Laman

Sabtu, 25 Januari 2014

Garasi Cafe Pekanbaru

Kata Pak dokter, aku harus menjauhi yang namanya layar laptop. Plus harus happy-happy, refreshing dan seneng-seneng terus alias ngga boleh mikir yang berat-berat. Soalnya kalo dipaksa, kepala ku jadi pusing trus mual-mual en munmun deh.. :( Itu makanya aku bikin postingan makan terus ngga bisa tiap hari ngeblog. Ihik.

Mana laper lagi. Akhirnya berhasil nyeret Pras buat nganterin makan di Garasi Cafe, karena letaknya deket dari rumah. Ya walaupun harus bayarin dia *envy you, dek!* tapi lumayan lah ada yang nyupirin. Wkwkwk..

Alamat Garasi Cafe ini di Jalan Marsan Sejahtera No.3 Pekanbaru.


Comot dari twitternya Garasi Cafe


Daftar menunya


Ada joglonya :) Sebenarnya sih ada yang sofa gitu tapi lagi rame, ngga bisa difoto :(


Dinamakan Garasi Cafe karena ya tempat kita nongkrong tuh di garasi rumah yang disulap jadi cafe. Heheh.. Desainnya didominasi warna merah dan hitam. Gitu juga dengan sofanya.

Trus gimana dengan makanannya?
Yuk liat review ku di bawah ini :)

 Bigger Burger - Rp 24 ribu


(+) :
  • Porsinya gede
  • Terdiri dari 3 lapis roti dan 2 buah patty
  • Pattynya bikinan sendiri, jadinya ngga takut ada bahan pengawet kalo pake patty kalengan
  • Telor dadarnya enak, matangnya pas dan rasanya gurih
  • Ada lembaran keju juga
  • Timun, selada dan tomat yang dipake juga segar
(-) :
  • Harganya mahal
  • Rotinya ngga enak, kayak uda langu gitu
  • Ngga disediain mayonaise
  • Walaupun ada pisau dan garpu, aku rasa agak susah motong burgernya karena rotinya terlalu padet dan bantet
  • Pattynya juga, ya kurang enak menurut ku. Ada bagian yang terlalu gosong tapi di bagian dalam ada yang ngga mateng
  • Nunggunya juga cukup lama
  • Pelayanannya juga kurang memuaskan. Gaya mbak-mbak pelayannya tuh sengak banget. Masa nanya detil coffe milk punya Lia, dia sambil berkacak pinggang trus nanyanya songong bener. Grrr! Pake kaos, celana tidur, muka mengkilat dan rambut dicepol awut-awutan. Ewww..

Kentang Goreng - Rp 10 ribu


(+) :
  • Kentang gorengnya crispy, gurih dan ngga berminyak
  • Matengnya juga pas
  • Bukan kentang goreng beku, jadi ngga ada bahan pengawet
  • Harganya standar
(-) :
  • Porsinya dikit

Vanilla Milkshake - Rp 11 ribu


(+) :
  • Vanillanya terasa tapi ngga berlebihan, baik dari segi rasa maupun aromanya
  • Isinya banyak
  • Efek dingin makanya pas minum ini rasanya seger banget
  • Ada rasa gurih, mungkin dari campuran susunya
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Minus whipped cream dan es krim. Padahal biasanya kalo vanilla milkshake ya pake 2 bahan yang tadi sebagai pelengkap, plus ceri
  • Es batu yang dipake juga ngga ngeblend. Masih ada yang belom hancur gitu
  • Rasanya terlalu manis

Cheese Burger - Rp 16 ribu


(+) :
  • Ukuran burgernya sedikit lebih besar dari burger kebanyakan
  • Selada, timun dan tomat yang dipake masih segar
(-) :
  • Dinamakan Cheese Burger, tapi cuma dikasih selembar keju doank. Kalo menurut ku sih, seharusnya ditambah 1 lembar keju lagi plus parutan keju cheddar, baru namanya sesuai
  • Harganya mahal
  • Rasanya biasa aja. Mengecewakan sih kalo aku bilang

Es Krim Goreng - Rp 11 ribu


(+) :
  • Es krim rasa vanilla yang lembut, manis plus gurih bikin ketagihan dan lumer di lidah
  • Kulit luarnya renyah kriuk-kriuk, dilumuri susu kental manis rasa cokelat
  • Dalam rotinya juga lembut
  • Harganya terjangkau
  • Porsi es krimnya juga lumayan gede
(-) :
  • Ngga ada :D

