Laman

Senin, 29 April 2013

Bimbingan Skripsi Ku Part III

Jumpa lagi di hari Senin. Bwahahaha..
Saatnya bimbingan proposal skripsi donk. Aku uda nyerahin perbaikan proposal ku dari seminggu kemaren. Ngeliat beberapa temen yang cepet banget dapetin doping II bikin aku sirik. Ada yang bimbingan proposalnya cuma sekali di doping I! Sedangkan aku uda mau ketiga gini belom kelar juga..

Aku nyampe kampus jam 9 kurang. Sms Miita, uda nyampe kampus apa belom. Kampret. Tuh anak baru bangun tidur. Parahnya dia bangun gegara sms dari ku. Aaaarrgghhh...

Liat kajur kok belum buka juga. Capek juga nunggu terus kek gini. Aku merasa di-PHP-in Bang Joko. Kenapa Bang Joko? Karena dia yang bertugas buka kajur, selain sebagai bagian komputer tentunya.

Aku pun duduk di koridor. Ngga lama, ketemu Acil aka Dasril. Syukur lah, ada temen buat ngalor-ngidul juga. Hihihi.. Tapi bentaran doank, soalnya si Acil mau ke Kansas (Kantin Sastra).
"Jangan nangis gitu, Beb," katanya.
"Ngga kok, paling merajuk," balas ku.

Ceki-ceki kajur lagi deh ya.. Eh uda buka tuh. Dan ada Pak Eman lagi! Tapi uda keduluan ama si Airin, dia bimbingan skripsi ama Pak Eman.
Yah..
Nunggu lagi deh aku..

Bang Fitri pun dateng. Ada temen ngobrol lagi. Hore! Ngga lama Miita juga dateng, dan Airin uda kelar bimbingannya. Sekarang giliran ku. :3

Ah..
Seperti yang aku duga, pasti ada salahnya lagi. Heran deh, padahal apa yang Pak Eman bilang, aku uda nurut kok. Tapi proposal kali ini ngga separah yang kemaren sih.. Tinggal dikit lagi.

Dibenerin nih :)

Sempat gelagepan juga aku pas ditanya-tanya sama Pak Eman. Wkwkwk.. Kebingungan gitu. Tapi oke lah, akhirnya bisa ngerti juga. Seengganya sih untuk saat ini.. :p
Sampai kapan kah proposal skripsi ku direvisi? Mari kita lihat ke depannya. Semoga ngga lebih dari 5x bimbingan di doping I ya. Amiiiinnn..

Minggu, 28 April 2013

Minggu yang Sepi

Judul postingan di atas galau banget. Hihihi... Ngga kok, aku ngga galau *ngeles*. Aku cuma heran aja, hari Minggu kali ini beda ama biasanya.. Aku merasa sepi banget.. Padahal faktanya ya rame! Jalan rumah ku itu paling sering dipake ama pengguna jalan, karena merupakan jalan pintas. Bukan sembarang jalan pintas loh. Beraspal tebal dan mulus..

Btw, kok malah ngomongin jalan ya? Ahahahaha... Stop hilang fokus! -.-

Kira-kira jam setengah 12 siang tadi, aku jahitin baju. Bukan.. Bukan buat wisuda. Itu mah masih lama..
Aku jahit kain untuk jadi baju kurung. Aku suka baju kurung. Melayu banget.. Ya walaupun aku bukan orang Melayu, tapi kan aku lahir dan besar di tanah Deli. jadi boleh donk pake baju kurung..
Ntar kalo bajunya uda kelar, aku posting deh.

Karena Afif ikut pergi jahit baju, pulangnya kami mampir ke tukang jahit di dekat Simpang Bhayangkara. Mama mau jahit baju, tepatnya sih di bagian tangan karena ukurannya kepanjangan..
Di sebelah tukang jahit itu, ada jual kaset dvd (bajakan). Ya terpaksa beli deh, si Afif merengek terus minta dibeliin kaset hantu. Aku pilih kaset Ju-on.

Nyampe rumah, nonton film Ju-on sebentar, terus aku lanjutin deh download baju-baju yang mau aku jual.. Capek juga ya jadi entrepreneur itu. Bwahahaha... :D
Soalnya masih ngerjain semua sendirian.. Ditambah lagi aku harus ulang dari awal kan gegara laptop yang sempat rusak. Jadi aku liburkan sementara beberapa pegawai ku..

Sedih juga sih, tapi ya mau gimana lagi? Aku juga mulai merintis dari awal lagi. Semoga dilancarkan semuanya. Amiiinn..

Bosen juga nih sepi gini. Terkesan monoton. Asyiknya ngapain ya? Ada yang punya ide? 

Sabtu, 27 April 2013

Si Puput

Hai.
Kali ini aku mau cerita tentang anak kedua Papa, yaitu Puput. Puput ini bukan berjenis kelamin betina loh, melainkan jantan. Loh kok kaya hewan aja sih, Beb? Ya emang! :D
Puput alias Putra adalah kucing kesayangan Papa ku. Dan aku pun jadi ikut sayang sama dia. Kenapa? Coba lihat fotonya :


Ganteng kan? :D


Yang bikin aku jatuh hati sih perut gembulnya. Hihihi... Sering banget aku uwel-uwel saking gemesnya. Penuh lemak gitu..
Bulunya juga halus, ngga rontok. Dan bersih.. Si Puput ini ngga punya kutu, soalnya dia sering dimandiin sama Papa. Dia juga ngga pernah gigit-gigit badannya, yang biasanya kucing lain sering lakuin karena gatel digigit kutu..


Perut gembul!


Itu keranjang ijo tempat boboknya si Puput, Beb?
Ngga. Itu mah keranjang buahnya Papa. Papa adalah seorang penjual buah, terima parcel buah juga. Jadi sewaktu aku dateng ke toko, tadinya Puput masih ngelendot manja sama Papa. Tapi karena aku dateng, Papa letakin Puput di keranjang itu..
Wkwkwk.. Si Puput mau-mau aja tuh dikerjain Papa. Padahal keranjangnya agak sempit sama dia. Ya.. Tau kan Puput segendut apa? Keranjangnya hampir ngga muat..
Dan lebih lucunya lagi, Puput anteng aja kami bawa-bawa. Kami angkat keranjangnya pake pegangannya, trus belanja di supermarket sebelah. Heboh donk..


