Laman

Kamis, 02 Januari 2014

Anak Pingitan

Terlahir sebagai anak tunggal, aku paham banget kalo Mama ku tuh sayang sama aku. Banget-bangetan malah. Ya walaupun beliau suka mengekspresikan rasa sayangnya dengan cara merepet tanpa henti. :p

Jadi tuh ya, sejak aku aqil baligh, Mama suka over protected. Mama selalu bilang kalo aku jangan jontik, menggatal sama laki-laki nanti bisa hamil. -_- Padahal temen aku kebanyakan cowok.

Boleh berteman, tapi tau batas.

Waktu SMP, aku ngga bisa 'seenak' temen-temen lainnya, yang bisa main ke sana ke mari. Kalo waktunya pulang, ya pulang. Ngga boleh telat pulang ke rumah, kecuali les atau bimbel. Zaman itu ya, pulang sekolah kan ngangkot. Panas-panasan tapi tetep dijabanin juga.

Untuk pulang ke rumah, ada 3 jurusan angkot yang bisa. Itupun ngga plek di depan rumah, cuma di simpang doank. Kalo uda nyampe simpang, aku mesti ke wartel buat telepon Mama minta jemput.

Dilemanya itu :
* Angkot no 65 angkot yang lumayan parah. Selain tempat duduknya yang uda kepet tanpa busa, suka bau amis karena banyak penumpangnya yang bawa ikan dari Belawan. Supirnya juga suka ngebut-ngebut
* Angkot no 67 kayak angkot high class, tempat duduknya empuk dan mobilnya bagus-bagus. Tapi nunggunya sampe jadi ikan asin dulu. Lama! Uda gitu suka penuh karena trayeknya sampe USU sono
* Angkot no 113 angkot standar. Saking standarnya mesti rebutan kalo mau masuk sama anak-anak SMP 11 dan SMA 3

Uda?
Bisa dibayangkan perjuangan ku untuk pulang ke rumah tepat waktu?

Karena capek bin males ngadepin itu semua, aku suka ngadem dulu di sekolah sampe jam 3 sore, baru pulang. Jam segitu kan anak sekolah uda pada sepi. Duduk di angkotnya jadi nyaman deh. Hihihihi.. :p



 
perempuan.com


Lalu ketika masuk SMA, sikap protektif Mama semakin menjadi-jadi. Asal aku kerja kelompok di sekolah dan pulang telat, Mama pasti nelepon mulu. Bahkan sampe nelepon temen-temen akrab ku.

Maksudnya sih baik yah, karena khawatir sama aku. Aku ini pelupa banget, suka ngga ngabarin kalo pulang telat. Bikin Mama nyariin terus.
Tapi di masa ababil waktu itu, sumpah ya, aku kesel banget sama sikap Mama ini. Kesannya aku jadi anak pingitan, anak mami sekali.. Temen-temen maklum sih, malah mereka malah nasehatin aku kalo Mama tuh begitu karena sayang. Cuma ya akunya aja yang tengsin dan ngga mau denger.

Sirik banget kalo temen-temen ada yang ngajakin malem mingggu ke luar buat makan di Warkop Harapan atau sekedar nongkrong di Ring Road. Ngga bakalan diizinin deh sama Mama. 

"Mau jadi apa anak perempuan main malem-malem? Haaaa???" semprot beliau persis kayak ibu tiri yang kejam, waktu aku mencoba membujuk biar bisa pergi main. Hiks.. :'(

Trus yah, mana boleh pacar ku dateng ke rumah atau ngapelin pas Malem Minggu. Wuih.. Mau lah kena lempar sapu.
Dulu tuh satu-satunya cowok yang dibolehin dateng ke rumah dan jemput ke sekolah ya si Edi Saptono, sobat ku pas SMA. Cowok yang mirip Pasha Ungu ini entah kenapa bisa ngerebut hati Mama. Hahah..

