Laman

Selasa, 31 Desember 2013

Kecewa

Lagi enak-enaknya bobok sambil ngences eh ada sms dari ayank bodo Reza. Liat jam di hp, owalah.. Tepat jam 00.42. Selamat, kamu berhak dapetin kupon makan gratis di restoran terdekat. *abaikan* *ngarepnya gitu*

Nanya aku uda bobok apa belom. Menurut lo? Ya iya lah jam segitu aku uda tidur. Kan alhamdulillah insomnianya uda mulai berkurang. Yeeee~ *joget joget*

Trus aku bales aja belom, biar dia ngga ngerasa bersalah uda bangunin. Aku sms juga, jadi kan hari ini dateng? Soalnya aku uda belajar masak sesuai request dia : ikan sambel manis.

Teeeet..
Dia malah bilang hari ini tuh siangnya mau berangkat ke rumah uwaknya di Sosa sama bang Dian. Mamanya malah uda berangkat jam 8 malem tadi.

Langsung ngambek lah aku. Apalagi aku ini kan drama queen, semua dilebay-lebayin. Huhuhu.. SAYAH KECEWAH!




Kesel banget lah, sumpah.. Jadi kecil hati gitu akunya. Secara masak ikan sambel yang manis itu kan ngga gampang. Kalo khilaf aku bisa masukin cabe berapa kilo gitu sesuai selera ku. Masalahnya si Reza kan ngga tahan pedes. Bisa sampe merah mukanya plus jontor bibirnya kalo uda nyoba yang pedes-pedes. Lebih ekstrem lagi, bisa langsung sakit perut dia. Oh God..

Sedih juga sih.. Tahun baruan kok ngga bisa ngerayain bareng-bareng, doa bareng-bareng dan yang paling penting makan malem bareng-bareng. :( Berharap banget tahun depan ngga akan ada masalah lagi, ngga pake putus nyambung lagi. Tapi belom apa-apa uda kek gini..

Aku uda ngarep sih sebenarnya bisa tahun baruan bareng, walaupun ngga bisa ke mana-mana alias di rumah ku aja. Mau liburan bareng juga selain ngga ada duit, pasti ngga dikasih izin donk sama Mama.. Mau jalan-jalan ke luar, pasti macetnya yang ngga nahan.. Aku bahkan ada rencana mau BBQ-an bareng sama masak cumi goreng tepung andalan ku.

Saking keselnya sampe ngga bisa tidur lagi. Uh.. Kalo uda bad mood gini mana bisa tidur. Bawaannya mau marah aja.. Aku berusaha ngeredam emosi dengan cara main game, baca artikel sana sini sampe blogwalking walaupun cuma jadi silent reader. Lumayan lah agak ademan dikit..

Kalo dipikir-pikir, manusiawi ngga sih kalo ngerasain yang namanya kecewa? Dari sini aku belajar, kalo ngga semua keinginan kita bisa dipenuhi. Hidup ngga selalu mudah kan? Mungkin nih ya, kalo keinginan ku terus-terusan terpenuhi, aku ngga punya mental yang kuat dan pasti selalu cengeng. Egois ku makin naik donk levelnya. Heheh.. Iss, tapi ngerasain sakitnya kecewa itu loh yang ngga enak. Kata Mama sih proses pendewasaan diri.. Karena kalo uda dewasa tuh makin banyak persoalan yang bikin runyam. Kalo ngga pinter-pinter legowo ya susah deh..

Berarti tahun baru kali ini cuma sama keluarga aja donk ya.. Ya uda lah ngga papa, daripada sendirian.. *tetep positive thinking* Denger-denger, Mama mau masak lontong nih. Cleguk. Pasti banyak embel-embelnya. Yihaaa~ Kayaknya mau pesta besar nih.

Tapi besok tetep masak cumi goreng tepung ah. Bodo amat. Yang penting masih ada kamu, Kuro! ^^

Minggu, 29 Desember 2013

Restoran Simpang Tiga Medan

Pergi ke restoran Simpang Tiga ini dadakan sebenarnya, karena tadinya aku sama Miita mau makan bakso UMI. Tapi setelah ujan-ujanan dan melipir ke Jalan Hang Tuah, semuanya pada tutup! Bagus ya, terima kasih. Baju dan celana uda basah semua, kami menggigil kedinginan dan tentu saja laper berat. Ya udah deh, capcus aja ke restoran ini.


Comot dari Facebook Restoran Simpang Tiga


Salah satu sudut ruangan


Kursinya empuk


Nasi Putih - Rp 6.200
Terong Sambal - Rp 7.800
Ayam Goreng Pop - Rp 13.800
Kari Kambing - Rp 26.800
Aqua Botol - Rp 3.800
Cumi Goreng Tepung - Rp 30.800


(+) :
  • Suasananya nyaman, tempat duduknya juga empuk dan bisa diputer-puterin jadi kalo lagi suntuk yah bisa main gitu. Heheh..
  • Pelayanannya juga cepat dan ramah
  • Ada dua ruangan, yaitu Non-AC dan AC. Kalo yang merokok ya duduknya di ruangan Non-AC. Jadinya yang ngga suka atau ngga bisa kena asap rokok jadi ngga terganggu
  • Meja dan kursinya banyak kok, jadi ngga perlu takut ngga kedapetan ya kalo lagi rame
  • Nasinya pulen dan hangat
  • Terong sambalnya juga ngga terlalu pedes
  • Restoran Simpang Tiga terkenal banget dengan ayam goreng popnya. Rasanya sih emang maknyus. Hahah.. Bumbunya meresap sempurna sampe ke daging bagian dalam, tapi ngga too much juga. Ngga bikin eneg lah pokoknya. Kemiri yang dipake juga sepertinya cuma dijadikan sebagai pengental bumbu aja, tapi ngga bikin berminyak banget
  • Nah.. Yang paling nendang sih menurut aku tuh kari kambingnya. Empuk banget, sampe-sampe dagingnya bisa kita 'potong' pake lidah. Heheh.. Pedes dan bikin keringetan. Dan okenya ngga ada tuh bau-bau kambing. Porsinya juga banyak sepiring itu ada 7 potong daging kambing
  • Untuk cumi goreng tepung, terselamatkan dengan banyaknya jumlah
(-) :
  • Karena kami baru kehujanan, otomatis makin kedinginan karena AC yang dinyalain tuh dingin banget.. Mungkin kalo cuacanya lagi panas bakalan adem banget makan di ruangan yang ber-AC
  • Perasaan ku sih, ukuran ayam popnya makin kecil. Hiks.. Padahal bukan ayam kampung loh ya. Ya mungkin ayam pop itu enaknya kalo pake ayam yang ngga gede-gede amat, tapi rasanya kurang banget kalo cuma makan satu. Kayak ngga puas.. Mungkin ini strategi pemasaran mereka kali ya? Jadi biar kita ngambil ayam goreng popnya terus
  • Kalo yang ngga tahan pedes, sebaiknya hindari makan kari kambing. Karena rasa pedesnya emang nampol! Banyak merica sih keknya.. Tapi syukur lah walaupun makannya banyak, ngga bikin sakit perut
  • Jujur, aku kecewa banget sama cumi goreng tepungnya. Tepungnya itu kayak kita makan pisang gireng tepung. Itu lah rasanya. Ada manisnya, jadi kesan gurihnya itu sama sekali ngga ada. Saos sambelnya juga ngga membantu. Plus ukuran cuminya yang cuilik tenan. Harganya juga mahal
  • Yang paling bikin kaget bin illfeel, restoran sekelas Simpang Tiga ini ada loh kecoa yang berseliweran di lantai trus diuber-uber sama mbak-mbak pramusajinya. Aih.. Aku sih bukan tipe yang penjijik ya, tapi tetep aja langsung ngerasa ngga nyaman.