I'm so gorgeous!


Puput juga pandai berpose. Tiap kali difoto, dia pasti mengeluarkan pose mautnya. Seperti di atas itu..
Lihat kalung merah di leher Puput kan? Itu Papa yang bikin. Papa kepang pita merah untuk parcel, tapi malah untuk Puput! Tapi tenang aja, kalungnya longgar kok. Si Puput ngga bakalan kecekek..
Ah.. Lucunya si Puput..
See you on the next post ya!

Jumat, 26 April 2013

My Favourite Colour

-Apa warna favorit mu, Beb?
Hitam.

-Kok hitam? Kau kan cewek?
Terus?

-Ya warna lain gitu kek, pink misalnya?
Makasih!!


Entah uda berapa puluh orang yang nyoba meyakinkan aku untuk jatuh hati pada warna selain hitam. Grr... Kenapa sih? Sewot amat.. -.- Cuma masalah warna gitu loh.. Kok malah jadi demo!

Waktu aku kecil, Mama lah yang sering bergerilya memakaikan ku dress kembang-kembang warna pink. Mungkin lucu sih anak seimut aku *huek* pake dress gitu. Apalagi dulu aku putih banget dengan rambut semburat kemerahan. Emak mana sih yang ngga bangga plus pamer? :D

Tapi emang dasar aku anak bandel, aku paling ngeyel kalo disuruh pake baju model gitu. Tahapa. Kalo pake baju itu, aku harus jaga attitude donk. Dan itu berarti aku ngga bisa main-main tanah! -.- Masa kecil ku bisa terancam suram!
Walaupun uda ngeyel setengah mati, tetep aja aku kalah. Mama mengeluarkan pelototan mautnya. Uh.. Bikin nyali ku langsung ciut. Licik banget deh Mama.. Akhirnya ku pake juga tuh baju. Tapi ngga lama bertahan di badan ku, karena aku suka jumpalitan di tanah, masuk ke kolong pagar berkawat, dll.. Baju ku sukses hancur lebur..

Setiap diajak beli baju sama Mama, aku pasti milih warna hitam. Anak perempuan kecil nan imut memilih baju kaos bergambar ultraman warna hitam? Ya itu lah aku. Sampe-sampe pegawai tokonya ikut terjun memilihkan baju untuk ku. Aku tau siasat kalian! Kalian pasti ngasih dress kembang-kembang lagi kan? Dan pasti warna pink! rutuk ku dalam hati. Jadi kalo uda dibujuk gitu, aku pasti langsung ngacir. Kecepatan lari ku benar-benar menakjubkan saat itu.

Mama pun mengalah. Impiannya untuk mendandani ku harus sirna. Bagaimana tidak? Anaknya ini lebih suka pakai baju kaos, yang bergambar bermacam-macam tokoh superhero.
Walaupun kebanyakan berwarna hitam, aku mau pakai baju warna lain. Asal jangan pink aja.. Itu buat ku mual dan emosi mendadak.


Pede abis! :D


Foto di atas itu salah satu contohnya. Baju boleh warna kuning, tapi gambarnya Robocop! Wkwkwkwk... Pakaian kecil ku untuk sehari-hari ya gitu.
Bahkan sampe uda kuliah gini, aku masih aja demen pake kaos. Tapi uda jarang yang bergambar superhero sih, biasanya aku beli kaos cowok yang model typography..
Btw karena sekarang alhamdulillah uda berjilbab, mulai beli kemeja lengan panjang deh.. Motif bunga-bunga sih oke. Asal warnanya jangan pink!
Kalo kamu, warna favorit kamu apa? ^^

Selasa, 23 April 2013

Maling

Kejadian ngga enak ini terjadi hari Senin kemaren, sekitar jam 02.15 pagi.

Aku ngga enak badan dan suhu tubuh ku agak tinggi. Karena paginya aku ada ujian Morfologi, aku harus fit donk. Uda PN (Perbaikan Nilai) soalnya. Jadi Mama ngasih aku obat Paratusin. Seharusnya sih aku langsung tepar, tapi yang ada malah melek terus. Sama sekali ngga ngantuk! Aku malah keasyikan nonton film..

Filmnya abis sekitar jam 2 teng. Aku pun masuk ke dalam kamar. Langsung coba merem, tapi entah kenapa ngga bisa. Mata ini maunya melek terus. Gawat nih!

Tiba-tiba ada suara kresek-kresek di kamar ku. Ah, paling juga tikus, pikir ku dalam hati. Aku pun mencoba melanjutkan penutupan hati mata. Tapi suara kresek-kresek itu makin besar dan 'bersemangat'. Apa ya?

Aku pun membuka mata. Dan melihat poster di jendela bergerak. Kok ada jari tangannya? Aku masih bingung.
Astaghfirullahaladzim...
Itu MALING!

Aku terduduk di tempat tidur dan kebingungan. Mau berteriak tapi tenggorokan ku serasa tercekat. Akhirnya dengan suara lantang aku berteriak sangat keras, "Maling! Maling! Ma, ada maling, Ma!!!"
Spontan teriakan ku membangunkan seluruh penghuni rumah. Mama ku pun sibuk berteriak juga. Palek ku bahkan membawa parang.

Kami keluar rumah dengan membuka pintu depan. Tapi malingnya uda ngga ada. Ya iyalah, masa malingnya mau ngendon di situ aja? Uda habis digebukin donk..
Tetangga ku juga berdatangan. Dan jadi rame deh..

Jendela kamar ku itu memang tepat di luar dan menghadap jalan raya. Waktu lagi babat rumput, tukangnya ngga sengaja pecahin kaca jendela ku. Mungkin ada batu yang terlempar gitu. Jadinya bolong deh..
Karena kaca jendela ku unik, jadi ngga bisa diganti. Harus ditempah. Harganya pun lumayan mencekik kantong -.- Jadi sebagai alternatif, Mama tempelin bolongannya itu pake poster dan lakban..

