Laman

Kamis, 29 Agustus 2013

Nyandu Lagi

Judul yang rancu bin ambigu.
Hahah.. :D

Kalo ada yang kepo trus nanyain nyandu apaan, bakalan aku jawab, "Game online lagi doooonk..."

Emang ngga ada kapoknya deh. -.-
Rasa penasaran ku tuh suka lebay menderai-derai. Jadinya kalo pengen tau dikit trus kena jebakan betmen, ya begini lah jadinya. Nyandu lagi...

Udah bersusah payah aku menjauhkan diri dari Chevfille setaun kemaren, eyalah malah kena lagi. Emang nih Facebook demen bener sih bikin ane nyandu ngga ketulungan!

Tapi jangan salah.
Kali ini aku bukan main Chefville lagi. Uda basi! Gyahahah..
Mainnya ini donk..


 Criminal Case


Criminal Case alias Kasus Kriminal ini permainan online dari Facebook yang oke banget. Kita jadi deputi baru gitu. Nah ada rekan kerja kita yang baek banget, namanya Jones. Jones ini lah yang memandu kita saat pertama kali 'bekerja'.

Kerjaannya sih gampang yah. Pecahkan kasus, kasih analisis atau barang bukti pembunuhan lewat tim forensik trus tangkap penjahatnya deh. Cara mecahkan kasusnya ada yang pake permainan hidden object trus puzzle gitu. Klasik sih, cuma full color jadinya kita ngga bosen maininnya. :)

Tapi si Jones ini ngga bisa jadi mitra terus saat kita mengungkap kasus. Kita butuh temen lain untuk jadi partner kerja kita pas olah TKP. Makanya aku kebanyakan add orang-orang yang main ini juga. Kebanyakan sih orang bule yah. Hahah.. Untuk membuka kasus di kota tertentu juga butuh permintaan kasus ke partner kita tadi.

Aku punya satu akun khusus buat main game. Kenapa buat ampe khusus segala? Ya ngga papa. Emang sengaja aja, biar enak. Hihihi..

Bedanya ama Chefville nih, Criminal Case ngga bikin kuota internet membengkak. Emang sih yang namanya online trus mainnya game online juga, pasti bikin kuota internet berkurang. Yah kalo yang pake wifi mah ngga bakalan mikirin kali yah. Balik lagi, tapi main Criminal Case ini berkurang paling juga sekitar 10 MB kalo main full. Full dalam artian 110 energi diabisin semua yah. Kalo main Chefville mah 3 GB juga kurang! :(

Kenapa bisa gitu? Karena Criminal Case mainnya pake adu waktu juga. Jadinya kita mainnya ngga ampe lama-lama gitu. 5 menit juga uda oke. Trus nunggu deh ampe energinya full lagi. Ya sekitar 5 jam lebih gitu.

Yang punya kartu kredit (cc) trus lagi marog dan mau main trus saking penasarannya ama nih game, bisa kok beli energinya dalam bentuk makanan.


Jus Jeruk
10 cash
20 energi

Keripik Kentang
25 cash
50 energi

Burger
50 cash
120 energi


Dan beli cashnya itu kalo dirupiahin :

10 cash = Rp14.999
50 cash = Rp 49.999
110 cash = Rp 99.999
230 cash = Rp 199.999
600 cash = Rp 499.999


Aku pribadi sih ngga mau yah beli cash cuma buat main game. Menurut ku game itu kan permainan. Walaupun menyenangkan tapi kan ngga ngefek apa-apa 'nyatanya' di dalam hidup ku. Jadi tunggu aja energinya sampe full lagi. Toh cuma buat have fun. Mending duitnya dipake buat keperluan lain, atau disedekahin juga nambah pahala.