Siap makan, kami langsung terbengong gitu. Wkwkwk.. Kekenyangan.
"Biasanya kan yang makan di restoran gini keluarga atau rombongan orang kerja, kita anak gadis malah makan di sini. Hahah.." celutuk Miita. Ya namanya juga lambung kita kayak kasih sayang ibu Miit, sepanjang masa!

Jumat, 27 Desember 2013

Kado Buat Mama

Mama pulang jam setengah 1 siang tadi. Hari Jumat emang pulang cepet, soalnya kan yang karyawan laki-laki pada mau Sholat Jumat. Pas bukain pintu trus Mama mau masukin Honda, Mama bilang, "Dek, hari Minggu temenin Mama ke Thamrin (Plaza) yok. Mama mau beli sepatu Buccheri. Tengok nih sepatu Mama uda jebol. Kasian kali ah ngga punya sepatu lagi."

Aku sih ngangguk-ngangguk aja. Sampe akhirnya pas mau main Criminal Case, aku pengen ke Thamrinnya sekarang aja. Mumpung ngga ada kerjaan. *ada sebenarnya, cuma lagi males :p*

"Kalo sekarang aja kek mana, Ma?" tanya ku.

"Sekarang? Duite teko ndi? Belom gajian looooh," kata Mama.
Duile, loh-nya aja panjang buener.

"Alah, pake duit ku aja dulu," kata ku sok kaya. Wkwkwk..

"Emang Adek ada duit? Berapa di ATM?" tanya Mama.

"50 juta," jawab ku sambil nyengir.
Mama yang lagi mau makan langsung mau gaplok aku pake piring. :D Duit dari mana pulak bisa segitu?

"Uda, pokoknya ada Ma, tapi ya ngga banyak. Jalan sekarang yok, aku mandi dulu tapi," kata ku akhirnya.

Ya uda deh, siang itu kami pun meluncur ke Thamrin Plaza. Pas mau parkir, eh ada tanda PARKIR PENUH. Bah. Mau parkir di mana ya? Aku liat ada ibu-ibu yang muter juga, ikutin aja lah. Hihihi.. Akhirnya dapet juga deh parkirannya.

Masuk ke toko Buccheri, merk sepatu idola Mama dari zaman dahulu kala. Aku ngga ngerti di mana okenya si Buccheri ini, selain harganya yang wow. Yah kualitasnya emang bagus sih. Buktinya sepatu kerja Mama dipake tiap hari baru jebol setelah 2 tahun tuh.

Diskonnya cuma 30%. Mama jadi ogah beli. "Nunggu 50% aja deh," kata beliau. Yaelah, kapan 50% nya?

Akhirnya ke Matahari juga. Langsung pilih-pilih. Padahal diskonnya cuma 20%. Heran.. Tadi Buccheri 30% ngga mau, ini yang 20% mau. Ribetnya emak rempong satu ini.


 
Jatuh cinta pada pandangan pertama :p


Pas ngelewatin sebuah rak sandal, ada tulisan HANYA RP49.500. Langsung deh diserbu Mama.. Dibongkar-bongkar, dibolak-balik sana-sini.. Sedangkan aku menunggu dengan sabar. Trus dapet? Ya dapet lah. Mama gitu loh. Dapet dua warna lagi. Yang coklat buat Mamak, yang biru buat Mama.


Lumayan buat jalan-jalan santai.
Abaikan tetes-tetes air itu yah. Hahah :D


Aku bayar ke kasir, trus dengan sok coolnya aku ngomong, "Uda Ma, ngga usah diganti duitnya. Ini aku beliin buat kado Hari Ibu."
 
Ekspresi Mama waktu denger aku ngomong gitu, kayak yang ngga percaya gitu.. "Makasih yah Neng, semoga makin banyak rejekinya, sehat walafiat. Amiiin.." kata beliau sambil meluk-meluk aku.
 
Ih Mama.. Baru kado gini aja nih uda seneng banget gitu. Belom ada apa-apanya, alias ngga sebanding lah dengan pengeluaran beliau selama membesarkan aku. Diem-diem aku nangis. Hiks.. :'( Tapi langsung cepet-cepet apusin air mata, tengsin kalo ketahuan. Hahah..
 
Abis itu makan deh. Makan sambil curhat-curhatan, ngalor ngidul sampe ngikik bareng dan dikasih coklat sama Sinterklas. Eh btw Sinterklasnya baek loh. Yang berjilbab-jilbab juga dikasih. :)
 
Mama berubah pikiran lagi.
 
"Dek, ayok ke Buccheri lagi yok. Mama pikir-pikir kok capek yah nunggu sampe 50%. Nanti dateng lagi, makan lagi, banyak abis duit." kata Mama sambil cengar-cengir. Kayaknya sih beliau tau kalo aku bakalan ngomel.

"Aku bilang juga apa. Mama ngga percaya sih. Ntah kapan pun 50% nya." kata ku.

Melipir lagi dan dapet lagi deh. Hihihi.. Emang rejeki Mama banget. Nomornya tinggal satu itu. Uda pada habis dan ngga ada restock lagi dari pabrik. Dan aku pun terkena racuuuuun buat beli sepatu baru. Sepatu kayak sandal gitu, yang dari sol karet. Nyaman buat dipake kuliah. Huhuhu.. Padahal lagi bokek. Tapi emang nyaman sih. Hahah.. Galau deh pokoknya.

Sampe rumah, Mama tetep aja ngomong, "Neng, makasih banyak yah uda beliin Mama sepatu baru hari ini. Cantik Neng, Mama sukaaa.. Banyak rejeki ya Neng, semoga bisnisnya lancar. Amiiin.." kata Mama sambil cium-cium pipi aku.

Lanjutannya..
"Kan kalo rejekinya makin besar bisa beliin Mama sepatu lagi, Neng," kata Mama sambil nyengir. Hah. Ternyata ada maksudnyah!

Tenang aja, Ma..
Jangankan sepatu, naik haji pun akan aku biayain, In Shaa Allah..
Untuk membalas budi ku pada Mama..
Atas kasih sayang dan cinta Mama buat ku selama ini..
 
Inget banget Mama sempat ngga pernah beli baju ataupun sepatu baru, karena aku baru masuk kuliah dan ngeluarin banyak biaya.. Trus juga Mama ngalah, beliin aku baju, celana dan sepatu baru. Sedangkan beliau ngga ada beli-beli, padahal aku yakin beliau pasti pengen. Ego beliau kalah. Bagi beliau, aku lah segalanya. Bahkan kebahagiaan ku juga.
 
Aku janji akan lebih sholehah lagi, banyakin sifat baik lagi, banggain Mama lagi.
Yang penting aku berjuang ngerjain skripsi biar bisa cepet wisuda trus bisa kerja atau at least bisnis yang hasilin duit halal.
Amiiin..
I do love you, Mom! :*

Kamis, 26 Desember 2013

Nonton Sambil Ngemil Tango Crunch Cake

Hari Senin kemaren aku main ke kost Miita. Rencananya sih mau nonton dvd bareng. Maklum, penggemar horror sejati. Hahah.. Tapi bukan horror esek-esek cap Indonesia yah, yang kami suka tuh film bhollywood. *naik kasta sikit*

Pigi lah kami ke Indomaret. *sebutin aja lah, males pake sensor-sensoran* Jajanannya yah, wualah.. Sekantong plastik! Hahah.. Tahapa-hapa yang kami beli. Untung bukan beli hati karyawan gantengnya juga *eh* *berlaku buat Miita aja, dia masih available soalnya*

Nyampe kost, langsung donk kami muterin dvd film Mama. Aku rekomen ke Miita, soalnya aku uda nonton nih film di rumah. Sialnya, ngga mau muter tuh di laptopnya si Miita. Cuma bunyi nguuuiiinngg doank. Payah! -_-

Trus nyoba lagi muter dvd film Now You See Me. Eh bisa. Nonton lah kami sambil serius ngemil juga. Preeeet.. Scene The Four Horsemen ditangkep sama FBI trus diinterogasi, tepatnya waktu penginterogasian bang Merritt McKinney, sukses lah macet itu kasetnya. Bah!