Nah gitu masuk kuliah dan aku jadian sama Reza, tanpa basa-basi aku bilang ke Mama, pas waktu aku ulang tahun yang ke 20 waktu itu.

"Ma, aku punya pacar namanya Reza. Hari ini dia mau datang ke rumah ya. Jangan bikin malu atau ngusir dia," kata ku langsung makjleb. Saking makjlebnya, Mama sampe bengong aja donk. Hahah... Geli banget liat ekspresi wajah Mama saat itu.

Reza dateng dan tau-tau uda ngobrol aja tuh sama Mama. Wkwkwk.. Bagus Yank, strategi kita berhasil! Sampe sekarang tetep donk Reza yang jadi calon mantu kesayangan Mama. Dan Mama ngga pernah capek ingetin biar kami berdua selalu tau mana batas-batasnya dan jangan sampe kebablasan.


Akuh juga anak pingitaaaannn


Uda dewasa gini aku baru sadar, kalo di balik sikap Mama yang lebay dan suka mingit aku itu karena beliau sayang banget sama aku. Pengalaman dari beberapa temannya yang, ngga usah dijelasin kronologisnya, memiliki anak yang bersikap buruk menjadikan beliau harus bertindak dan bersikap lebih keras.

Kalo dipikir-pikir lagi, Mama itu semasa mudanya selalu aktif di pramuka dan bahkan sering kemping di hutan-hutan sampe naik gunung. Lah pas aku minta izin, sama sekali ngga boleh. Mikir positifnya sih ya, beliau tau kemampuan aku untuk berbuat hal kayak gitu dan mungkin beliau pikir aku ngga akan bisa. 

"Dek, di sana itu dingin. Capek lagi. Kamu uda gembul gitu, mana mungkin bisa. Nanti pegel, capek, ngga bisa naik pulak. Siapa yang ngawanin? Kawan-kawan mu mana ada yang mau nungguin. Kalo uda kek gitu kek mana? Bla bla bla.." omel Mama.

Untung aja Papa My Hero langsung nyeplos.  
"Alah, itu kan bunga-bunganya aja. Pake dijelasin pulak nanti begini nanti begitu. Bilang aja kalo memang takut kali anak kita kenapa-napa, orang cuma anak satu!" kata Papa sambil pake muka lempeng.

Nah loh..
Jujur aja, Maaaa...

4 komentar:

  1. Dimana- mana Mama itu selalu lebay dan dramaqueen ya , sampai sekarang masih begitu gak? Aku yang sudah setua ini aja Mom masih yang larang ini itu ..meskipun jauh begini ... huufth, kadang bikin jengkel tapi ngangenin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Cha, kata Mama sih seorang ibu pasti gitu. Beliau juga bilang kalo kita uda punya anak bakalan ngerasain sendiri gimana takut dan khawatirnya dalam membesarkan anak-anaknya. Apalagi ngurus anak ABG :D Masih banget donk, cuma ya ngga terlalu parah kayak dulu. Hahah..

      Pasti bikin kangen ya Mbak, aku aja walaupun satu rumah tapi pernah jarang ngobrol kalo beliau langsung bobok karena kecapekan atau akunya yang sibuk ngampus. :')

      Hapus
  2. Aih berarti disayang banget ama orang tua ya Beby.
    Nanti kira-kira kalo udah punya anak inget postingan ini aja ya. Hihihihi. Biar nanti anaknya gak bikin postingan yang sama Beb.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, alhamdulillah.. Sama kayak Bang Dani sayang sama Aaqil kan :D

      Wkwkwk.. Itu kata Mama Bang, kalo uda punya anak baru ngerasain sendiri. Nanti kalo anak ku uda besar, aku bakalan setting di laptop atau tabnya biar langsung masuk ke link ini. Bwahahah.. Eh tapi di zaman itu bisa-bisa uda ngga zaman lagi laleptopan yak

      Hapus