Tetap bijak dalam bermain game online. :) 

Jumat, 23 Agustus 2013

Tes Keperawanan Siswi SMA Sederajat

Kayaknya ini topik yang lagi hot banget yah. Beritanya ada di mana-mana dan bermunculan semua, mulai dari surat kabar, infotainment sampe internet. Dan ekspresi yang pertama kali keluar dari diri ku adalah WOW..

Siapa yang pertama kali mencetuskan ide ini? Boleh klik di sini ya..

Setuju atau ngga, pastinya hal ini menimbulkan pro dan kontra. Sesuai dengan ajaran Islam, seorang wanita diharamkan untuk memberikan kehormatannya kepada laki-laki selain suaminya yang sah. Dan seorang wanita yang telah akil baligh juga tidak boleh melakukan hubungan intim dengan laki-laki yang bukan suaminya. Ini disebut zina. Dan Allah SWT melaknat orang-orang yang melakukan perbuatan ini.

Dan Indonesia yang merupakan negara timur, juga memiliki budaya tersendiri. Sangat mementingkan norma-norma, terutama norma asusila.

Saya pantengin tuh TV One yang mewawancarai seorang anggota DPD dari Prabumulih - Sumatera Selatan dengan Ketua Komnas PA, Arist Merdeka Sirait. Ngga saya ikutin dari awal sih, hanya setengah sampai akhir aja. Dan saya rasanya lebih pro dengan pendapat Pak Arist.

Sebagian pendapat beliau bisa kita baca di sini ya..

Selalu tentang moral.
Selalu tentang seks bebas.

Andai tes ini beneran ada, apa bener bisa langsung mengubah moral?
Apa bener langsung ngga ada yang namanya seks bebas?

Moral seharusnya ditanam sejak kecil. Dari orang tua, sekolah dan terutama lingkungan. Makanya dari kecil, Mama Papa dan keluarga kita kebanyakan memantau pertemanan kita. Baik ngga sih temennya, suka nakal atau bolos ngga sih? Kalo kita temenan sama pemakai narkoba, apa kita ngga pakai narkoba juga? Ada yang iya, ada yang ngga juga. Ini temen loh fren, lo cobain deh, enak rasanya, kata temen kita itu. Yang namanya teman, emang beneran mau jeblosin temennya?

Balik lagi ke topik.
Kalo si anak ini, berprestasi atau ngga, trus tes keperawanannya mengatakan bahwa ia ngga lulus, selanjutnya apa? Mau diasingkan kah? Mau dikeluarkan dari sekolah kah? Atau bagaimana?

Dan kalo si anak ini memang uda ngga perawan, tapi karena korban dari pemerkosaan, apa ngga hancur hati si anak? Trauma yang mendalam, psikologisnya pasti langsung down. Gimana dia menata hidupnya agar kembali normal seperti dulu lagi dengan melupakan segala hal yang ia alami. Ah.. Ngga adil banget deh. Sumpah.

Anggota DPD tadi keukeuh juga mengatakan bahwa hasil tes keperawanan ini ngga akan diumumkan. Lah trus buat apa dites? Karena kepo aja? Untuk kepentingan apa dan siapa?

Dalam UUD 1945 Pasal 31 Ayat 1 :
"Setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan."

Tanpa syarat.
Ngga kaya, ngga miskin.
Apalagi perawan atau ngga perawan.

Kenapa ngga sekalian aja mahasiswi juga dites keperawanannya? Atau karyawati? Toh seenggaknya mentalnya uda lebih kuat dari anak SMA, yang usianya paling masih 15-18 tahun. Masih cencen.

Mendikbud sendiri juga ngga setuju loh sama tes keperawanan ini. Klik aja.

Bukan solusi deh kayaknya.
Memang menyangkut privasi, dan melanggar HAM. Bukannya aku sependapat dengan masalah HAMnya ya, tapi yang aku liat ngga ada manfaatnya dengan adanya tes keperawanan ini.

Kecuali tes ini diberlakukan untuk calon istri polisi, atau keperluan visum, ya boleh lah ya..

