Laman

Rabu, 22 Januari 2014

Hello, Pekanbaru!

Postingan pertama setelah absen selama seminggu penuh ini terjadi setelah aku baru kelar nyuci piring 2 tumpuk. Pegeeeeelll... Baru ngerasain kalo pekerjaan ibu rumah tangga itu ngga ada abisnya. Heheh.. :D

Sempat ngga enak hati juga sih, soalnya kan uda janji mau rajin ngeblog setiap hari. Minimal posting 2-3 hari sekali lah. Tapi ini bisanya pas 7 hari dari postingan terakhir. Mana bukti resolusi kemaren? Manaaaa??? *malu* *tutup muka*

Abisnya akhir-akhir ini aku ngga punya waktu luang. Kalo boleh cerita nih ye, sekarang ini aku lagi di Pekanbaru. Bang Ai mau nikah trus Bu Titi juga opname karena asam lambungnya kumat (yang akhirnya ketahuan kalo ternyata beliau kena penyumbatan pembuluh darah di otak, hiks)..

Sebenarnya aku ngga bisa dateng ke sini, karena aku ngejar seminar trus kesehatan ku juga belom pulih bener pasca gegar otak yang kemaren itu. Pesawat yang uda aku booking tahun lalu pun uda aku batalin. Mana kena 50% dari total tiket lagi, kan langsung beli tiket pulang pergi. Trus ini piginya naik bus Makmur karena tiket pesawat habis, semua maskapai pulak. Huhuhu.. Nyesek. :(

Setelah perjalanan selama 16 jam plus digangguin om-om di seberang bangku dalam bus, akhirnya aku nyampe Pekanbaru dengan selamat. Pun acara nikahan Bang Ai berjalan lancar. Kesehatan Bu Titi juga mulai pulih. Alhamdulillah..


www.wikipedia.com


Oh ya. Untuk beberapa postingan ke depan, aku mau posting mengenai kota Pekanbaru. :)

Pekanbaru adalah ibu kota dari Provinsi Riau, yang terletak di Pulau Sumatera. Deketan sama Sumatera Utara, Sumatera Barat dan Jambi. Deket sama Malaysia & Singapura juga denk, tapi mesti ke Batam atau Siak dulu. Heheh.. Makanya walaupun mall di sini ngga banyak, ngga masalah karena biasanya orang sini tinggal main aja ke KL, Malaka atau Singapura. Tanpa paspor lagi :p


www.riauaktual.com

Di sini juga identik dengan perkebunan kelapa sawit, karet dan beberapa pabrik di bidang perminyakan dan gas. Aku perhatiin tanahnya sendiri bukan berwarna coklat, melainkan kekuningan.

Karena hawa yang panas dan tanah yang kurang subur menyebabkan Pekanbaru tidak memiliki sawah ataupun ladang sayur. Apalagi makanan laut. Kebanyakan memasok bahan makanan dari daerah lain. Itu mungkin penyebab harga makanan di sini sangat mahal. :(

Orang-orang di sini kebanyakan orang Minang dan Melayu, serta beberapa suku lainnya karena daerah ini banyak orang perantauan. Ada semacam aturan tidak tertulis yang mengharuskan warga Pekanbaru untuk bisa berbahasa Minang. Jadi mau dia suku Batak, Aceh, Jawa, Bugis dll, tetep harus bisa karena di sini kalo ngomong ya pake bahasa Minang. Aku juga belajarnya dari sini. Hihihi.. Penggunaan bahasanya juga terlalu baku menurutku.


www.fokuzzone.blogspot.com


Bangunan atau gedung pemerintahan di Pekanbaru memakai ornamen khas Melayu, kayak gambar di atas. Bahkan ada beberapa ruko yang memiliki ukiran tersebut.

Rata-rata pekerjaan orang Pekanbaru adalah karyawan perusahaan minyak, sawit atau pertambangan. Tapi banyak juga loh yang jadi pedagang atau juragan. Malah lebih untung karena apa-apa bisa dijual mahal di sini. Penghasilan yang di atas rata-rata membuat orang Pekanbaru suka beli ini itu tanpa memusingkan harga. Sedap kali ya.

Khusus di bulan Ramadhan, banyak restoran atau tempat makan yang tutup siang-siang. Padahal di Pekanbaru banyak yang ngga muslim juga, tapi emang gitu sih aturan dari walikotanya. Ngurus surat izin buat tetep buka di waktu puasa tuh susah bin ribet. Dan kalopun lolos, harus tertutup jadi ngga ada orang yang bisa liat akivitas memamah biak di dalem tempat makan itu. :)

Oke lah, sementara itu dulu yang aku jelasin. Ini mau nyiapin beberapa postingan lainnya sama foto-foto, yang makan banyak waktu. Errr, sama tugas cuci piring entar sore. -_-

6 komentar:

  1. Bebi lg di Pekan Baru ternyata, ditunggu ya oleh2 critanya. Tapi slesaikan dlu tuh cucian piringnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Rhey, uda seminggu lebih. :) Hahah.. Ini masih ada 3 tumpuk lagi piring yang harus dicuci. Anak-anak ini kayaknya ganti gelas, piring ama sendok tiap jam deh. Ngeneeeesss..

      Hapus
  2. Huaaa Beb, itu ngejelasin Pekanbaru ibukota Riau sengaja ya nyindir gw? hahahahaha... *sensitip soal geografih!
    Gw pernahnya ke Palangkaraya di Kalimantan. Jauh ya dari Pekanbaru? *kemudian disawit bongkahan kelapa sawit
    Semangat Beb. Alhamdulillaahnya ditutup dengan acara yang sukses dan kesehatan yang mulai membaik ya. Semoga Bu Titi pulih seperti sedia kala ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakkk.. Ngga nyindir kok Bang, cuma ngasihtau doank. Beneran deh. Itupun kalo Bang Dani percaya. :p
      Ya jauh la Bang, uda beda pulau begono.. Cus ke sini kalo punya waktu, Bang. Mulai banyak pembangunan soalnya.

      Alhamdulillah.. Makasih buat doanya ya, Bang. Jazakumullah ^^

      Hapus
  3. itu rumahnya cantik banget, keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu (sepertinya) gedung pemerintahan di Riau, Joe :) Tapi emang rata-rata bangunan sini kayak gitu sih. Nanti deh difoto-fotoin lagi ^^

      Hapus