Y : "Lo tau gak, cewek yang duduk di sebelah kita?"

Z : "Yang mana?"

Y : "Alah.. Yang pake dress bunga-bunga tadi. Yang body fit."

Z : "Iya, emang kenapa?"

Y : "Masa ya, dia ngegandeng om-om gitu. Mana uda tuwir lagi. Pantes jadi bapaknya!"

Z : "Serius lo? Trus trus?"

(kayak tukang parkir)

Y : "Mesra banget ih. Najis gue."

Z : "Sumpah, ngga nyangka banget gue, Y. Padahal tuh cewek kan masih muda banget. Pasti dia tergiur sama harta om-om itu!"

(berlanjut hingga beberapa jam kemudian)

6) Kepo-Kepo Suru yang beneran kepo

(E dan F teman akrab G, tapi E dan F tidak terlalu akrab satu sama lain)

E : "Kepikiran ngga sih kerja di mana kita kalo uda wisuda nanti?"

G : "Aku sih belom. Tapi pengennya ya kerja di bank. Kelen sendiri kek mana?"

F : "Aku juga. Yang penting kerjain skripsi ini dulu lah, uda pening kepala ku."

G : "Kerja di kantor ayah mu aja, E. Mungkin ada lowongan."

F : "Emang bapaknya si E kerja di mana?"

G : "Kerja di perusahaan asing."

F : "Oh ya? Jadi E, berapa lah gaji bapak mu di sana?"

E : "...."

(diam tanpa ekspresi)

(G menendang kaki F sambil melotot, sayangnya F ngga nyadar juga)

7) Kepo-Kepo Suru yang NGGA BANGET

A (Aku), Q (temen sekelas yang reseh bin super kepo)

(uda lama aku menghindari Q karena sifatnya ini, tapi aku terjebak duduk di kantin hadap-hadapan sama dia)

Q : "Jadi kek mana A sama si X. Uda putus?"

A : "Uda."

Q : "Ku tengok kelen ngga ada nyah cakapan lagi."

A : "Iya."

Q : "Kenapa?"

A : "Ngga papa."

Q : "Ngga boleh gitu, A. Kek mana pun kan temen sekelas."

A : "Iya."

(duh.. pengen plester mulut ni orang)

Q : "Trus kenapa bisa putus?"

A : "Bukan urusan mu."

(sukses bikin Q terdiam)

Yang terakhir ini emang beneran nyebelin. Sumpah. Kesel banget digituin. Beneran kepo abis tuh orang ye. Seneng banget kepo urusan asmara orang lain. Herannya nanya kek gitu bukan sekali dua kali loh. Mungkin uda beribu juta kali saking banyaknya. Aih.. Mesti banyak-banyak istighfar ngadepin setan orang yang satu ini.

Kenapa ngga kepoin aja tuh mata pelajaran skripsi yang sampe 6 SKS itu? *stress*

Lama-lama kepo ini jadi ngga baik ya. Padahal kan kepo itu sebenarnya bentuk dari rasa peduli. Cuma kalo terlalu banyak juga rasanya bikin eneg sama yang ditanya. Hahah.. Dan biasanya yang begitu itu kalo yang nanya alias kepo, orang yang ngga ikrib sama kita. Bener ngga? Coba kalo kawan akrab. Mau dia tanya gimana juga, selagi ngga nyangkut hal yang privasi banget kayak berapa kali boker atau ngupil dalam sehari pasti kita jawab dengan senang hati. Kecuali aku nih, tergantung mood juga. :p

Mmmm.. Ada yang mau nambahin lagi?

13 komentar:

  1. Wuahahaha Beeeeb. ngakak deh baca contoh-contoh kepo-kepo suru inih. Yang paling dahsyat menurut gw sih yang cuman basa-basi. hihihihi. Lucuuuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Makasih, Bang :D
      Kalo kepo-kepo suru yang basa-basi itu ketakutan ku sendiri sih sebenarnya Bang, karena aku bukan orang yang gampang bikin cair suasana. Hihihi... Semoga itu ngga bakalan kejadian. :p
      Lagi error ini, makanya dialognya ngga jelas gitu. Wkwkwk..

      Hapus
  2. bebi ketahuan nich suka kepo xixixixix
    orng kepo itu kadang nyenengin krn bisa jadi sumber informasi tp lebih banyak nyebeliiiin xixiixix
    paling malas kalau ada yang kepoin tanya gaji berapa huuu, trus skr paling sering dikepoin sudah isi apa belum,,, tiap ketemu ditanyain, disaranin macam2 krik krik moment banget dech ah..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Ketahuan deh jadinya sama Mbak Rhey :p
      Suka kepo sih Mbak, tapi ya bukan ke hal pribadi juga. Pasti rasanya ngga nyaman banget kalo ditanya-tanya, makanya sekarang lebih banyak nahan alias ngerem kalo mau kepo. :D

      Wiii.. Kalo uda menyangkut masalah 'isi', aku pikir sebaiknya jangan ditanyain. Itu kan hal yang sensitif banget. Memang Allah SWT yang belom ngasih saat ini. Kalo yang nanyain keluarga, masih bisa senyum lah ya. Tapi kalo yang nanya itu orang lain atau yang baru dikenal, pake muka poker face aja, Mbak. Heheh..

      Hapus
  3. Banyak banget orang kepo sekarang ini :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang. Terkadang mereka suka kepo sama hal yang sebenarnya ngga penting. :D

      Hapus
  4. haha baru tahu kalau kepo itu ada kepanjangannya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, aku juga sebenarnya baru tau loh pas googling. :D Karena selama ini taunya kepo itu istilah dari bahasa Hokkien.
      Salam kenal. Terima kasih uda mau mampir ^^

      Hapus
  5. keabisan bahan pembicaraan kali mba xcixixi maka nya pada kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin, Mbak Dea.. Ada yang memilih kepo, ada yang memilih diem aja. Heheh :p

      Hapus
  6. kadang batas kepo sama care jadi tipis. sama2 nanya, tapi bedanya kalau sekedar kepo gak akan peduli sama perasaan si "narasumber". so sad :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak Indi. Banyak pertanyaan yang sensitif malah yang ditanyain kalo kepo. Cuma pengen tau aja, trus kalo uda tau ya uda, ngga mikir kalo yang dikepoin ini gimana perasaannya.
      Terima kasih uda mau mampir ya, Mbak :)

      Hapus
  7. waahhhh.. aku baru ngeh arti kepo sedalam itu..
    itu pengalaman pribadi atau hasil nguping mbak ? *kepo*

    BalasHapus