"Jadi kita ini ngapain?" tanya ku.
"Ngobrol-ngobrol aja lah." kata Miita.

Kayaknya tuh anak sakit.. Biasanya kan dia hobby main hp mulu. Hahah.. Bagus lah kalo uda berubah.

Dan baru aku sadari, kalo ada satu cemilan yang baru aja aku coba di hari itu.. Apa itu? Bukan, bukan keripik kecoa kok, atau sari buah nangka berbelatung. Tapi..

Taraaaa~


Tango Crunch Cake - Rp7500


Hahah.. Norak banget deh pas mau makan ini. Makanya poto-poto duluu.. Penasaran banget sama rasanya.


Ada 4 slices dan cokelat tebal di atasnya


Males ngereview banyak-banyak, jadi yang bisa aku bilang sih aku agak kecewa sama varian yang ini. Kenapa? Soalnya ngga lebih dari potongan Tango yang dibesarin. Cokelat di atasnya juga rasanya aneh, dan berminyak di mulut. Eww.. Ngga terlalu suka. Dengan harga segitu mending aku beli ayam gule di Sidi Sakato! :p
 
Untung belinya cuma satu. Coba kalo banyak, rugi bandar deh! Hahah.. Lagi bokek nih. Bokek pun beli jajan yah. Haduh.. Yah soalnya lagi stress sikit, jadi larinya ke makanan deh. Dan sekali lagi, untung ngga punya timbangan! Wkwkwkk...

Happy holidays everyone ^^

Rabu, 25 Desember 2013

Maaf Ngga Bisa Ngucapin

Masalah keyakinan itu emang ngga bisa dipaksain ya. Kali ini emang terpaksa banget, catat.. TER-PAK-SA ngebahas ginian karena ada beberapa orang yang nanya kenapa aku ngga mau ngucapin Merry Christmas atau Selamat Hari Natal bagi yang ngerayain.

Bahkan ada loh yang dengan sarkastik ngatain aku terlalu fanatik dan dekat dengan yang namanya terorisme. Ah.. Apa hubungannya? :(

Well..
Kalo dibilang fanatik sih kayaknya ngga yah. Soalnya cara berpakaian ku juga belum bener-bener syar'i dan masih dalam tahap proses belajar. Sholat ku juga, yah masih ada bolong-bolongnya. Apalagi sholat sunnahnya.

Di sini aku ngga akan bahas kenapa aku ngga mau ngucapin ya. Kurang lebih maknanya seperti ini..


Aku comot dari Facebook Komik Om Haji


Yang nyinyir itu justru orang lain. Syukurnya temen-temen ku yang ngerayain Natal ngga pernah protes tuh karena aku ngga pernah ngucapin ke mereka.

Intinya, mereka berpendapat bahwa, ngucapin atau ngga, selama aku masih baik dan sayang ke mereka, itu lebih dari cukup.. Mereka menghargai apa yang aku yakini. Lagian, mereka juga ngga ngarep sih diselametin. :p
Dan ini juga ngga cuma berlaku buat Natal aja. Hari raya besar agama lain juga ngga pernah aku ucapin, kayak Waisak, Galungan, dll..

Oh ya, aku juga ngga menjudge Muslim yang ngucapin Natal yah.. Sekali lagi, itu masalah apa yang diyakini. Kalo mereka ngga tau dan ngucapin, ya itu urusan mereka. Trus kalo pun mereka tau dan tetep ngucapin, tetep itu urusan mereka. Heheh..

Agak disayangkan kalo yang pro atau sepaham dengan apa yang aku yakini, malah bikin suasana jadi ngga nyaman. Ngomong secara kasar, pake kata-kata yang provokatif biar ngga ngucapin Natal, dsb. Ngga perlu gitu lah.. Kan kita juga punya toleransi beragama. Walaupun di sini tuh mayoritas umat Islam, tetep jangan bersikap gitu lah. Kalo Islam ada di pihak minoritas trus diperlakukan kayak gitu, emangnya mau? Ngga kan? Sedih kan?
Jangan mempermalukan Islam, sehingga umat lain jadi menjudge sikap kita semua itu sama. Sama kasarnya, sama kejamnya. Padahal Islam itu kan indah dan menyukai kelembutan dan damai.
Untuk mu agama mu dan untuk ku agama ku :)

Senin, 23 Desember 2013

Selamat Hari Ibu

Semalem pengen banget ngeposting Hari Ibu, tapi hujan badai, bok! Geledeknya alakazam.. Jadi mau ngga mau emang ngga bisa buka laptop. Kalo dipaksain, bisa-bisa disamber lagi kek waktu itu. Serem..

Ngga papa lah ya telat sehari. :D

Emang aku ini anak yang tipenya cuek banget. Dari pagi tuh emak uda merepet-merepet ngga jelas, karena aku belom ada ngucapin Selamat Hari Ibu. Hiihihi.. Bener-bener ngga setipe banget deh. Nurun dari siapa ini? *lirik Papa*
Jangan salahin aku sepenuhnya yah. Gen ku itu nurun 100% dari Papa. Jadi kalo cuek-cuek dikit yah dimaafkan lah ya, wong bapaknya aja begitu. Lebih parah maksudnya. Wkwkwkk..

Akhirnya ngucapin juga sih, salam tangan Mama. Gitu aja beliau uda kesenengan. Hahah.. Tanpa kado! Soalnya emang aku ngga tau mau kasih apa ke Mama. Ada yang punya ide?


Ini waktu aku iseng nge-hijab-in. Wkwkwkk.. Pake sunglasses pulak tuh! :D


Tanggal 22 Desember 2013 itu kami pada tepar semua. Mama kecapekan abis nyapuin rumput yang baru aja dibabat di halaman belakang. Aku tepar karena asam lambung ku kumat. Haduh.. Padahal rencananya mau beli kado hari ibu buat Mama. Yah walaupun belom ada ide mau beli apa, tapi seenggaknya kan bisa terinspirasi. Eh yang ada tinggal rencana aja tuh.

Akhirnya emang harus diniatin nih buat beli kadonya hari ini. Kebetulan lagi mau jalan sama Miita. Biasa, aku disuruh buat jadi fotografer abal-abal online shopnya. Untuk baju 1 pcs aja sessionnya entah berapa kali. Denger-denger sih dia mau bawa 10 pcs baju buat hari ini. Alamak!

"Yah sebelum kau jadi fotografer professional kan kau harus belajar motret terus. Hahaha.. Makanya beli kamera lah!" kata Miita pas sesi foto terakhir.

Kampret. Trus apa kabarnya gitu Iphone 5s yang aku dan dia incar selama ini? -_- Tabungan ku juga ngga cukup-cukup, disuruh beli kamera lagi? Bah. Ngemis ke Mama dan Papa aja belom tentu dikasih, pastinya malah digaplok! Eh.. Tapi bisa ngga ya bilang buat hadiah wisuda? *kedip kedip* Err.. Kayaknya ini jadi warning biar cepet-cepet kelarin skripsi deh! Huwaaa..

