Laman

Sabtu, 21 September 2013

Puding Cokelat Fountain Medan

Wkwkwkw..
Aku ngakak karena dari keseluruhan wisata kuliner ku, aku bahas makanan dari Fountain ini entah uda berapa kali. :p Abisnya ini pergi sama Mama. Tau kan beliau paling ngga bisa nyobain makanan baru. Yah walaupun bosen, ikutin aja deh apa maunya beliau. Toh yang bayar kan beliau juga. *digamparemak*

Dan aku cuma bisa bahas dessertnya aja yah.
Kan aku makannya nasi goreng lagi, yang uda pernah aku review di sini. Masa 2x ngereview? Basi donk ah.. Eh btw, nasi goreng yang ku makan kali ini kurang endess, cyiiinn.. Tauk deh ngapa! -_-

Baiklah, aku mulai saja..


Puding Cokelat - 8 ribu
(+) :
  • Manisnya pas dan ngga bikin blenger
  • Rasa cokelatnya juga pas dan terasa banget, ngga sekedar pake essens cokelat aja
  • Harumnya cokelat banget
  • Pudingnya kenyal, ngga lembek tapi kalo dipotong pake garpu juga ngga susah
  • Ukuran porsinya gede, aku makan berdua dengan Mama
  • Vla-nya kental dan manis
  • Ada sedikit rasa nangka juga di vla-nya, tapi ngga terlalu banyak sih
  • Dinginnya juga pas, ngga kaya baru keluar dari lemari es dan ngga bikin gigi ngilu
  • Cerinya manis
  • Cara penyajiannya bersih dan rapi
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Uda jelas banget di sini selalu rame. Jadi pelayannya kurang sigap gitu. Bahkan ada yang ngeyel kalo disuruh sama pelayan senior. (Pelayan senior uda pakai seragam Fountain, sedangkan pelayan baru masih pakai seragam putih hitam)
  • Kita mesti nunggu sekitar 20-30 menit. Tapi ya terobati sih dengan enaknya puding ini
Oh ya, maafkan gambarnya yang kurang oke yah.. Maklum lah, aku lagi belajar cara ngeblur yang baik. Heheh.. Atau adakah yang bersedia mengajari? :p
Uda beberapa minggu ini aku ngendon di rumah terus. Jarang banget ke luar rumah. Sibuk ngga menentu sih.. Alesan aja bikin proposal skripsi, padahal ngerjainnya paling 1-2 jam aja, sisanya main game Criminal Case. Hihihi.. Eh aku uda sampe kasus ke-8 loh. Yey~ :D *abaikan*
Rencananya sih besok aku bakalan wisata kuliner lagi.
Semoga dananya cukup. Plus aku ngga lupa fotoin dulu sebelum makan. Gyahahahah... Maklum, saking lapernya bok! Jadi langsung lahap aja.
Kira-kira besok mau makan di mana ya? :)

Rabu, 18 September 2013

Red Mango Sun Plaza Medan

Demam frozen yoghurt melanda di mana-mana. Kasihan banget deh para orang tua, terutama yang punya anak remaja. Soalnya di sepanjang perduniaan yoghurt, ada banyak banget store di mall-mall. Ada J-Co, Sour Sally, Red Mango, dll. Tau kan harga yoghurt itu bukannya murah. Dan kebiasaan anak zaman sekarang itu suka banget nge-mall.

Daripada yoghurt merk lain, aku pribadi lebih sering nongkrong di Red Mango ini. Letaknya di LG Sun Plaza. Lupa nomor berapa. Hahah.. Ya enak aja di sini. Tempatnya nyaman, sambil menyendiri plus ceki-ceki bisnis ku. Berasa eksekutip muda euy! :D

Awalnya, Red Mango ini disarankan oleh Korea Selatan pada tahun 2002. Maksudnya mungkin pertama kali idenya kali yah? Aku baca di majalah mana gitu, lupa juga. Saking banyaknya baca buku. Heheh.. Lalu diambil alih oleh Amerika Serikat, langsung buka tokonya pada tahun 2007. Dan bisa ditebak donk kalo langsung laris. Franchisenya ada di mana-mana.

Ya sudah, simak aja reviewnya yah.