Rabu, 21 Agustus 2013

Kamera Impian Ku

Hai semuanya.. :)
Pagi yang cerah banget, tentunya di Medan donk ya. Kalo di daerah lain, aku ngga tau. Mudah-mudahan cerah juga.. Soalnya ibu-ibu yang lagi nyuci kan berharap cuciannya kering. Beda ama gadis-gadis yang kalo panas tuh takut item. Wkwkwkwkk.. :D

Mungkin ada yang nanya kali ya, judul hari ini kenapa mainstream sekali? Tadinya mau aku pecah jadi satu judul impian aja. Berhubung aku ngerasa ngga puas kalo bahas satu hal aja, jadi aku bicara secara universal aja deh. Kayanya ngga nyambung ya? Apa lah daya, aku lagi error banget hari ini, saudara-saudara! :p

Pasti tau donk dengan kamera DSLR?
Kamera DSLR atau Digital Single Lens Reflex adalah kamera yang memanfaatkan cermin untuk mengarahkan cahaya dari lensa ke viewfinder (lubang kecil di belakang kamera tempat kita melihat objek yang difoto).

Waktu ke Merdeka Walk pas buka puasa tahun 2009 dulu *ketahuan tuanya* ada banyak banget anak-anak AGM alias Anak Gaul Medan yang nggantungin kamera ini di lehernya. Biar gaya rupanya. Padahal kan lumayan berat yah. Apa ngga sengklek tuh leher. Hihihiiii..

Abis itu ngga pernah lagi tuh mikirin kamera.
Maklum, aku ngga suka terbawa arus. Gadget yang in, mesti beli. Selain ngga ada duit, juga rasanya males banget gitu ikut-ikutan beli tapi ngga tau untuk apa alias ngga berguna.

Tapi emang dasar ya, jodoh tuh ngga ke mana.
Kerjaannya si Miita nih, yang nyuruh aku motret dia untuk keperluan bisnis online shopnya. Maklum lah ya, si Miita itu agak-agak perfeksionis. Jadi segala sesuatu emang mesti bagus, biar ini biar itu. Tapi ya emang jadi ribet. Hahaha.. Beda dengan online shop ku dulu, yang bergantung pada foto supplier aja.

Sempat juga tuh aku males. Soalnya kan aku ngga ngerti kamera. Mencet tombolnya aja aku ngga tau. Apalagi atur cahaya dan liat angle-nya si Miita gimana biar fotonya jadi bagus.

Ya sudah lah aku kerjakan aja.
Owalah.. Hasilnya lumayan juga. Hihihiiii..
Syukur lah si Miita senang. Kalo ngga kan rugi kali dia nyuruh aku fotoin dia. Mana dia kan kemek-kemekin aku karena ultah. 

Beberapa minggu kemudian, si Shaloom telepon, nanya aku di Medan apa ngga. Ya jelas lah di Medan. Mau di mana lagi? Dia bilang mau dateng ke Medan, nemuin aku sohib sejatinya *huek* dan foto prewednya dia. Ha? Ngga salah??

Sempat juga aku bilang, aku ngga jago motret dan ngga punya kamera juga. Dia bilang ngga papa, karena dia bawa kamera sendiri. Dia pengen banget ke Danau Cinta, tempat aku nongkrong bareng Reza. Sekarang tinggal kenangan. :p

Emang super ribet yah nih anak.
Masa harus pake gitu ya dress putih melambai-lambai nyentuh tanah, dan ngga boleh kotor. Sedangkan dirinya itu begitu lasak dan selalu heboh liat bangau! Damn! Akhirnya jadi juga. Dan lagi-lagi, foto yang aku potret pun lumayan. :D

Tapi maaf ya ngga bisa upload foto hasil karya ku.
Apalagi editannya. Aku lupa minta ke Miita, dan Shaloom ngga ngasih izin buat upload. Katanya takut uda tersebar duluan, jadi ngga surprise. Padahal yang ngunjungin blog ini kan dikit. Wkwkwkkkk...