Ehm..
Balik lagi ke Hari Ibu yah. Maklum, bibir ini cepat banget curhatnya kalo disinggung dikit. Hihihi..

Happy Mother's Day, Mom!
Terima kasih sudah melahirkan ku dan merawat ku hingga aku sebesar ini.
Iya emang besar kali lah, secara berat badannya aja sekian.
Hahah..
Dan terima kasih sudah mengajari ku berbagai hal, terutama gimana tegarnya Mama membesarkan aku sendirian.
Aku janji bakal banggain Mama dan gantian merawat Mama.
Ah.. Love you so much, Mom! :*

Sabtu, 21 Desember 2013

TERIMA KASIH, KAMU!

Again..
Aku ikutan Tags! nya Mbak Okke. Hihihi.. Langsung gatel pengen ikutan nulis, soalnya temanya keren-keren sih. *bilang aja ngga punya ide* :p

Dan Tags! kali ini ada hadiahnya. Hadiah oleh-oleh, diperjelas sama Mbak Okke. Heheh.. Asik kan? Siapa tau bisa menang :)

Untuk tema kali ini, aku mau mengucapkan banyak terima kasih ke Reza bucuk ku :D


Foto diambil di awal tahun 2013 :')


Aku dan Reza udah jalan selama 2 tahun 4 bulan, tapi dikurangi putus selama 6 bulan. Heheh.. Iya kami balikan lagi. Aku harap sih ngga ada lagi putus nyambung putus nyambung lagi. It's enough!

Pas nulis ini juga rasanya pengen mewek.. Soalnya baru sadar, ada banyaaaak banget pengorbanan dia untuk aku. Hiks.. Nyesal juga karena aku banyakan ngambek dan ngomelnya, tapi lupa sama apa yang udah dia buat ke aku selama ini.

Hey, Re..
  • Terima kasih karena waktu pertama kali ketemu dan ngedate, kamu langsung senyum bahagia. Aku bersyukur karena aku sesuai dengan apa yang kamu harapkan, karena kita kenal lewat Facebook dan kopi darat buat yang pertama kalinya. Dan first time pulak kopi darat kek gini..
  • Terima kasih karena memperlakukan ku seperti anak kecil, manjain aku.. Ngga peduli walaupun aku lebih tua 3 tahun dari kamu..
  • Terima kasih karena rela untuk tidak kuliah dan memilih langsung bekerja karena kamu tau aku takut kamu kecantol sama cewek lain. Ah, betapa egoisnya aku dulu ya, sekarang baru nyesal bukan main.. :(
  • Terima kasih karena selalu jadi Imam dan mengajak ku sholat berjamaah..
  • Terima kasih karena selalu nemenin aku, dateng ke kampus aku buat ngobrol dan bercanda ketawa-ketawa waktu aku dibully dan ngga punya temen.. :')
  • Terima kasih karena langsung dateng ke kampus waktu aku telepon sambil panik karena Honda ku dijahilin orang, dan itu terjadi lebih dari 10x.. Padahal kamu juga lagi ngga enak badan atau lagi ada urusan lainnya..
  • Terima kasih karena menjaga ku dan kehormatan ku..
  • Terima kasih karena selalu mendengarkan curhat ku yang ngga penting dan memberikan solusi yang baik..
  • Terima kasih karena selalu menghapus air mata ku dengan jari kamu saat aku menangis..
  • Terima kasih karena kamu mengorbankan hobby mu yang suka main band itu karena tau aku ngga suka kalo kamu main band..
  • Terima kasih karena selama kita putus, kamu terus menghubungi ku. Ngga peduli aku cuek, matiin telepon kamu, dll.. Aku nyesal banget uda lakuin semua itu, sayang..
  • Terima kasih karena mau menjalin hubungan dengan ku lagi, padahal aku uda nyakitin kamu.. :'(
  • Terima kasih karena kamu juga menyayangi keluarga ku, terutama Mama ku..
  • Terima kasih karena kamu bersikap seolah-olah kamu yang salah demi melindungi aku di depan Mama ku..
  • Terima kasih karena kamu ngga malu menggenggam erat tangan ku atau merangkul ku di depan umum, padahal aku gembulnya bukan main..
  • Terima kasih karena sudah membela ku habis-habisan di depan keluarga kamu sewaktu ada problem di awal kita pacaran. Alhamdulillah sekarang sudah bukan jadi masalah lagi.. ^^
  • Terima kasih karena selalu tersenyum walaupun kamu diejek oleh temen-temen mu dulu karena punya pacar gendut..
  • Terima kasih karena selalu ngebanyol, ngehibur aku dengan lelucon yang sedikit garing cuma karena kamu pengen liat aku ketawa..
  • Terima kasih karena kamu cowok yang penyayang, ngga pernah bersikap kasar apalagi memukul ku.. Hi.. Jangan yah, bodo..
  • Terima kasih sudah membelikan ku boneka, yang selalu aku peluk kalo lagi berantem sama kamu atau lagi kangen..
  • Terima kasih karena kamu hujan-hujanan dateng ke rumah ku dari rumah kamu, yang jaraknya sampe 1 jam, cuma buat ngasih foto kita yang baru kamu cetak..
  • Terima kasih atas puisi dan mawar merah yang kamu kasih ke aku..
  • Terima kasih karena kamu ngga marah karena aku ngilangin 2 cincin yang kamu kasih.. :'( Aku uda ngubek-ubek lemari ku tapi ngga ketemu juga.. :'(
  • Terima kasih karena kamu langsung panik gitu aku jatuh dari boncengan kamu waktu kita mau jalan-jalan liat rusa di kampus ku.. Trus kamu bilang itu karena kamu ngga ridho aku mau liburan ke Sabang sama temen-temen aku. Hubungannya di mana, sayang? Hahah.. Tapi makasih banget loh, kamu uda obatin lukanya.. :p
  • Terima kasih karena kamu tetep bilang aku cantik, padahal aku lagi pake daster kucel, muka berminyak kilat dan belom mandi..
  • Terima kasih karena kamu bilang masakan ku enak, padahal aku tau rasanya agak hambar dan ada yang agak asin. Hihihi... Kamu menghargai aku banget sih, yank! :*
  • Terima kasih karena selalu mengingatkan aku sholat 5 waktu..
  • Terima kasih karena kamu jarang main Facebook *padahal kita kenalnya lewat Facebook!* dan apus-apusin temen kamu yang cewek.. Hihihi..
  • Terima kasih karena kamu uda mengajarkan aku tentang bahagianya memiliki keluarga, dan belajar menyayangi 3 orang adik mu sedangkan aku sendiri anak tunggal..
  • Terima kasih karena akhir-akhir ini kamu nemenin aku pulang dari main-main sama temen ku atau bimbingan di rumah dosen walaupun udah malem, padahal kamu sendiri capek karena seharian kerja dan pergi ke sana ke mari..
  • Terima kasih sudah mencintai ku selama ini dan memberikan beberapa kecupan manis ^^
Wow..
Banyak juga ya rasa terima kasih ku buat dia. :D Syukur juga dia ngga terlalu peduli aku punya blog, jadi ngga baca donk. Coba kalo baca, kan bisa jadi besar kepala trus nagih yang ituh *ehem* Nagih ditraktirin maksudnya :p

Mungkin waktu 2 tahun 4 bulan itu masih sebentar ya, dan masih panjang menuju proses ke depannya. Aku cuma berharap kita bisa lewatin tahun-tahun berikutnya tanpa putus nyambung lagi..

