Laman

Kamis, 09 Januari 2014

Jadi Dingin

Cuaca di daerah rumah ku semakin mendung dan gelap. Suhunya bisa mencapai 20' Celsius kalo malam. Dingin banget. Rasanya aneh. Udah 3 hari begini soalnya. Biasanya kalo mendung ya cuma sehari, atau kalo dingin ya ngga sampe nyelekit kayak gini. Pake pakaian lengan panjang, celana training panjang dan kaos kaki tebel. Kalo bobok pake selimut.

Yang dulunya kalo bobok itu dasteran atau pake celana pendek sama kaos oblong, percaya lah, besoknya langsung masuk angin. Hiks.. Pake acara sakit perut pulak.

Di Berastagi dan dataran tinggi Sumatera Utara sih mungkin uda biasa ya. Lah kalo kejadiannya di daerah yang biasanya hangat gimana?


Langitnya gelap dan anginnya lumayan kenceng


Kayak tadi malem, waktu ngumpul di ruang tv, aku dan Mama asik kruntelan berdua. Eh bareng Mamak juga. Tidur-tiduran di atas kasur yang emang sengaja ditaruh di ruang tv.
 
Bukan kebiasaan ku kruntelan gitu, tapi ya karena lagi dingin banget, akhirnya mepet-mepetan deh dalam satu selimut. Kalo ngga terpaksa, ngga akan ke luar dari situ. Heheh.. Jadi mending pipisnya ditahan karena kalo kena air sumur, wih.. Menggigil langsung! Parahnya kalo suhu lagi dingin gitu kan bawaannya mau pipis terus kan yak..
 
 
Yang satu ini uda jelas lah langsung berhibernasi :p


Cuaca dingin juga bikin laper terus. Bisa-bisanya aku berimajinasi, membayangkan betapa enaknya saat itu bisa menikmati semangkok bakso atau mie ayam. Apalagi sekarang uda ada tetangga baru yang jualan.

Glek.

Dilema.

Di satu sisi, hasrat ku uda ngga tertahankan.
Di satu sisi lainnya, aku harus ngejaga pola makan. Soalnya minggu ini kan baru aja makan Bakso Mataram. *peluk perut kenceng-kenceng* Berhasil! Aku jadi teralihkan dan lupa kalo lagi laper. Hore!

Oh ya, karena angin berhembus cukup kencang, ada beberapa Honda yang oleng dan nabrak pohon di lurusan jalan depan rumah ku. :( Kasian banget. Ada yang pingsan, ada yang memar-memar. Tapi syukurnya ngga ada yang luka parah.

Sebenarnya sih doa ku selama ini pengen banget tinggal di daerah yang sejuk dan berangin, atau minimal daerah rumah ku bisa jadi seperti itu. Uda terkabul dan kejadiannya malah kayak gini.. Ternyata apa yang kita mau belom tentu baik ya. Pantas aja ngga semua doa bisa dikabulkan oleh-Nya, karena Dia Yang Maha Memberi sekaligus Maha Mengetahui.
Satu pelajaran lagi yang bisa aku petik hari ini. :)

4 komentar:

  1. Kayaknya emang akhir-akhir ini cuacanya ekstrim deh Beb. Di sini juga suka tetiba dingin. Apalagi deket tahun baru kemaren. Semoga ga kenapa-kenapa ya orang-orang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu, aku pikir cuma di daerah ku aja yang berubah kayak gini, Bang.. Apalagi Medan kan panasnya bukan main.
      Amiiin.. semoga semuanya selalu dilindungi Allah SWT

      Hapus
  2. iya disini juga dingin bangeutt .. malah sempet bilang kalo garut keren haha punya musim dingin ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiii.. Satu nasib dengan Medan ya, Mbak Dea. Hihihi.. :D Kayaknya uda perlu nih pake-pake coat keren :p

      Hapus