 Plain Large - 50 ribu

Dinding dalamnya

Sofa dan kursinya

Dekorasi lampu


(+) :
  • Pelayanannya cepat dan ramah
  • Ada 3 varian rasa : plain, blueberry dan strawberry
  • Ada 3 ukuran : small, medium dan large
  • Aku pesan large, dan kenyang banget makannya. Padahal makannya berdua bareng sepupu ku
  • Toppingnya dikasih 3 pilihan dari sekitar 15an topping buah dan aneka cookies. Kami pilih brownies, kelengkeng dan kiwi
  • Tempatnya nyaman. Enak buat ngobrol-ngobrol
  • Sofa dan kursinya empuk
  • Untuk rasa, sepertinya relatif aja. Asem seger dan sedikit manis gitu. Ngga ada yang terlalu wah
  • Ada banyak menu lainnya juga seperti jus, milkshake bahkan latte
  • Bersih dalam pembuatan dan pelayanannya. Pelayannya memakai sarung tangan plastik ketika mengambil topping
  • Dekorasinya unik dan dominan berwarna merah
(-) :
  • Harganya termasuk mahal ya, sekitar 50-100 ribu rupiah
  • Buah yang dipakai kurang segar dan potongannya kurang rapi
  • Tidak menerima debit/kartu kredit selain dari Permata Bank. Sponsornya gitu loo
  • Mulai sepi sekarang pengunjungnya. Biasanya pas siang atau sore menjelang malam gitu uda ngantri aja nih, tapi beberapa kali aku ke sini selalu lengang. Kalopun ada cuma 1-2 orang aja
  • Seharusnya ada lebih banyak rasa lagi, misalnya chocolate dan kebanggaanya MANGGA. Tapi ngga ada tuh di boardnya

Gimana? Segitu aja deh reviewnya. Maaf-maaf kalo ada yang ngga setuju. Tiap persepsi orang kan beda-beda. :)

NB : Setiap icip-icip kuliner ini tanpa bantuan dana dari pihak mana pun ya, alias aku ngga dibayar buat promosi tiap kuliner yang ada di blog ini. Semua murni dari dana pribadi ku sendiri untuk membantu temen-temen di daerah Medan buat cari tempat makan yang enak dengan kantong bersahabat ^^

Sabtu, 14 September 2013

Insomnia

Pagi, readers..
Tepat pukul 04.45 WIB ini aku menyapa kalian semua. :) Jangan kira aku kalong atau burung hantu ya, juga jangan pikir aku ini jelmaan makhlus halus karena jam segini masih aja ngeblog. Hihihihiiii... *ketawaketiwi*

Bukan karena galau, bukan karena patah hati.
Dan yang pasti bukan sulap bukan sihir kalo aku masih aja doyan melek. Ah kamyu.. Ini tuh gaya hidup jaman sekarang *plak!*

Baiklah..
Sesuai dengan tema kali ini yaitu INSOMNIA, aku akan sedikit bercerita *ceileh* mengenai musibah ini. Jelas ini musibah ye. Wong pada kabeh turu, aku yo kongkon melek wae matane! -.-

Menurut Om Wiki, insomnia adalah gejala kelainan dalam tidur berupa kesulitan berulang untuk tidur atau mempertahankan tidur walaupun ada kesempatan untuk itu. Gejala tersebut biasanya diikuti gangguan fungsional saat bangun.

Ngerti ngga maksudnya? Aku juga ngga ngerti. Hahah..
Intinya sih ya, ini gangguan tidur. Mata tuh ngga bisa merem. Bawaannya mau melek mulu. Padahal ya ngantuknya luar biasa.

Bisa dibayangkan kan ya?
Yang ngga bisa, ngga dapet hadiah piring cantik secara gratis! :p

Trus ngapain donk kalo gitu?
Ya biasa deh, baca-baca buku untuk skripsi aja...
Oke, yang ini bohong. Jelas aja ngga mungkin laaaahhh.. Please jangan percaya ya dengan kesilapan aku yang ini.

Oke oke, kali ini aku serius. Biasanya aku main game lagi, terutama game yang ini nih. Atau browsing di internet aja review makanan yang bagus gimana. Efeknya kelaparan makin melanda kawasan lambung ku, teman. Kadang-kadang harus inget belom dapet jodoh kesehatan juga kan?

Katanya nih, penderita insomnia ini memiliki gangguan psikologis. Apalagi yang memiliki masalah gangguan emosi, faktor lingkungan atau masalah pribadi alias galau.

Namanya juga cewek yah yang lagi jomblo begini *tsah* pasti bawaannya ada lah yang sensi-sensi dikit. Hahah.. Tapi kejombloan ini ngga mengurangi rasa bahagia ku sedikit pun. Eh iya enelan, ciyuuuuusss mbanget! :D Rasanya ya biasa aja. Malah bersyukur bisa terlepas dari amukan sang mantan dulu. Wkwkwkk..
Eh, ngga baek ah ngomongin orang. Jadi keceplosan gini...