Awal pacaran masih sama-sama egois dan anak-anak banget, tapi seiring waktu berjalan dan usia mulai bertambah, kedewasaan kami berdua makin keliatan.. I'm happy with you, Re! Thank's for everything!! ^^

Karoushi, Meninggal Akibat Terlalu Banyak Bekerja di Jepang

Karoushi (過労死) adalah sebuah budaya dalam masyarakat Jepang yang berarti meninggal karena kelelahan akibat terlalu banyak bekerja.

Masih ingat kan kasus Mbak Mita Diran beberapa waktu yang lalu? Bisa dibilang ini merupakan contoh dari Karoushi di Indonesia. Menyedihkan sekali ya. Karena Karoushi ini terjadi karena dedikasi dan kecintaan pada pekerjaanya, makanya rela kerja sampe lama.

Di Jepang sendiri, Karoushi ini masih sering terjadi. Biasanya menyerang pekerja kantoran berjenis kelamin laki-laki, berusia 25-40 tahun. Kenapa jarang sekali terjadi pada wanita pekerja kantoran? Karena umumnya wanita itu waktu bekerjanya lebih sedikit dari pria.

Bayangkan aja, mereka biasanya bekerja dari jam 08.00 hingga jam 17.00. Sudah cukup lama kan? Tapi tetap aja ada yang ingin lembur, memaksimalkan waktu dan tenaganya untuk bekerja lebih banyak. Alasannya ya karena ingin 'dilihat' oleh atasannya.

Kalo atasannya senang dan suka dengan kinerja si karyawan, uda pasti si karyawan dipromosikan untuk naik ke jabatan yang lebih tinggi. Ngga kayak di sini negara lain, bisa naik jabatan karena nepotisme atau karena duit.

Trus kenapa sih sampe segitunya pengen naik jabatan?
Ya karena apa-apa di Jepang itu mahal banget. Sebagai kepala rumah tangga, biasanya karyawan pria yang bertanggung jawab mengenai pemasukan keuangan keluarga, alias sumber uang satu-satunya. Walaupun ada sih yang istrinya juga bekerja. Tapi uda aku jelasin kan di postingan waktu itu, kalo biaya daycare dan ART itu muahal banget?

Selain mengenai uang, ada juga semacam kebanggaan bagi mereka. Jadi secara ngga langsung, strata sosial keluarga mereka juga jadi naik di mata masyarakat. Aneh juga sih sebenarnya, soalnya orang Jepang itu termasuk orang yang individual dan tertutup. Tapi masih aja mikirin soal gituan.

Walaupun mereka lembur kayak gitu, mereka jarang loh dikasih upah lembur. Ya karena itu tadi, incaran mereka bukan upah lembur, melainkan prestasi dan kenaikan jabatan.


www.tofugu.com


Mereka juga kalo uda lembur ngga nanggung-nanggung loh. Kan seharusnya jam 5 sore uda pada pulang tuh, tapi mereka bisa kerja sampe jam 12 malam. Bahkan ngga sedikit yang sampe nginep di kantornya. Kalo pekerjaannya uda beres, mereka terus cari hal apalagi yang bisa mereka lakuin. Jadi kalo dihitung-hitung, setiap tahunnya mereka menghabiskan waktu sekitar 2000-3000 jam cuma untuk bekerja.
 
Keasyikan kerja, akhirnya mereka jadi lupa makan, lupa minum dan lupa istirahat. Sebenarnya sih mereka tau banget kalo badan mereka tuh uda capek. Pasti terasa lah ya.. Cuma tetep aja mereka paksain.
 
Akibatnya ya itu, mereka meninggal karena kena serangan jantung atau stroke. Ada juga yang karena terlalu letih jadinya kecelakaan di tempat kerja.

Itu sebabnya sekarang ini, perusahaan di Jepang menerapkan hari tanpa lembur. Semua karyawannya harus pulang jam 5 sore, tanpa terkecuali. Jadi ngga ada yang bisa tinggal buat lembur dan memicu terjadinya Karoushi ini.

Kata Sensei ku sih, ada kemungkinan di beberapa puluh tahun ke depan, kalo bangsa Jepang bisa punah karena sedikitnya angka kelahiran di sana dan keinginan rakyatnya untuk berkeluarga dan memiliki anak. Makanya Pemerintah Jepang lagi bikin aturan-aturan baru biar rakyatnya tetep maju dan berjumlah di atas target yang mereka harapkan.

Ya begitu lah..
Kerja sih boleh, tapi kesehatan tetep yang utama ya. Percuma aja kalo diforsir tapi ujung-ujungnya sakit, keluar duit juga jadinya. Loves your body ^^

Kartun Golongan Darah (Bab 12) : Hadiah










Kamis, 19 Desember 2013

Gosok Baju

Kegiatan wajib ini sangat jarang sekali aku lakukan. Hahah.. :D Emang dasarnya males denk, dan ngga mau belajar juga. Belajar gosok baju yang rapi dan licin maksudnya.

Dulu sih ya awal-awal puber, Mama nyuruh aku belajar gosok baju. Kali aja kan aku bisa pinter trus jadi tugas ku *sigh* Tapi gitu belajar, lipet-lipetnya itu yang ngga bisa. Bwahahahh.. Geli sendiri jadinya. Aku lipet jadi kecil gitu. Acakadut lah pokoknya.

Parahnya lagi baju yang ku gosok itu baju kesayangan Mama dan berbahan sutra. Alamak.. Langsung hancur ngga karuan. Sejak itu Mama ngga pernah lagi nyuruh aku gosok baju. Hihihii.. Lagian, masih amatiran kok ya langsung disuruh gosok sutra-sutraan.

Beruntung ada yang bantu-bantu buat cuci gosok baju, tetangga dekat rumah. Namanya Kak Fitri. Orangnya baik banget dan suka jagain aku waktu kecil. Heheh.. Gosokannya pun rapi dan cepat.
Sayangnya, dua tahun yang lalu, Kak Fitri berhenti kerja di rumah kami, karena ikut iparnya di Pekan Baru. Di sana memang upahnya lebih gede dan dia bisa nabung. Kalo di sini terus, dia ngga bisa nyimpen, karena kan masih tinggal sama orangtua plus ponakan-ponakannya. 

Sampe nangis kami sekeluarga melepas dia. Ya gimana ngga, uda lebih dari 6 tahun dia ikut sama kami. Uda kayak keluarga sendiri. Istilahnya apa yang dimakan pun sama, ngga ada beda. Dan memang orangnya baik banget, ngga pamrih..

Kami pun kesulitan nemuin pengganti Kak Fitri.
Pertama, Kak Lela, tetangga dekat rumah juga, yang bantu gosok baju aja di rumah. Tapi ngga nyampe sebulan, dia tanpa kabar uda berhenti aja. Mungkin karena upahnya dirasa ngga sesuai, atau emang capek..
Kedua, Bude Jum, tetangga depan sebelah kanan, juga bantu gosok baju aja. Bertahan selama 2 bulan. Alasan berhenti secara baik-baik karena dia juga bantu kami karena butuh uang mendadak. Kerjaannya lumayan rapi.

Dan..
Mulai lah aku belajar gosok baju lagi. Hahah.. Tapi baju ku sendiri. Alasan Mama, biar aku lebih hati-hati. Soalnya kalo sampe rusak, toh baju ku sendiri. Iss kejamnya!

Gosok satu baju aja butuh 10 menit. Abis kalo uda licin, kena senggol ini lah itu lah, jadi kusut lagi. Ampuuun deh. Akhirnya aku kalo gosok baju yang penting-penting aja, misalnya baju kemeja buat ngampus sama kerudung.