Ini kejadian pertama rumah kami kemalingan. Selama tinggal di sini selama 48 tahun lebih, sekalipun belom pernah kejadian kek gini. Agak trauma jadinya..

Mungkin malingnya liat aku sering main laptop di ruang tamu. Kaca jendela ruang tamu kami kalo malem pasti keliatan jelas isi rumahnya. Efek kacanya mungkin ya? Kalo siang baru buram dan sama sekali ngga keliatan..
Terkadang Mama bandel. Aku uda bilang kalo mulai jam 8 malem itu gorden uda ditutup. Tapi kata Mama, kaya rumah ngga berpenghuni aja.. Kalo pagi itu aku uda terlelap dan maling berhasil membawa kabur semua gadget ku, apa mau dikata?

Alhamdulillah, ALLAH SWT masih melindungi kami..


Pelajaran berharga :

Jangan sekalipun berani untuk memberikan kesempatan ke maling untuk menggondol barang berharga dalam rumah kita. Lebih tepatnya, ngga usa pamer deh punya gadget ini itu. Mungkin aku sombong, ngerjain proposal, tugas atau internetan di ruang tamu dengan gorden yang terbuka. Orang yang ngga berniat jahat jadi tergoda, apalagi orang yang berprofesi sebagai maling! Pasti langsung tentuin kita sebagai mangsa.

Selalu simpan barang berharga di tempat yang aman. Aku termasuk lalai dalam hal ini. Hp ku selalu aku letakkan di atas bufet dan laptop aku taruh di meja belajar. Semua dekat jendela! Maling yang ngintip pasti langsung tergiur liat barang berharga tergeletak gitu aja.. Sejak kejadian ini, aku simpan gadget di rak, dekat tempat tidur ku dan jauh dari jendela.

Moga kita ngga ada yang ngalamin kejadian kek gini lagi ya..
Amiiinn..

Minggu, 21 April 2013

Ngutang

Paling males banget kalo ketemu orang yang suka ngutang. Kata lebih halusnya sih 'pinjam uang'. Pinjem duit sekian, kembaliinnya kalo inget. Entah kapan.

Aku termasuk orang yang suka ngga ngeh kalo diutangi. Selain pelupa, aku juga ngga bakal peduli. Bukan karena aku banyak duit ya, tapi rasanya males aja nagih. Kok jadi kita yang nguber-nguber?

Terungkapnya *wink* kasus utang-utangan ini bermula saat aku sharing ama Miita. Kami memiliki sifat yang sama. Waktu liburan di Sabang, entah kenapa uang kami yang cepat habis duluan. Bahkan aku uda minta transfer sama Mama ku sekitar 300rb, juga langsung lenyap. Kenapa ya?

Jujur, kami merasa menjadi target "gudang uang" dalam hal utang-mengutang ini. Heran banget. Aku pribadi kalo jajan juga jarang. Uang saku yang dikasih Mama juga pas-pasan. Tapi selalu aja uang ku berkurang tanpa aku sadari. Lebih tepatnya sih, orang ngutang tapi aku lupa.

Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Indonesian_rupiah

Karena penasaran, aku tulis deh modus beberapa orang yang ngutang sama aku. Bener-bener ketipu nih. Padahal temen sekelas loh. Sedih.. :'(

1) Ngga ada uang kecil
     Aku rasa ini yang paling sering. Kan kalo kita makan bareng sama temen-temen, sering banget kan kita talangin dulu? Alasannya uang kita pas dengan harga yang kita dan dia makan. Kalo uang besar kan agak susah kembaliinnya. Penjual juga lebih sering tanya ada uang kecil apa ngga.

2) Belom dikirim uang
     Ini modus temen yang ngekos. Karena jauh dari rumah dan sesuatu hal, uang bulanan mereka harus ditunda sementara. Namanya juga anak kuliah ya, pasti kelabakan. Satu-satunya jalan ya ngutang ama temen.
 
3) Keluarga sakit
     Biasanya ini berhubungan ama nomor dua di atas. Mungkin lebih ke penyebabnya kali ya? Ada temen yang mau ngutang dengan alasan bapaknya sakit. It's okay lah. Eh ngga lama, selang berapa minggu gitu, dia minjem lagi dengan alasan neneknya yang sakit. Gitu terus. Mulai dari bapak, mamak, nenek, abang, seluruh keluarganya. Hmmm...

4) Untuk bikin tugas kuliah
     Kalo uda musim tugas -.- biasanya mulai deh yang beginian. Kalo di Medan, untuk ngeprint tugas itu bukan biaya murah. Satu lembar halaman print hitam bisa seharga Rp700-900. Kalo 10 lembar aja, uda berapa coba? Kalikan aja ada berapa mata kuliah yang ada tugas. Bangkrut. :D

5) Dompet atau uang hilang
     Ini kalo yang minjem orang baru :3 alias bukan temen terlalu deket. Cuma sekedar aja.
 
6) Diutangin
     Wkwkwk... Ini yang paling ngakak. Ada temen ku yang kena kejadian ini. Ceritanya dia ngutangin orang di kampus, eh ngga taunya duitnya abis dan ngga bisa makan siang dan pulang. :p Owalah..

Aku uda nandain beberapa orang yang ngelakuin modus ini. Banyak kan kita yang suka kasian denger cerita sedih? Apalagi yang menyangkut kesulitan dalam pendidikan.. Aku sih pasti langsung sedih kalo denger hal ini, dan kalo aku punya uang, tanpa pikir panjang langsung ngasih utang. Tapi keknya ini jadi kelemahan ku ya.. Rata-rata yang mau utang bilang gitu..

Yang paling bikin aku nyesek waktu aku ke Padang dari kampus, dan waktu mau pulang ke Medan, ketua organisasi kami pinjem uang sekitar 150 ribu karena uang kas kurang. Sampe sekarang belom dikembaliin. Dan keknya lupa..
Gitu juga waktu ada acara panggang-panggang di rumah temen. Kami sekelas sibuk masak. Uang ku dipinjem sekitar 50 ribu untuk beli arang, minyak lampu, tusuk sate. Dan lagi-lagi sampe sekarang ngga ada yang inget kecuali aku..