Itu lah sebabnya aku jadi pengen beli kamera.
Dikomporin terus ama temen-temen. Yang mau jadi model jadi-jadian, alias sekedar foto trus taruh di BBM atau PP Facebook, boleh lah ya minta tolong aku. Dan mereka protes karena aku ngga punya kamera. Hello? Kamera tuh mahal, tau!

Dan setelah aku survey beberapa kamera, ini lah kamera impian ku :

Nikon D7000 - Rp14.000.000

Ada sih yang komen, "Nikon D7000? Apa ngga jadul banget tuh? Itu kan keluaran lama!"

Iya sih emang uda lama. Tapi aku emang suka ama yang ini. Seperti aku bilang, aku ngga paham banget tentang kamera. Cuma beberapa orang teman ku punya, dan gitu aku pake, langsung sreg di hati.

Ngeliat harganya, sempat keder juga. Dari awal tahun 2013 ampe sekarang aku nabung, tetep ngga kebeli juga. Ya iya lah, kan aku beli laptop baru karena yang lama dirusakin temen -.-
Jadinya ya gitu deh. Duit di tabungan juga pas-pasan. Paling bisa kebeli tahun depan. Amiiiinn..

Yang paling harus diingat, aku pribadi ngga suka foto diri sendiri alias narsis-narsisan gitu. Dan ngga suka foto orang yang gaya ini itu. Aku sukanya potret pemandangan, bunga, dan tentu aja makanan! Hahahah..

Dan kamera ini kalo uda kebeli sama aku, pasti berguna banget untuk kelangsungan hidup blog ini dan blog baru ku. Tapi masih rahasia ya blog barunya. Harus punya kamera dulu soalnya. :p

Tahun 2014, cepat lah datang! ^^

Sabtu, 17 Agustus 2013

Merdeka!

Tujuh belas Agustus tahun empat lima
Itu lah hari kemerdekaan kita
Hari merdeka, nusa dan bangsa
Hari lahirnya bangsa Indonesia
Merdeka

Sekali merdeka tetap merdeka
Selama hayat masih dikandung badan
Kita tetap setia tetap setia
Mempertahankan Indonesia
Kita tetap setia tetap setia
Membela negara kita

Masih ingat lagu di atas? :)
Jangan sampai lupa ya. Masa hapalnya cuma pas duduk di bangku SD doank. Selamanya harus inget donk. Hehehe..

Hari ini, Indonesia ulang tahun ke-68.
Berjuang beratus-ratus tahun yang sempat dijajah oleh Belanda dan Jepang.
Mulai dari Sabang hingga Merauke.
Dari yang terdiri dari kerajaan-kerajaan kecil dan saling perang, hingga bisa menyatu seperti sekarang ini.

Seharusnya kita lebih bersyukur bisa hidup di zaman sekarang.
Ngga jadi jajahan orang.
Ngga kerja rodi atau romusha.
Ngga takut tiba-tiba ayah, abang, adik laki-laki, kekasih, sahabat atau teman kita dipanggil untuk berperang, yang pastinya nyawa jadi taruhannya.

Sang Saka Merah Putih

Dulu aku inget banget, semua guru SD SMP SMA ku bilang, bendera Merah Putih ngga sembarang bendera. Atau sembarang pilih-pilih warna.
 
Merah artinya berani.
Putih artinya suci.
 
Persepsi ku, para pahlawan yang kebanyakan berperang dengan tangan kosong atau bambu runcing, rela mengorbankan nyawanya, menumpahkan darah demi kemerdekaan Indonesia. Dan meninggal dengan jiwa yang suci, alias syahid. Insya Allah..
 
Apa sih yang kita lakuin sebagai bangsa Indonesia?
Generasi muda yang mewarisi tanah air ini?
Yang tinggal enak ngolah kekayaan alam yang super melimpah, tanpa harus berperang dengan negara penjajah?
Uda mengharumkan nama Indonesia belum di dunia internasional?
 