Banyaknyaaaa


Cucian yang paling banyak itu baju si Arya sama Afif. Anak-anak ini kalo pake baju suka ngga kira-kira. Sehari bisa 6-8 pcs baju dipake. Apalagi mereka hobbynya main panas-panasan, kan bau trus keringetan. Ganti baju lagi, main lagi! Dasar..
 
Jelas Maol merepet terus. Hahah.. Kerjaan jadi ngga siap-siap kan..
 
 
Ganbatte Maooool


Kasihan sebenarnya Maol. Tapi ya mau gimana lagi ya, namanya juga emang harus. Ngga ada yang bisa bantuin soalnya..
Seandainya kalo aku uda menikah nanti dan ngga ada juga yang bantuin, mau ngga mau mesti kerjain sendiri juga kan. Huwaaa... *shock*
 
Eh, tapi nanti kalo dapet kerjanya di luar Medan dan harus ngekos, mesti ngerjain sendiri juga donk? Alamak.. Prepare dari sekarang lah. Mudah-mudahan tetep di Medan. Biar ngga cuci gosok sendiri selalu deket sama semuanya :p

Rabu, 18 Desember 2013

Tukang Telat

Orang bilang sih rakyat Indonesia itu nempel banget sama cap tukang telat, jam karet, dll. Kasian ya, belom apa-apa uda negatif duluan. Makanya sampe kapan juga ngga bisa on time kalo hal kek gini 'dimaklumi' terus.

Dari kecil aku ngga suka banget sama yang namanya telat. Mau disengaja kek, mau ngga sengaja kek. Langsung bete, manyun, cemberut kalo uda telat sekolah misalnya. Trus jadi galau, ngga semangat belajar, nulis-nulis di buku : aku benci terlambat sampe kertasnya lecek.. Astagaa.. Labil kali aku ya? Hahah.. :D

Aku ngga suka nunggu, tapi termasuk orang yang sabar nunggu. Mau diapain juga kan, kalo uda janjian trus temen kita telat, yah sabar menanti aja lah..

Rata-rata temen SMA ku tuh yang suka telat. Janji mau jalan bareng jam 12 siang, nunggunya di halte depan sekolah. Aku berangkat dari rumah jam 11 lewat 45 menit, padahal jarak rumah ke sekolah cuma butuh waktu 10 menit doank. Eyalah yang ditunggu ngga nongol-nongol juga.

Dan..
Muncul di jam 1 siang! Argh.. Minta ditabok keknya.

Jadi asumsi mereka tuh suka gini..
Berangkatnya jam 12 siang, padahal harusnya uda nyampe jam 12 siang..
Uhuk.




Kalo temen kuliah yang tukang telat itu ya jelas aja si Ayu. Sahabat ku satu ini emang ngga pernah berubah dari awal ketemu di semester I sampe semester IX ini.

SE-LA-LU-TER-LAM-BAT..

Anehnya aku kalo janjian sama dia, tetep aja bisa on time loh. Hasilnya ya jelas, menunggu lah sampe beberapa jam kemudian.. Trus bete, manyun, cemberut, teleponin hp nya sampe puluhan kali. Wkwkwk.. Teror terus!

Si Reza bucuk juga tukang telat tuh!
Yang ini mah bikin kesel sampe di ubun-ubun. Bilangnya mau dateng ke rumah, atau jalan ke Sun Plaza, tapi tiba-tiba dateng 2 jam kemudian dari jam yang dijanjiin. Huh.. Uda keburu keringetan lagi, parfum juga uda ilang wanginya, eyeliner uda keburu terhapus. Huwaaa.. :'(




Tomo Sensei, native speaker kami dari Jepang, waktu masih mengajar di kampus kami sering tuh di-telat-in sama temen-temen. Hihihi.. Emang sih dia ngga ngomel, tapi mukanya uda bete trus merah padam gitu.

Dia akhirnya cerita, kalo orang Jepang tuh paling anti sama telat-telat kayak gini.. Mereka kan ada budaya malu. Malu bikin orang lain nunggu, malu karena ngga bisa tepat waktu, dsb..

Jadwal shinkansen (jalur kereta tercepat) di Jepang juga Masya Allah on timenya.
Bisa mereka bikin pukul 07.01, 07.07, 07.14, dll..

Kalo aku sih, jujur aja, sempat mikir kenapa ngga digenapin aja jam 07.05 gitu atau 07.10? Katanya sih ya karena emang jadwal yang pas emang jam segitu, biar ngga 'rebutan' sama jalur yang lain. Keren yak :)

Beda waktu aku ke Siantar kemaren naik kereta api, uda setengah mati lari-lari demi ngejar berangkat jam 14.30, taunya berangkat jam 15.30 juga nyah! Payah bilang..

Oh ya, orang Jepang juga kalo akhirnya sampe telat, pasti berkali-kali minta maaf trus ojigi mulu.. Hahah.. Terkesan lebay emang, tapi mereka beneran emang menghargai waktu dan orang lain.
Kalo di sini, yang telat malah cengar-cengir doank. :p

Kalo kamu gimana?
Termasuk tukang telat ngga? ^^

Minggu, 15 Desember 2013

Cornflakes Cokelat

Tadi malem, tetiba aja Mama tersayang ngomong gini..
"Dek, besok kita bikin cornflakes cokelat yok. Ada bahannya nih."

Yang bikin aku heran, tumben-tumbenan Mama mau ngajak aku bantuin beliau buat bikin kue. Kue lain uda pasti aku juga bantu, tapi khusus cornflakes cokelat, aku agak-agak curiga. Soalnya :

1) Pas ditim cokelatnya bisa habis seperempat
2) Waktu nyampur cokelat dengan cornflakesnya trus mau ditaruh ke wadah kertas kecil-kecil, malah masuk ke mulut ku
3) Cornflakes cokelatnya pasti langsung tewas, kurang dari satu hari

Bener aja, aku langsung inget kalo sekarang ini aku alergi sama cokelat! Argh.. Mama.. Licik banget sih? -_-
Beliau uda senyum-senyum aja. Tuh kan, pasti karena itu deh ngajak aku bikin cornflakes cokelat.

Habis Dzuhur, kami langsung ke dapur buat bikinnya. Anak-anak ketel uda sibuk aja bolak-balik ngintipin.


Aduk-aduk hingga merata :p



Cara bikinnya gampang banget.
a) Tim cokelat batangan di atas api kecil
b) Masukkan sedikit susu kental manis putih, biar ada karamelnya dikit
c) Campurkan lelehan cokelat dengan cornflakes. Harus cepat ya soalnya
    cokelat cepat dingin. Kalo uda dingin, susah donk buat dicampurnya
d) Masukkan ke dalam wadah kertas kecil-kecil
e) Hias dengan permen warna-warni


Jadi deh.. :D
Kriuk-kriuk manis


Kadang mikir, berapa lama lagi ya bisa bikin kue gini sama Mama? Uh.. Jadi pengen nangis. :')

TIPS
Sebelum dibuat, cornflakes didiamkan dulu di kulkas selama 15 menit, lalu goreng sebentar dalam api panas, kira-kira 2 menit aja. Lalu tiriskan di atas tissue. Dijamin cornflakes lebih renyah dan tahan lama, rasanya juga lebih nyummy

Happy Sunday semuanya ^^ 

Selasa, 10 Desember 2013

Kuro Kutuan

Hujaaaaannn terus seharian ini di Kota Medan tercinta. Bisa ditebak donk ya bakalan banjir di mana-mana. Hah.. Tau lah kalo jalanan di Medan itu sempit-sempit dan paretnya itu kecil. Makanya langsung banjir lah.

Tadi aja dapet kabar kalo Jalan Iskandar Muda dan Jamin Ginting tuh banjir sampe semata kaki lebih. Lumayan dalem kan.. Cobaan banget bagi yang naik Honda. Mudah-mudahan ngga ada yang kejadian mogok kayak aku dulu karena kesumbat businya sama air.