Emang sih aku harus belajar ikhlas. Percuma aja diungkit. Ngga ada pahala. Cuma namanya manusia kan tetep aja bisa kesel..
Aku harap, aku bisa lebih tegas untuk bilang NO ke temen yang suka utang. Aku ngga mau lagi kejadian kaya gini. Mungkin lebih baik kalo uangnya aku sedekahin ke panti asuhan. Pasti anak-anak yatim piatu lebih membutuhkannya untuk bertahan hidup..

Sabtu, 20 April 2013

Lapar

Pengen nulis, tapi ngga ada tenaga mau ngetiknya. Belom makan dari pagi nih! :'( Mama dan Nenek lagi kondangan di tempat sunatan sodara. Tempatnya jauh banget dari rumah. Mana nebeng ama sodara lain lagi.
Tapi nyesel juga ngga ikut. Aku KELAPARAN...

Btw..
Di tengah demo cacing-cacing dalam perut ku ini, aku ngga nemu bahan cerita yang asik buat diceritain. Mau apa? Kisah cinta ku yang penuh luka *uhuk* atau perjalanan hidup ku yang penuh dengan jalan terjal nan berliku *gebuk sekali* atau apa???
Tiba-tiba aku memikirkan sesuatu.
Bagaimana kalo Mama pulang bawain Mc.D atau Pizza Hut? Pasti enak deh ya.. Tapi ngga mungkin! Mama kondangan, bukan ke Mall! -.-

Aku termasuk rewel soal urusan makanan. Entah kenapa mulut ku ini pengennya makan yang enak-enak terus, kayak bakso, ayam, nugget, kangkung, dkk. Langsung bangkrut kalo diturutin semua! Hehe..
Untuk urusan sayur pun aku cuma mau makan tumis kangkung. Aku ngga suka makan sayur, apalagi yang udah basi! Ih.. Ogah banget.

Makanya badan ku gembul gini. Pipi aja luas kaya lapangan bola. Bulet lagi. Mirip bakpao. Ngga heran kalo temen-temen sekelas ku suka cubit pipi ku, apalagi kalo aku jahilin mereka. Misalnya masukin patahan tusuk gigi ke dalam mangkok baksonya.

Sebenarnya aku uda dibikinin bakwan tahu, tumis kangkung dan sambel ikan. Salahkan radang tenggorok ku ini! Entah kenapa mulai dari tadi malem, kumat sakitnya. Aku jadi ngga bisa nelen. Ini pasti gara-gara peyek udang kecepe yang Nenek bikin. Enak banget sih, jadi ngga bisa berhenti makan. -.-
Kalo uda gini aja, pengennya makan yang anget-anget. Asal jangan *titik-titik* aja. :p

Aku berjuang mencari makanan dalam lemari putih. Sia-sia aja. Isinya peyek udang kecepe lagi! Nemu telor sih, tapi aku dilarang masak kalo lagi di rumah sendirian. Soalnya aku pelupa. Kaya waktu itu sih, aku lagi manasin minyak buat goreng telor. Aku tinggal karena ngeliat game apa gitu *maniak*. Alhasil berasap lah dapur itu. -.-
Selain ditabok Mama, aku juga trauma. Karena ngga bisa makan pastinya.

Ngeliat rumput yang bertebaran di halaman rumah, aku jadi pengen memamahbiak kaya kambing. Kambing aja bisa hidup makan rumput. Masa aku ngga sih? Pas aku mau coba, rupanya tuh rumput uda diinjek-injek anak tetangga yang mau main bola! Sialan. Jadi batal deh.

Tapi laper ku uda ngga ketulungan. Gimana donk? Aku coba gigit tuh bakwan tahu sambil kunyah 33x, tapi sakit juga buat nelen.
Aaaaaarrrrggghhh...
Bisa kurus donk eke kalo gini caranya. Ngga bisa. Pokoknya aku harus tetep gembul. Kalo jadi kurus malah takut ngga laku *eh*

Masih belom makan juga. Dari pagi sampe jam setengah 5 sore gini. Ngalah-ngalahin puasa aja. Mending puasa ada sahurnya, dapet pahala. Ini udah menderita, terkapar tak berdaya..
Eits.. Apaan tuh yang di dalem tupperware? Kok ada biskuit selai kacang? Pasti punya Afif nih. Mmmm... Makan ngga ya? Secara si Afif kan pelitnya bukan kepalang. Orang Minang sih. Tapi Maol dan aku juga orang Minang, kami ngga pelit tuh. Lain ini pelitnya.. Selain bisa mengamuk meraung-raung, aku juga dipukuli sama dia. -.-

Sebodo ah. Jabanin aja dulu, urusan kena tabok mah belakangan. Hihihi... Maafkan kakak ya, Dek. Ntar kalo kakak uda cair ****nya pasti kakak ganti. :D

Jumat, 19 April 2013

Magnum Classic

Lanjut deh ya.. :3
Waktu Mama lagi beli 'roti bantal', aku nitip donk buat beli Magnum. Ngomel deh beliau, soalnya ngemil mulu. Hihihihi.. Perut lagi sunggugut nih, jadi pengen aja makan Magnum *ngga nyambung*. Bodo ah! Yang penting happy.. :D

Magnum ini es krim keluaran Wall's produk Unilever. Sebenarnya sih produk ini diimpor dari Malaysia. Jauh ya. :p




Ingredients :
Chocolate (Contains Soya Lecithin), Sugar, Coconut Oil, Milk Solids (Skimmed Milk Powder, Whey Powder), Glucose Syrup, Contains Permitted Emulsifier (E471), Stabiliser (E410, E412, E407), Flavouring and Natural Colouring (75130), Substances of Plant and Synthetic Origin *For Export

(+) :
  • cokelat Belgia-nya tebal dan terasa sedikit pahit
  • es krim vanilanya lembut dan harum
  • packing-nya mewah
  • ada label halal MUI dan BPOM
  • ngga cepat meleleh atau cair
  • banyak varian
(-) :
  • rasanya terlalu manis
  • bikin eneg, jadi makan satu aja cukup :p
  • harganya termasuk mahal untuk ukuran es krim batangan, 12 ribu

Aku pilih rasa Magnum Classic. Alasannya karena ngga pake topping. Hehe.. Kalo beli pasti selalu yang Classic. Tapi next mau coba yang lain juga ah. Kalo kamu lagi ada duit lebih, boleh deh cobain es krim ini. ^^

Ngerjain Tugas Seharian

Capek.
Bete.
Pegal.