Terus terang terang terus aja nih, aku yakin banget kalo aku tuh insomnia gara-gara si Rudi!
Aku ceritain dari awal ya.. Tenang aja, dimulainya bukan dari Nabi Adam turun ke Bumi kok :)

Rudi tuh tetangga depan rumah ku. Anak kedua dari empat bersaudara. Waktu kecil, aku akrab banget dengan keluarganya, terutama Mamanya : Alm. Ibu Ros. Yah karena Ibu Ros ini ngga punya anak perempuan. Semua anaknya laki-laki. Alhasil, diri ku yang sangat menggemaskan dan imut ini sering banget diculik oleh beliau. Ke mana-mana pasti aku diajak. Bahkan waktu lagi masak pun sempat-sempatnya beliau ngegendong aku! Owalah Bu, untung aku dulu ngga kecemplung dalam wajan berisi minyak panas itu ya.. Terima kasih atas perlindungan-Mu, ya Allah..

Nah, sekitar tahun 2004, Ibu Ros meninggal dunia karena sakit darah tinggi. Aku yang baru pulang sekolah langsung ngacir ke rumah beliau. Masih pake seragam pulak. Aku cium keningnya sebagai tanda sayang terakhir. Ah.. Kirim Al-Fatihah ya buat Ibu Ros. :')

Mulai dari sini lah hidup Rudi ngga karuan. Dia pernah sakit step alias panas tinggi sampe kejang-kejang. Sebagai ibu, mau ngga mau Ibu Ros jadi lebih sayang sama Rudi. Mungkin Rudi kehilangan banget tapi ngga mau menunjukkan ke siapa pun.

Dia jadi suka pake narkoba jenis shabu-shabu. Trus yang maen suntik juga. Rumahnya uda beberapa kali dirazia polisi, tapi ngga pernah ketemu barang buktinya. Dan entah gimana, dia jadi stress dan ngawur kalo ngomong. Maki-maki orang lewat (rumah kami di pinggir jalan), ngumpet di parit trus ngagetin orang-orang, entah apa lagi lah..

Puncaknya di tahun 2007, yang bikin aku insomnia adalah kalo malem tuh pas orang lagi nyenyak tidurnya, dia teriak-teriak, maki-maki trus gedor-gedor pintu garasi yang terbuat dari seng. Rumah di daerah sini masih dari papan, trus daerahnya juga sepi, makanya kaget banget deh kalo dia uda ngamuk. Bapaknya dikejer-kejer sambil bawa parang. Katanya mau bunuh bapaknya. Astaghfirullah..

Uda dibilangin sama tetangga yang lain, disuruh bawa ke RSJ aja.. Cuma ya namanya juga anak sendiri, bapaknya ngga tega lah. Setelah 5 tahun aku tersiksa olehnya, akhirnya dibawa juga Rudi ke sana.

Alhamdulillah dia uda mulai baikan. Ngga sering ngamuk lagi. Tapi tetep deh insomnia ku ngga mau sembuh. Kadang kalo lagi parah, semaleman ngga bisa tidur. Uda pejemin mata, uda ambil air wudhu, uda baca doa, tetep aja ngga bisa.. Sedih banget deh.

Jangan sampe temen-temen kena insomnia juga. Ngga enak rasanya. Sumpah! Kita tuh ngantuk tapi ngga bisa tidur, matanya mau melek trus. Ngga enak kan? Kadang sayang aja liat orang-orang yang ngga insomnia tapi sok berperilaku sebagai penderita insomnia. Di saat si penderita asli pengen banget nikmatin yang namanya tidur, eh ini malah dibuat-buat. Padahal uda nguap ratusan kali :p

Sekian sharing dari ku.
Semoga bermanfaat ya. Kalo ngga, ya ngga usah baca. Hehe.. Bye! ^^

Jumat, 13 September 2013

Pizza Hut Sun Plaza Medan

Tempat makan yang satu ini uda menjamur banget ya. Secara banyak banget di mana-mana. Bahkan rumah ku yang termasuk 'desa' pun uda mulai dibangun Pizza Hut di daerah sini. :)

Inget banget iklan-iklannya yang selalu bermunculan di TV. Seingat ku, waktu aku umur 4 tahun, aku selalu suka nongkrongin TV ya karena iklan Pizza Hut! Aneh aja gitu, wong ndeso kaya aku kan ngga pernah makan makanan pasta. Lah makannya aja telor ceplok tok plus nasi.