Syukurnya hari ini ngga ada jadwal nguber-nguber Pak Eman, jadi nyantai aja ngendon dalem kamar. Buka kaskus, ceki email sama facebook, edit-edit gambar dan foto, sampe main game Criminal Case *always* Hahah..

Eh..
Ada yang tiba-tiba masuk kamar trus minta dipangku.. Ya siapa lagi kalo bukan si Kuro. Pintu kamar terbuat dari papan triplek, trus juga model goyang gitu, bukan model yang rapet. Tinggal dorong pake tangannya aja bisa masuk tuh. Hilang lah privasi ku.




Liat ngga gimana gembulnya dia? Badannya padet loh, berotot gitu. Hobby-nya kan ngejer-ngejer bebek punya tetangga di halaman belakang. Seharian bisa tahan tuh kalo main.

Dan posisi dia gini itu ada kali satu jam. Serba salah jadinya. Kalo gerak dikit, lengan ku tuh dikekepin ngga boleh gerak. Pegeeeelll..
Trus kaki ku juga capek nahan berat badannya yang aduhai itu.. Ekornya juga goyang-goyang terus, ngenain betis ku. Kan jadi geli.

Puas bobok, turun lah dia dan ke luar dari kamar. Untuk sementara waktu jadi bebas deh. Langsung oles-oles counterpain :p

Ngga direncanain sebenarnya, siangnya tuh aku jadi mandiin Kuro. Padahal bukan jadwal mandi dia hari ini. Gara-garanya dia pipis trus basah lah perutnya semua. Kan bau ya.. Salah ku juga sih, lupa naruh koran di samping mesin cuci, tempat favorit Kuro kalo mau pipis atau boker.

Mana hari lagi dingin. Ngga tega banget mau mandiin dia, tapi gimana, bau pesing donk.. Sambil ngomel-ngomel aku mandiin juga akhirnya, tapi sekedarnya aja. Nangis-nangis deh tuh anak. Merontanya gila-gilaan. Habis semua baju aku dibuatnya..

Kelar mandi langsung balut pake handuk tebel. Baru deh berhenti ngeongnya. Aku langsung ngacir ke ruang tamu trus hidupin kipas sambil gosok-gosok badannya Kuro. Pas uda kering, baru dia tidur seharian di atas sofa. Untung aja Mamak lagi tidur, jadi bisa merajalela untuk sementara. Wkwkwk..

Sorenya langsung Kuro nagih sayang-sayangan sama aku.. Apalagi dia uda wangi. Betah banget deh peluk-pelukin. Heheh..
Kayak biasanya, aku selalu periksa di bagian kuping si Kuro buat cari-cari telor kutu. Kutu kucing suka letakin telornya di situ soalnya. Dan bener aja, dapet loh beberapa telor kutu di kuping Kuro, kiri dan kanan. Malah ada bonusnya pulak, 3 ekor kutu yang kayaknya sih baru netas. Aaaaa!!

Aku ambil trus petisin satu-satu. Isss... Gemes kali lah nengoknya. Berani-beraninya dia bersarang di badan kucing ku. Waktu diambil tuh kutu lagi ngisep darah, jadi darahnya Kuro langsung ngucur deh. Kasian.. Pasti gatel kali ya, Kuro? Aku lap lah pake tissue. Untung bukan luka karena digaruk-garuk..

Kesel banget si Kuro bisa kutuan kayak gini.. Dia suka main sama kucing-kucing liar di sekitar rumah ku. Bahkan ada yang kucing item putih dan jantan pulak yang Kuro sayangi. Tubuhnya lebih kecil dari Kuro.
Aku sadar sih, Kuro mungkin teringat sama adeknya.. Waktu dia masih di rumah sakit dulu kan dia punya adek, warnanya abu-abu. Suster yang ngerawat Kuro dan adeknya ini juga bilang ke Mama kalo mau ambil Kuro juga harus ambil adeknya, kasian kalo dipisah. Tapi akhirnya ngga nemu si kucing abu-abu ini.. :(

Makanya aku ngga bisa marah juga kalo Kuro sering main sama kucing-kucing itu. Namanya sendiri mana enak kan? Dia juga perlu bersosialisasi. Tapi kalo uda kutuan gini, aku jadi keki sendiri.. -_-

Err..
Besok harus disempet-sempetin deh ke toko hewan, cari shampoo penghilang kutu untuk kucing. Ngga mungkin kan pake peditox? :p
Nambah kerjaan aja deh kamu, Kuro!

Senin, 09 Desember 2013

Sahabat Zaman SMP

Postingan kali ini keknya nyentil banget deh bagi yang merasa. Hahah.. Ngga. Ngga bermaksud nyindir kok. Bener deh. Suwer! :D
Justru aku buat tulisan gini buat jadi reminder bagi diri ku sendiri.

Waktu kecil, aku termasuk anak yang kuper. Mungkin efek anak tunggal dan dimanja ya, makanya aku jadi ngga pinter temenan.
Sama anak tetangga aja kalo lagi main, entah lagi main kuaci, kodok-kodok, pecah piring atau alip berondok, selalu aku yang jaga. Aku yang capek nangkepin mereka satu-satu. Mana mata rabun, dan waktu itu aku belom pake kacamata. Habis lah aku. Hahah..

Pas masuk SMP, awalnya aku juga agak kesulitan berteman. Maklum, aku dulu SD nya di kampung. Gitu SMP, sekolahnya langsung di kota. Mana temen-temen sekelas pada kenal satu sama lain, soalnya pada satu SD dulu. Berasa pindah kelas aja.

Sahabat pertama ku tuh si Ajeng.
Si Ayu Jengglongan ini anaknya konyol banget. Mana pantatnya tonggek. Sasaran ku kalo uda kesel. Wakakakakk..




Awal kenal itu gara-gara Mama ku. Kami sebenarnya sekelas waktu kelas VII. Aku dianter Mama pigi sekolah. Mama bahkan nganterin sampe depan kelas ku loh. Padahal kan letak kelas ku waktu itu masuk ke dalam banget, jauh dari gerbang sekolah.
Si Ajeng ini uda nyampe duluan dan lagi duduk-duduk di bangku depan kelas. Emang dasar Mama tuh orangnya ramah ya, pede aja beliau ngobrol sama Ajeng.

M : "Siapa namanya, Dek?"
A : "Ayu, Bu.."
M : "Kelas berapa?"
A : "VII-1, Bu.."

Trus tiba-tiba Mama nyelutuk ke aku..

M : "Dek, ini Dek, si Ayu temen sekelas mu loh.. Cepet kenalan. Ayu, kenalan sama Beby ya, anak Ibu."
A : "Iya, Bu. Halo, Beby.."

Dan reaksi ku : geleng-geleng sambil nulis-nulis di permukaan jendela kelas yang berdebu! Bwahahahah... :D

Langsung deh Mama melotot dan nyeret aku buat jabat tangan sama si Ajeng. Senyum-senyum pulak Ajeng ini. Kampret..

Sejak itu, kami selalu bersama.. Apalagi suka ada les kan di sekolahan 3x seminggu. Beli makan siang bareng di rumah makan Zulkifli yang jaraknya lumayan jauh dari sekolah, jalan kaki pulak. Tapi ngga terasa capeknya karena ada aja hal yang diceritain sepanjang perjalanan.