Milo Float - Rp 11 ribu


(+) :
  • Isinya banyak
  • Ada tambahan es krim vanilla. Btw, kayaknya di cafe ini ngga sedia varian lain deh buat es krim. Walaupun jadi balance sih kalo nyampur sama milo
  • Harganya standar
(-) :
  • Rasanya terlalu manis, agak bikin eneg
  • Tampilannya kurang menarik. Pasti lebih oke lagi kalo diatas es krim vanilla dilumuri dengan saus cokelat atau susu kental manis rasa cokelat dan buah ceri sebagai pemanis

Ndutz Hotdog - Rp 19 ribu


(+) :
  • Sosisnya enak banget. Matengnya oke, daging sapinya juga terasa
  • Tomat, timun dan seladanya juga segar
  • Telor dadarnya gurih dan tipis
(-) :
  • Parutan kejunya kurang enak, agak bikin eneg karena sosisnya sendiri uda asin
  • Masih permasalahan yang sama : ROTI. Rasanya ngga enak. Sayang banget
  • Harganya mahal dan ngga sesuai sama rasa hotdog ini
  • Yang namanya hotdog kan rotinya panjang ya. Tapi ini karena abis makanya pake roti yang bulet
  • Ngga ada mayonaise

Menurut ku juaranya di sini itu Es Krim Gorengnya yang emang yahud. Bakalan jadi favorit ku kalo lain kali makan di sini lagi. Aku menyayangkan burger dan hotdog yang rasanya kurang enak. Padahal variannya lumayan banyak loh..

Kesalahan terfatal Garasi Cafe adalah rotinya yang ngga enak. Selain terlalu padet dan berserat, rasa rotinya sendiri juga kurang sedap. Seharusnya sih owner bisa nyobain sendiri rasa burgernya dan ambil tindakan, mau ganti roti merk apa, tingkat kepadatan dan struktur roti gimana, dll.. Jangan percaya gitu aja sama kokinya. Namanya juga bisnis makanan, harus selalu terjaga donk kualitas dan rasa dari makanan yang dijual.. Kalo ngga enak terus kan pembeli bisa lari.

Apa karena tempat nongkrong anak muda, makanya cuma ngedepanin tempat yang oke buat kongkow-kongkow?

12 komentar:

  1. wah bagus banget ya kak kafe nya. Pasti seru banget ya apabila kita bisa kesitu. Jadi pengen deh saya ke kafe pekan baru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus dan nyaman, tapi menurut ku yang paling enak Es Krim Gorengnya. :) Sip, kalo ada waktu silakan main ke sini yah ^^

      Hapus
  2. Murah meriah kayak nya, tapi tampilan nya terlalu sederhana :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang Cumi, menurut ku juga kekurangannya itu ngga ada garnishnya dan rasanya yang jauh dari yang diharapkan. Sayang banget, padahal tempatnya enak dan nyaman

      Hapus
  3. Kebanyakan gitu sih Beb kalo tempat nongkrong yang emang spotnya asik. Kualitas makanan jadi jauh dari harapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, ngerasa sayang aja sih. Walaupun kurang enak makanannya, pengunjungnya tetep aja rame karena cafe di Pekanbaru ini masih sikit dan harganya mahal-mahal pulak. :(

      Hapus
  4. penasaran sama ndutz hotdog nya.. murah2 banget ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndutz Hotdog lumayan lah Mbak Dea, kalo menurut ku. Heheh.. Salahnya di rotinya aja sih. Kalo aja diganti dengan yang lebih baik, pasti ngga nyesel pesen menu ini. Mmm.. Harga lumayan murah Mbak, tapi kalo di Medan aku bisa nemu yang lebih murah dan lebih enak :p

      Hapus
  5. tanggung jawab beb,, saya jadi lapar baca ini.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkw.. Entar kalo ketemuan, aku beliin deh, Mbak Rhey. :p

      Hapus
  6. Itu cuman berdua tapi makannya banyakan amat. Mana porsi burgernya extra large dari yang lain hehehe.

    BalasHapus
  7. Jadi pengen coba hotdognya... Paket Ekstra ada ya?

    BalasHapus