Duh.. Belom apa-apa uda curhat. -.- Abis seharian ini kerjaan aku ngerjain tugas. Tugas apa sih? *kepo* Itu tuh.. Tugas yang aku PN, di makul Morfologi..

Disuruh bikin makalah tentang morfofonemik atau pengulangan. Boleh pilih salah satu. Bisa pake bahasa Indonesia, Jepang, Inggris,  Melayu atau Jawa. Minimal 8 lembar, bo! Harus pake pendahuluan, pembahasan dan kesimpulan lagi. Ck.. -.-

Beberapa minggu yang lalu aku uda ke perpus sih barengan Miita. Pinjem buku perpus pake KTM-nya dia. Baru bikin kartu perpus loh dia. Hebat. Punya ku aja uda lecek. :D
Abis cari setengah mati, akhirnya ketemu juga buku yang cocok. Aku pilih buku morfofonemik bahasa Indonesia, sedangkan Miita pilih morfofonemik bahasa Melayu Langkat. Salah denk, aku yang pilihin. Tadinya dia ngga mau tuh pake itu buku, tapi aku bilang aja kalo bahasa Melayu hampir mirip sama bahasa Indonesia. Wkwkwk.. Kena tipu deh sii Miita. Padahal aku liat bukunya juga kurang ngerti!

Gitu aku kerjain tugas, malah ngga bisa berhenti. Hahaha... :D Dasar! Emang tuh ya mulainya itu yang penuh perjuangan. Kok tiba-tiba perut ku mengejang dan mata ku berkunang-kunang! Setelah aku sadar, ternyata aku belom makan dari pagi. Hihihi...

Laper gini aku malah jajan Magnum. Ceki ceki di post sebelah ya ^^

Kamis, 18 April 2013

Cara Memenangkan Persaingan dengan Kompetitor

Untuk mengembangkan usaha kita, tentu diperlukan beberapa hal yang akan memberi pengaruh besar bagi kesuksesan usaha kita. Terkadang walaupun kualitas produk sudah bermutu, namun masih jauh ketinggalan dengan kompetitor. Apa lagi yang kurang ya? Di sini aku akan mencoba memberikan cara memenangkan persaingan dengan kompetitor berdasarkan pengalaman ku :

1) Berinovasi
     Barang yang dijual boleh saja sama. Tetapi sebagai produsen atau penjual, kita harus memiliki keunikan dalam produk yang kita jual. Contohnya, walaupun aku belom mampu memproduksi ataupun mendesain pakaian, tapi aku memikirkan hal lain yang sangat penting. Yaitu keunikan kemasan. Kenapa? Karena menurut ku seorang pembeli pasti akan senang jika menerima barang yang dikemas secara menarik. Jika pembeli senang, maka kemungkinan untuk kembali membeli lagi menjadi lebih besar.

Sebagai produsen, kamu juga bisa memulai usaha yang sebenarnya sudah banyak dilakukan orang lain. Namun dengan kreatifitas kamu bisa mengolah barang lama menjadi barang baru. Misalnya berjualan buah itu biasa, namun bagaimana jika kamu membuat keripik buah atau cake buah? Nilai prestise menjadi lebih tinggi dan kamu bisa meraup untung yang lebih besar.

2) Memantau Kompetitor
     Kenapa toko A lebih laris dari toko ku ya, padahal kami sama-sama jual baju? Pantau dan observasi donk. Ngga selamanya kan persaingan itu buruk? Kamu bisa melihat beberapa kelebihan yang dimiliki oleh kompetitor. Seperti desain foto yang lebih menarik, kualitas baju lebih bagus, ada sistem ready stock, bisa dihubungi 24 jam, dll. Kamu bisa terapkan hal tersebut di toko kamu.

3) Meningkatkan Pelayanan demi Kepuasan Konsumen
     Konsumen maunya apa sih? Kok dikit-dikit kita saalah terus ya? Ingat, pembeli adalah raja. Pepatah ini masih berlaku banget. Jangan berlagak sombong dan mengatakan masih banyak pembeli lain yang mau beli di toko kita ya. Itu mah namanya sombong bin belagu. Karena kalo satu pembeli aja yang kita kecewakaan, ada puluhan pembeli lain yang membatalkan transaksi jual beli pada kita. Jika satu hal aja keluar hal yang buruk mengenai toko kita, langsung turun deh reputasi kita.

Lihat aja brand besar dunia. Apa mereka pernah cuekin pelanggannya dan bilang masih banyak pembeli lain yang antri memborong produk mereka? Ngga kan? Pastinya mereka malah menyambut kita dengan senyuman, menawarkan produk dengan sopan, dll. Kalo kita ngga jadi beli, toh mereka tetap senyum dan bilang, "Datang lagi lain kali ya, siapa tau ada yang cocok."

Kalo toko kita online gimana? Ya sama aja. Usahakan balas komentar dan pertanyaan calon pembeli secepat mungkin, dengan jelas dan emoticon senyum yang banyak. :D Berikan bonus barang lucu yang murah atau diskon walaupun cuma 5 %. Calon pembeli pasti lebih kepincut ama 'bonus' tersebut. Kita bisa donk nambah layanan lain, misalnya gratisin ongkos kirim kalau mencapai harga tertentu, dll.