Naik ke kelas VIII, aku tetep sekelas sama Ajeng, cuma ngga duduk sebangku. Emang ngga pernah sebangku juga sih kami, kecuali kalo lagi les. Heheh.. Di sini aku nemu sahabat kedua ku, namanya Dedes.
Anaknya kunting, punya gingsul, rambut keriting dan mencicil pulak. Peace ya, Des! :D





Marga Barus ini hobby kali ngetawain orang. Jadi kegiatan kamu berdua itu perang ngejek sama anak laki-laki. Wkwkwk..
Orangnya asik banget dan bisa klop pulak sama Ajeng. Pas lah kami bertiga main-main.

Awal kami kenalan sih karena disuruh Pak Harlen, wali kelas kami. Beliau ngatur temen sebangku buat sekelas. Jadi ya mau ngga mau kenalan lah. Hahah..

Aku inget banget kejadian kami yang disuruh Miss X (aku lupa namanya) berdiri di depan pintu kelas. Gara-gara kami ngobrol waktu beliau lagi nerangin pelajaran. Siapa lagi biang keroknya kalo bukan si Dedes!

D : "Sssstt.."
B : "Apa?"
D : "Eh Beb, aku laper la."
B : "Trus kenapa?"
D : "Pulang sekolah kita makan yok."
B : "Ayok. Mau makan apa?"
D : "Makan mie ayam Ajok aja."
B : "Boleh."

Pletak!
Kapur dilempar ke dinding di belakang kami. Tuh kan, ketauan..

X : "Enak kali kelen ngobrol ya, sementara saya capek ngejelasin pelajaran. Memangnya kelen pikir saya ini radio rusak? Bla bla bla..."
D : (cengar-cengir)
B : (cekikikan)

Trus ya, kami berdua dikasih soal gitu secara lisan. Dedes yang duluan disetrap karena gitu pertanyaan pertama langsung ngga bisa jawab. Sedangkan aku di pertanyaan kelima! Licik kali tuh si Miss X. Masa nanyanya banyak banget. Nampak kali nyari-nyari kesalahan aku.

Akhirnya berdiri di depan pintu kelas deh. Sambil ngobrol lagi. Huwaaaa.. Bandel banget sih diri ku dulu? Ckckckc.. Geblek. :p

Ah..
Kangen kali aku sama kelen dua, woi..
Kok lost contact gini kita ya? Hiks.. Miss you, guys..
Aku harap tahun depan bisa ketemuan yah.. :')

Minggu, 08 Desember 2013

Mari Kita Move On

Apa itu move on?
Move on adalah idiom dari bahasa Inggris, yang kalo aku artiin tuh kurang lebih gini : bisa bangkit dari keterpurukan, bisa selesaiin masalah dan bisa hadapin kenyataan pahit.

Biasanya sih kalo ngomongin move on gini buat yang lagi patah hati atau putus cinta.. :p
Tapi jangan salah, bisa juga menyangkut pekerjaan, keluarga, dan hal lainnya.

Waktu lagi ababil dulu, aku paling ngga bisa move on. Sebenarnya sampe sekarang sih.. Wkwkwk.. Dunia kayaknya ikutan runtuh kalo uda ngalamin putus cinta. Barbar amat sih ya..
Tiap hari nangis, nyesel uda gini uda gitu, berharap bisa perbaiki keadaan dan si dia pun kembali lagi pada ku.

Ya ampun..
Geli banget deh sekarang kalo inget yang dulu itu. Naif banget sih jadi cewek? Kayak cowok tuh cuma satu aja. Hahah.. Yah namanya juga aku kan mengusung cinta adalah segalanya dan cukup punya satu pacar no selingkuhan. :p Jadi wajar lah kalo bersikap kek gini *tetep membela diri*




Bersyukurnya waktu putus sama Reza dulu, aku kuat banget dan bisa move on, walaupun untuk sementara waktu. Hihihi.. Soalnya kan mulai galau lagi setelah 6 bulan putus.

Selama 6 bulan itu, aku punya banyak kegiatan positif. Jadi bisa ngelupain untuk sementara waktu. Bahkan waktu Reza dulu coba berkali-kali buat hubungin aku lagi, aku ngga bergeming tuh. Makanya suka sebel dia sekarang kalo bahas itu. Hahah.. Pengen tokok kepala ku, katanya. :p

Oke, cerita dikit tentang yang dulu, jauh sebelum barengan sama Reza. Aku pernah ngga bisa move on selama bertahun-tahun. Mungkin efek dari selalu ketemu orangnya setiap hari dan juga gondok karena diputusin secara sepihak. Wakakakkk..
Ngga sih, lebih ke sedih aja, karena si cowok ini ternyata menjelek-jelekkan aku di depan orang lain, bahkan orang yang aku kenal. Ngatain ngga sadar waktu nembak aku lah, aku cewek ngga bener lah, dll..

Tujuan dia sih supaya aku benci sama dia. Tapi aku ngga bisa benci sama orang. Tetep ada kasiannya, tetep berusaha baik. Karena selalu inget kebaikan yang pernah dia lakuin ke aku..
Ke sininya makin lama makin ngga terkontrol. Dia kan main nikung tuh sama sahabat ku sendiri, yang masih lanjut sampe sekarang. Wajar donk ya kalo aku kecewa sama sahabat ku itu. Eh dianya malah mau nampol aku demi bela cewek barunya.

Baru aku sadari, dia bukan cowok gentle. Laki-laki apaan coba yang berani mukul wanita, apalagi yang salah itu dirinya sendiri? Sekarang sih bersyukur banget alhamdulillah, si sahabat uda ngambil pengkhianat dari hidup ku :D

Perjuangan buat move on itu lumayan susah.. Mungkin ada yang bilang buat bisa move on, coba deket sama cowok lain alias bikin pelarian. Wew.. Siapa yang mau sama aku? Bukannya itu juga makin nyakitin akunya dan si cowok baru ini?

Beberapa temen ku ada yang memilih dengan cara ini. Hasilnya juga macem-macem, ada yang berhasil ada juga yang ngga. Bahkan ada yang merasa lebih sakit dari sebelumnya!

Akhirnya, dengan kekuatan doa, aku bisa juga move on dengan cara TERIMA KENYATAAN. Harus ku akui donk kalo kenyataannya memang kek gini, si dia memang pacaran sama si sahabat. Trus kenapa? Dunia terus berputar kan? Hihihi..

Selalu mencoba senyum kalo liat mereka berdua. Bukan senyum palsu ya, tapi senyum yang tulus dari hati. Efeknya bikin kaget loh. Mereka berdua kek salting gitu, mungkin karena merasa bersalah? Ngga tau juga ya.. Mereka jadi lebih banyak menghindar dari aku. Kalo dulu kan aku yang selalu menghindar dari mereka.

Punya temen-temen yang asyik juga obat bagi ku waktu itu. Kerjaan kami bukan cuma nongkrong ngga jelas atau belanja terus ya, tapi pasti ngedekam di kost mereka, nginep, bikin tugas, curhat sambil main juga.. Ah, pokoknya seru lah.

Dan yang terakhir, aku mencoba buat positive thinking. Dengan populasi cowok Indonesia yang masih single, berarti masih ada harapan buat ku untuk ketemu sama yang bener-bener cocok dan menyayangi ku dengan tulus. Masa sih ngga ada yang nyangkut sebiji pun? Ngga mungkin kaliii... Tiap orang pasti ada jodohnya, cuma pilihan orang itu sendiri, mau jadi double atau tetep single.

Sooo..
Buat yang lagi belom bisa move on, yuk langsung praktek. Ngga mau kan ya terus-terusan 'sakit' kayak gini.. Gimanapun, life must go on and please no regret.. Usia masih muda, sayang banget kalo disia-siain. Apalagi cuma untuk urusan cinta, cinta monyet pulak..
Keep calm and move on ya :)