Coba mulai dari diri sendiri.
Buang sampah jangan sembarangan.
Jangan suka nyerobot antrian.
Yang paling penting, kalo punya anak jangan semuanya main suap atau sogok.
Ngga jebol SMP SMA Universitas Negeri, pake nyogok sekian juta.
Mau jadi PNS, pake nyogok ratusan juta.
Semua jadi mata duitan.
Semua jadi KORUPSI.
 
Andai aja para pahlawan yang uda gugur bisa bicara lagi dan bilang, betapa kecewanya mereka terhadap kita. :(
 
Alam melimpah, yang ngelola bukan kita, tapi orang asing.
Kita taunya cuma konsumsi, bukan produksi.
Ngga heran banyak orang Indonesia yang tinggal di kolong jembatan, pengamen, yang intinya hidup di bawah garis kemiskinan.
 
Lalu apa ada yang kaya raya?
Ya banyak.
Yang naik BMW, Mercedes, atau sekelas Toyota, Honda, dll, ya jutaan orang.
Yang kalo belanja jutaan rupiah, keliling luar negeri, ya jutaan orang.
 
Emang ngga bisa semua orang hidup mewah.
Tapi seenggaknya bisa cukup.
Lagian ini harapan, yang Insya Allah bisa jadi kenyataan.
 
Merdeka, Indonesia ku!
Merdeka dalam arti yang sesungguhnya!

Jumat, 16 Agustus 2013

Chocolate Pancake Fountain Medan

Always Fountain.
Kayanya ini yah komentar temen-temen semua. Kalo mau makan atau laper pasti mampir ke Fountain. Padahal kan ngga istimewa banget makanan atau tempat. Gitu kan? :)

Ya emang bener sih. Dari segitu banyaknya tempat makan TOP di Medan, yang aku bahas masih yang umum aja. Fountain ini pasti ke depannya juga ada beberapa post yang bakalan aku bahas. Kenapa? Karena entah kenapa kalo di Fountain, bisa inget mesti foto-foto makanannya dulu. Hehe..

Seringnya aku kelupaan buat jalani ritual wajib ini. Maklum, saking lapernya jadi suka langsung serbu aja gitu kalo waitress anterin makanan ke meja kita. Baru sadar belum foto ketika makanan uda hampir abis. Wkwkkwkk..

Ehmm..
Berhubung lebaran, walau uda lewat, aku tetep mau ucapin


Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H
Mohon maaf lahir dan batin
Semoga kita bisa kembali fitrah


Dan berhubung lebaran ini aku masih dikasih angpao, maka untuk sementara bisa lah aku bermewah-mewah diri. Bwahahahaha.. :D
Biasanya stress ngerjain skripsi, dengan daster kucel dan muka kumal serta rambut acak-acakan *halah* aku ngga bisa memanjakan diri. Kongkow di mall atau manapun ngga bisa. Ngga ada uang, kakaaaakk...

Oke lah, pantengin aja gambar di bawah ini



Chocolate Pancake - Rp25ribuan


(+) :
  • Porsinya gede, bisa dimakan berempat dan kenyang
  • Pancakenya tebel
  • Lembut di lidah tapi ngga melempem
  • Harum banget, khas butternya meleleh
  • Saus cokelatnya kental, jadi enak buat ngolesin ke pancakenya
(-) :
  • Mesti nunggu agak lama, sekitar 20 menit, karena kafenya lagi penuh
  • Harganya kemahalan (menurut ku)
  • Rasa cokelatnya terlalu manis dan bikin blenger

Trus apakah aku puas makan di sini?
Ya relatif lah yaa.. Kalo sekedar mau makan atau pengen gitu aja, ya silakan pesen.