Jadi sukses itu ngga gampang. Apa lagi kita baru merintis. Makanya kita butuh banget kepercayaan konsumen. Kalo mereka puas, dengan sendirinya mereka bakalan promoin barang kita tanpa kita minta. Jadi jagalah hubungan yang baik dengan pelanggan ya. Ayo sukses sama-sama! ^^

Selasa, 16 April 2013

Reseh dan Bawel

Di dunia ini banyak banget orang reseh. Betul ngga? Tapi sebelum aku bercerita, definisi reseh itu sendiri apa sih? Kalo menurut ku secara pribadi nih ya, reseh itu suka banget ikut campur atau mengomentari hal-hal yang menyangkut seseorang. Dan biasanya yang diurusin itu hal yang ngga penting! -.-


Mulai dari mengomentari sifat buruk kita, mengkritik pakaian kita, menyalahkan sesuatu atas kita..
Huff..
Tarik nafas panjang-panjang, hembuskan kencang-kencang! :p

Aku sering diresehin sama beberapa orang. Mereka menilai penampilan ku, mencemooh dandanan ku, mencibir semua yang aku lakukan. :D Hahaha.. Cuma ketawa aja nanggepinnya. Bukan males atau ngga pengen cari ribut, cuma aku geli aja. Mereka memperhatikan aku sampe sedetil itu! Oh.. Betapa terkenalnya aku! :D *huek*

Beda dengan orang yang bawel seperti Mama, Papa, Nenek dan pacar ku. :p Setiap jam aku pasti direpetin oleh salah seorang dari beliau. :D Misalnya aja, "Beb, taruh handuk di jemuran, jangan di tempat tidur, nanti basah, bla bla bla.."
atau bisa juga, "Sayang kok belom makan? Nanti maag-nya kumat. Kalo kumat kek mana? Mau masuk rumah sakit? Makan sana!"



Aku lebih seneng dibawelin, walau agak kesal juga. :D Kenapa? Karena biasanya orang yang suka bawel ama kita itu perhatian sama kita, dalam bentuk positif. Bawel itu kritik yang dilandasi rasa sayang, cemas dan khawatir. Harus diakui donk kalo kita dibawelin karena kitanya aja yang ngga becus ngerjain sesuatu. Misalnya kita diomelin dosen karena ngga bikin tugas. Wajar kan? Kalo didiemin pasti kita keenakan dan ngelunjak.

Hampir mirip ya dengan reseh? Cuma kalo reseh lebih ke arah negatif (menurut ku). Kita merasa bener aja lakuin suatu hal, tapi terus dikomentari. Jengah ngga? Uda merasa sempurna tugas yang kita bikin, tapi temen ngoceh kalo kurang ini itu ngga ada abisnya. Atau karena baju yang dicuci ngga kering terus pake baju asal aja, dikomentari ngga pantes pake. Sebel? Pasti! :D

Bedanya tipis banget antara bawel dan reseh. Tergantung si korban *wink* merasa gimana, apakah seneng atau malah bete. Kalo merasa perkataan yang reseh itu ngga bener, cuekin aja. Ngapain denger kata orang? :3 Apalagi orang yang ngga penting nyebelin. Bisa pusing sendiri. Rugi, tau..

Kalopun mesti komentarin sesuatu, mungkin sebaiknya pakai intonasi yang lembut dan rendah, trus kata-kata yang ngga bikin si pendengar jadi tersinggung. Untuk kasus pendengar yang suka bad mood seperti aku (-.-) pasti bergantung banget sama gimana cara penyampaian orang yang ngomong. Kadang kalo makjleb ya sentak juga! :D

Be wise.. Selalu hargai perasaan orang ya, kalo perasaan kita mau dihargai juga.. ^^

Senin, 15 April 2013

Keuntungan Berbisnis di Usia Muda

Ini janji ku di postingan sebelumnya yang akan share beberapa keuntungan yang aku rasakan karena berbisnis di usia muda. :) ayo kita mulai!



1) Untung tanpa modal
     Kebanyakan pebisnis muda yang masih pemula pasti memulai usaha dengan modal minim atau tanpa modal sekali pun. Kok bisa? Bisnis online donk! Manfaatin semua social media yang kamu punya dan jadilah reseller atau agen dari sebuah supplier terpercaya. Bisa lewat facebook, twitter, bbm atau blog. Pasang foto dan harga, lalu pembeli pun berdatangan. Tapi jangan lupa untuk berpromosi ya. Jika keuntungan sudah terkumpul lumayan banyak, kamu harus pikirkan bagaimana cara agar bisnis kamu semakin berkembang.
 

2) Speed Up dengan cepat
    Maksud speed up di sini adalah pebisnis muda terkesan gampang sekali cepat memperluas bisnisnya. Kenapa bisa begitu ya? Mungkin karena pebisnis muda biasanya lebih ambisius dan optimis, sehingga hasil yang mereka hasilkan pun lebih besar. Dan lebih cepat bangkit jika bisnis yang sedang ditekuni tidak berjalan sesuai dengan harapan.
 

3) Lebih Fokus
    Pebisnis muda cenderung lebih fokus karena sedang menata masa depan. Berbeda dengan pebisnis yang memulai usaha ketika sudah berumah tangga atau sekitar berumur 30 tahun ke atas yang pasti memiliki beban pikiran atau masalah yang lebih rumit dibandingkan pebisnis muda.
 
4) Belum perlu bayar pajak
     Ini yang paling hebat : kita belum perlu membayar pajak! :D Jadi semua profit 100% masuk ke dalam kantong kita, tanpa potongan. Namun jika kita ingin mengembangkan bisnis kita dengan cara ekspor, maka mau tidak mau kita harus memiliki NPWP yang kemudian berhubungan dengan rekening koran dan SIUP. NPWP juga bisa dibuat secara online, klik aja link ini.
 

5) Punya banyak ide
    Ide segar dari pebisnis muda kebanyakan sama, yaitu ingin menyederhanakan atau membuat praktis suatu hal. Lihat saja Mark Zuckerberg yang membuat Facebook dengan niat 'hanya' ingin memudahkan teman-teman sesama mahasiswa Universitas Harvard dalam berkomunikasi. Hasilnya? Nilai saham Facebook terus melonjak dan ditawar oleh Yahoo senilai lebih dari 2 milliar dollar! Ini adalah suatu bisnis yang tak terduga hasilnya.
 