Abis gimana, Mama kan ngga punya banyak uang buat ngajak makan gituan. Bisa makan KFC aja aku uda bersyukur banget. Hahah..

Nah..
Gitu SMP, uda sekolah di kota, baru deh kenal makanan ini. Alhamdulillah perekonomian kami uda membaik. Jadi aku bisa dikasih Mama uang buat makan ini, barengan ama temen-temen ku.

Ngga terlalu doyan sih. Lidahnya lidah kampung sih. Wkwkwkk..

Beberapa waktu yang lalu, aku sempat makan di sini lagi. Ya karena iseng aja, ngga tau mau makan di mana. Lagi pengen..
Simak reviewnya yah :D



 Pepperoni Cheese Fuli - 38 ribuan

(+) :
  • Porsinya besar dan banyak
  • Pastanya enak, ngga terlalu matang atau lodong
  • Daging cincangnya garing dan crispy
  • Bagi pencinta keju, makanan ini FULL keju :D
(-) :
  • Rasanya terlalu asin dan bikin blenger
  • Daging cincangnya dikit
  • Ada sedikit cacahan daun peterseli di pinggir luar piring, di sebelah kiri bawah gambar
  • Harganya lumayan mahal

 Lychee Spring - 25 ribuan

(+) :
  • Rasanya lumayan enak lah ya, asem-asem seger gitu
  • Ukuran lecinya lumayan gede
  • Lecinya ada 3 buah
(-) :
  • Harganya muahal banget (menurut ku)
  • Porsinya dikit. Tuh gelas kecil aslinya, mana pendek lagi
  • Lecinya kaya leci kalengan. Ngga seger kaya leci buah asli
  • Terlalu dingin. Es batunya kebanyakan, apa emang minumannya yang super dingin ya? Gigi ku sampe ngilu
  • Rasa airnya sih kaya yoghurt cair gitu. Kalo boleh aku sebutin nih pasti Yakult porsi jumbo :p

 New Orleans Chicken Wing - 32 ribuan

(+) :
  • Dagingnya garing, lembut dan gurih
  • Sedikit gosong sih pada kulit ayamnya, tapi justru ini yang bikin enak :D
  • Ada rasa manisnya, apa ya? Bukan gula, tapi lebih ke karamel gitu
  • Ayamnya disajikan hangat, ngga terlalu panas. Jadi kalo kita makan tuh ngga bikin jari merah
  • Sayap ayam dibagi jadi dua. Mungkin ini kali ya yang bikin dagingnya matang dengan pas. Soalnya kalo ngga dibagi dua atau sayapnya utuh begitu, ada bagian yang ngga matang
(-) :
  • Jumlahnya cuma 6 potong. Kurang banyak kayanya. Apalagi sayapnya termasuk kecil

  Oriental Chicken Spaghetti - 40 ribu

(+) :
  • Porsinya gede. Makan sepiring tuh uda kenyang banget
  • Spaghettinya aldente alias ngga lodong dan ngga lengket. Matangnya juga pas
  • Kalo dicampur saos sambel lebih enak lagi
  • Rasa ayamnya oriental banget, ngga oriental jadi-jadian. Hahah
  • Seperti yang kita tahu, oriental itu kan chinese food. Biasanya kalo chinese food itu ada manisnya. Nah ini emang ada sedikit rasa manis dari saus oriental, cuma ngga bikin blenger
  • Kulit ayamnya garing dan renyah
  • Bawang bombaynya juga garing. Enak deh pokoknya
(-) :
  • Ini ada acarnya. Apa karena aku kurang suka acar, makanya ngga terlalu ngerti gimana rasa acar yang enak. Acarnya terdiri dari irisan wortel, kol dan mentimun. Rasanya ya asem dan ada asin-asinnya sih. 

Dari review di atas, gimana menurut teman-teman? Setuju ngga dengan pendapat aku? :)

Yah mohon dimaklumi aja lah ya, soalnya aku kritikus makanan yang belum mahir. Hihihi.. Tapi jangan khawatir kok, soalnya aku orang pertama yang ditanyain sama keluarga dan temen-temen tentang makanan. Wkwkwk.. Berasa jadi tukang icip yah.
Dan Insya Allah rencananya aku mau ambil kuliah lagi di jurusan pastry. Tapi belom nemu nih di Medan. Apa harus pindah ke Jakarta ya? *alesan* Hahah..

Oke deh, berhubung aku lagi mau packing-packing maka review ini aku akhiri saja. Dadah :D