Btw, mati lampu lagi nih.
Udahan postnya yah. Soalnya nih laptop ngga bisa bertahan tanpa colokan listrik. :D

Rabu, 07 Agustus 2013

Sushi Tei Sun Plaza Medan

Tau Sushi Tei ngga? :)
Itu loh restoran yang nyediain makanan Jepang. Kalo di Medan ada 2 outlet, CMIIW yaa. Yang satu di Jalan Teuku Daud no.6/12 dan satu lagi di Sun Plaza di lantai LG FI Unit 1.

Walau bulan puasa, resto ini tetep aja rame. Maklum lah ya, di Medan itu hampir berimbang antara yang muslim dengan non-muslim. Jadi ngga terlalu berpengaruh. Belom lagi muslimah yang lagi libur puasa, bisa juga kita temui lagi makan-makan di sini.

Nah aku mau ngereview Sushi Tei yang di Sun Plaza aja, sekalian windows shopping ke Sogo. Hehehe.. Lagi bokek soalnya.


Virgin Strawberry Mojito - Rp 28.000
(+) :
  • Strawberry yang diparut trus dicampur dengan soda bening, jeruk nipis dan daun mint emang enak banget. Manis sengir asem seger!
  • Porsinya banyak, lumayan puas minumnya.

(-) :
  • Entah kenapa daun mintnya jorok gitu. Masih ada kotoran yang nempel di daunnya.
  • Harganya lumayan mahal, walaupun sepadan dengan enaknya minuman ini.


Sparkling Yuzu - Rp 28.000

(+) :
  • Yuzu-nya abis, jadi diganti dengan es krim vanilla. Enak banget es krimnya, ngga bikin blenger.
(-) :
  • Rasa di minumannya agak aneh menurut ku. Ada semacam sirup anggur atau blackcurrant yang rasanya terlalu asem, bercampur dengan es krim vanilla. Ngga cocok banget.
  • Harganya kemahalan.


Kani Mayo Tobikko Maki - Rp 26.000

(+) :
  • Daging kepitingnya yang di tengah itu banyak banget porsinya. Rasanya enak, manis dan terasa kalo kepitingnya itu baru.
  • Cepet banget munculnya. Gitu pesen langsung ada. Padahal kan harus dibikin dulu. Mungkin karena makanan favorit kali ya.
  • Roe-nya juga enak dan bertaburan. Kalo kegigit tuh krenyes dan manis.
  • Harganya sepadan dengan kualitasnya.
(-) :
  • Porsinya kurang banyak. Hehehe..


Tuna Salad Crispy Mentai - Rp 63.000

(+) :
  • Daging tunanya enak walaupun sedikit porsinya.
  • Mayo yang dibakar juga enak dan ada butir-butir roe.
  • Ada daging crispy di dalamnya, yang kalo dimakan tuh ada sensasi kriuk-kriuknya. Tapi aku kurang tau itu daging apa.
(-) :
  • Bikin blenger! Baru makan 1 biji aja rasanya pengen udahan.
  • Datangnya lumayan lama. Sekitar 20 menit dari awal pesan.
  • Harganya super mahal. Cukup sekali nyoba keknya.

Karaage Roll - Rp 26.000

(+) :
  • Kaarage nya enak. Krenyes, gurih, renyah, mantap lah pokoknya.
  • Baluran abon juga sedap.
  • Campuran mayo dan saos tomat di atasnya cocok banget dan lumer di lidah.
  • Best of the best!
(-) :
  • Nothing
Maafkan foto yang agak blur yah. Kamera BB Apollo ini emang ngga bagus banget buat fotoin apa-apa. -.- Jadinya kurang bagus hasil fotonya. Biasanya sih aku pake Nokia 5800 Express Music, hasil fotonya bagus.

Balik lagi, harga makanan di Sushi Tei ini emang relatif mahal. Perlu siapin doku yang banyak kalo mau makan di sini. Karena biasanya orang pengen cobain semua sushi yang ada di menu. Wkwkwkk..

See you! ^^