6) Cepat belajar
    Pebisnis muda lebih memahami bisnisnya secara mendalam. Ia tahu seberapa besar hal yang ia lakukan untuk bisnisnya. Pebisnis muda melihat kompetitor dan membandingkannya dengan usahanya, kesalahan mana yang harus ia perbaiki dan apa tindakan selanjutnya yang harus ia lakukan. Berinovasi adalah nyawanya yang didapatkan mungkin secara tidak sengaja.

Mulailah berbisnis dari sekarang. Kalo kita bisa membuka lowongan pekerjaan untuk orang banyak, kenapa kita harus menjadi bawahan seseorang? Ingatlah bahwa setiap perusahaan besar juga memulai dari nol. Jadi pikirkan ide bisnis yang bisa kamu kembangkan sekarang! :)

Minggu, 14 April 2013

Cobaan Dalam Berbisnis

Dari dulu aku seneng banget liat orang jualan. Kenapa? Karena mereka bisa dapetin untung. Hehehe... Namanya juga masih kecil, aku belom tau kalo jualan itu bisa rugi juga. Maunya untung terus. :D

Aku uda niatin untuk jualan online. Aku fokuskan ke fashion cewek, mulai dari pakaian, tas, sepatu hingga aksesoris. Bahkan aku uda membuat website untuk bisnis ku. Aku ngga main-main. Seluruh tabungan ku uda habis untuk biaya website dan tak terduga lainnya. Sayangnya aku baru sadar kalo aku uda salah memperhitungkan biaya. Budget ku terbatas. -.- Aku ngga nyangka kalo biaya promosi itu membutuhkan biaya ekstra.

Untung lah Allah SWT masih memberikan aku jalan. Aku sempat buat fb untuk jualan juga, dan dari situ lah aku dapet orderan. Waktu itu aku masih jadi reseller sebuah online shop di fb personal ku. Untung yang ngga seberapa aja uda bikin aku seneng. :)

Bisnis ku berkembang dan aku uda dapet pabriknya. Aku download semua foto yang aku butuhkan. Dan itu berarti ada biaya lagi kan. Satu buah foto produk bisa berukuran 100-250 kb. Tenaga ku juga lumayan terkuras. Setiap pulang kuliah aku pasti uda pantengin laptop. Demi bisnis ini, aku uda berkorban banyak.

Profit demi profit aku kumpulkan dengan susah payah. Aku harus bener-bener berhemat. Ngga ada lagi yang namanya main ke plaza, nongkrong di cafe atau belanja. Aku pengen besarin bisnis ku seluas mungkin. Ambisius yaa? :D Tapi Insya Allah, ambisius ku ini ada hikmahnya. Aku tetap optimis dan semangat.

Aku bahkan berniat untuk pindah ke Jakarta setelah aku wisuda nanti. Niat ku ini tentu aja ditentang oleh banyak pihak, termasuk Mama dan pacar ku. Aku ngotot dan jelaskan pada mereka bahwa ini jalan ku. Tinggal di Jakarta memang beresiko, apalagi aku ngga punya saudara di sana. Semua anak Wak Kone (abangnya Papa) tinggal di Bandung. Mama khawatir kalo aku sendirian di sana, karena menurut beliau aku ini anak manja dan semuanya masih tanya Mama. Tapi aku bersikeras, kalo ekspedisi untuk masalah import hanya bisa sampai di Jakarta. Aku banyak mempertimbangkan berbagai hal jika aku berbisnis dari Medan. Dan syukurlah akhirnya beliau bisa mengizinkan aku, dengan catatan tentunya. Aku harus kos di kosan yang khusus cewek, ada ibu kos, atau minimal ada satpam :D Sip deh, aku juga uda nemu yang cocok.

Tapi..
Sepertinya hal itu mesti aku tunda. Selain aku super sibuk di semester 8 ini, masalah laptop ku yang rusak juga bikin aku down. Permasalahannya adalah ribuan foto produk yang uda aku pasang jadi hilang sia-sia. Bukan itu aja, link puluhan supplier juga lenyap. Aku mesti ulang dari awal lagi. Dan jujur aku kurang punya waktu untuk itu..

Saat ini aku kebingungan untuk memilih bisnis apa yang cocok untuk ku. Aku uda terlanjur jatuh hati pada bisnis ku yang dulu. Aku sadar, untuk menjadi sukses bukanlah hal yang mudah. Banyak entrepreneur dunia yang jatuh bangun dalam memulai bisnisnya, bahkan dengan bangkrut sekali pun. Masa aku baru gini aja uda lemah?

Aku pun tertatih untuk memulai kembali bisnis idaman ku. Aku mulai kumpulkan link supplier, aku download foto produk semampu ku. Tahap awal banget. Profit yang aku kumpulkan dulu tinggal sedikit karena aku beli laptop baru. Dan aku juga masih menabung untuk beli hardisk eksternal. Bukan dengan mudah aku mendapatkan itu semua.

Kalian juga harus memulai bisnis dari sekarang yaa. Di postingan selanjutnya aku akan share keuntungan berbisnis sejak dini. Hehe.. Pantengin terus blog ku yaa! :D

Sabtu, 13 April 2013

No Make Up Before I Grow Up

Judulnya serem banget yaa. Terkesan banyak yang kontra gitu. Hahahaha.. Itu memang uda prinsip aku kok. Jadi ngga ada yang bole ada yang protes. *egois* :p

Padahal menurut ku umur ku uda tua. 22 tahun Agustus nanti. Tapi kenapa sih ngga mau pake make up, Beb?
Alasannya sederhana aja.
Aku cuma ngga mau kulit wajah ku rusak dan cepat menua karena make up. Simpel kan? :D

Aku pikir menjaga kesehatan kulit adalah yang terpenting. Bukan mendempulnya. FYI, dengan make up memang penampilan kita bisa lebih menarik. Tapi kalo dilakukan pada usia dini dengan pemakaian rutin dan selalu ganti jenis kosmetik, justru merusak kulit.

                                         Lagi mulus banget :p

Lihat ngga? Idung ku merah karena aku manyun. Wkwkwk... Bukan pamer yaa dear, cuma ngasih tau aja kalo tanpa make up pun kulit kita bisa bagus kok. Aku juga sering bermasalah dengan yang namanya jerawat dan pori-pori besar. Dan komedo pastinya. Tapi aku bakalan kasih tips untuk merawat kulit versi aku..

* Rajin bersihkan wajah
   Untuk cewek yang suka bawa Honda ke sekolah atau kampus, pasti harus menjalani ritual ini. Debu di jalan cepet banget masuk ke dalam pori-pori wajah, yang kalo tersumbat menyebabkan komedo dan jerawat. Tapi jangan terlalu sering yaa. Maksimal 3x sehari aja, karena wajah kita juga ngga bole terlalu kering.

* Pakai pelembab di siang dan malam hari
   Untuk siang hari mungkin lebih baik pakai pelembab yang mengandung sunscreen atau spf min 30. Kenapa? Karena kalo di Medan itu panasnya terik banget. Bisa langsung gosong, seperti tangan ku. Aku berjilbab dan pakai kemeja lengan panjang, tapi di sekitar pergelangan tangan sampai jari ku item karena panas tadi (dari kampus ke rumah sekitar 50 menit). -.-
Dan pakai krim malam itu bagus banget buat bikin kita rileks dan meregenerasi kulit kita. Bikin kulit kenyal dan halus.

* Uap wajah dengan air hangat
   Tujuannya untuk mempermudah kita menghilangkan komedo. Dengan uap air yang hangat, maka pori-pori kita akan terbuka dan memudahkan kita dalam memusnahkan komedo. Jangan asal pencet yaa! Lebih baik beli alat pencet komedo atau cuci tangan sampai bersih agar kuman ngga masuk ke dalam pori-pori. Setelah komedo di sekitar hidung sudah dikeluarkan, kompres pakai air dingin. Ini berguna untuk merapatkan pori-pori.

* Pencet jerawat saat sudah masak
   Jerawat emang bikin sebel. Kadang walaupun jerawat belom muncul putihnya, kita uda sibuk pencet-pencetin. Akhirnya malah bikin kulit item dan iritasi. Nah aku belajar dari pengalaman dulu-dulu, kalo mau pencet jerawat pas uda masak aja. Hihihi... Kayak masakan aja uda masak! :p Aku cuci tangan dulu, baru deh siap-siap mau mengeluarkan sii jerawat ini. Baru kalo uda keluar, aku langsung kasih alkohol. :D Emang perih sih, cuma jadi aman aja soalnya kan kuman uda pada mati. Jadi ngga bikin infeksi. Trus untuk hilangin nodanya, aku gosok pake irisan jeruk lemon aja. Insya Allah bisa hilang deh.

Aku ngga mendoktrin untuk ngga pake make up selamanya. Kita juga harus pake kan di saat acara penting. Atau bagi yang uda kerja, make up itu harus. Aku cuma menyarankan bagi orang yang masih terlalu muda dan belom mempunyai keharusan untuk make up. Sayangi kulit mu yang masih muda itu. Karena ketika kita uda berusia 40 tahun nanti, baru deh keluar yang namanya efek make up tadi. Mulai dari wajah kusam, keriput, flek, dll. Jadi tau kan kenapa emak-emak sering marah dan merepet ngga ada abisnya? :D Yaa karena ini lah dia!

Kalo wajah kita uda parah banget dan perlu perawatan ke dokter, silakan aja. Jangan karena pengen cantik dan putih malah pake krim dokter atau abal-abal. Emang bikin kulit putih sih, tapi ngga merona alias putih pucat. Serem! Kalo Allah SWT uda memberi karunia kulit tidak putih pada kita, berarti itu lah yang terbaik.. See you next! ^^

Kamis, 11 April 2013

Ayam Penyet Ari Bakso Medan

Tau ayam penyet kan? Di Medan ada banyak banget jenis ayam penyet. Mulai dari yang sambel ijo, sambel belacan (terasi), sambel joss, dll.. Beda di sambel doank :D
Eits.. Ngga denk!
Tampilan ayamnya juga beda-beda.

Kali ini aku mau bahas ayam penyet Ari Bakso, di Jl.Gatot Subroto dekat Home Smart. Ari Bakso banyak jual makanan lain sih, misalnya tumis kangkung, mie ayam, bakso, terong sambel, bebek penyet, ayam sambel ijo, dll. Cuma yang paling terkenal adalah ayam penyetnya.







(+) :

  • ayam penyetnya garing dan gurih
  • nasinya pulen dan banyak
  • sambelnya enak banget dan pedas
  • bole minta sambel sebanyak yang kita mau GRATIS
  • harganya terjangkau, 19 rb uda sama nasi dan jus jeruk asli

(-) :
  • ayamnya agak kecil :( biasanya aku dapet gede
  • pelayannya kurang punya attitude
  • cepet banget penuh di jam makan siang

Aku paling sering banget makan di sini. Karena harganya yang murah itu. Murah sih relatif yaa. Cuma daripada ayam penyet lain dengan kualitas yang sama, aku pikir cuma ayam penyet di sini yang oke. Kita juga bisa dapetin ayam penyet + nasi + teh manis dingin dengan harga 14rb aja :D
Murah ngga?

Tapi aku agak kecewa dikit sih sama pelayannya. Kebetulan aku tadi makannya bareng Miita di bangku nomor 2 dari belakang. Karena hujan, kami nunggu kan sambil ngobrol. Itupun beli minum lagi. Haus sih.
Trus pelayannya makan gitu, sekitar ada 5-6 orang lah di belakang kami. Pas sii Miita ke toilet, mereka liatin Miita trus liatin aku gitu, dengan tatapan penuh selidik dan seperti menilai dandanan ku... -.-

Paling benci banget nemu orang kayak gitu. Sumpah deh! Ngga punya adab kali yaa? Apa ngga dikasihtau gitu sama orangtuanya kalo ngga bole liatin orang sampe segitunya? Saking palak aka keselnya, aku bereng (menatap secara sinis) balik donk. Dan mereka kelabakan, segera mengalihkan pandangannya..

Jujur aku bakalan tetep makan di situ walaupun mereka kurang attitude. Aku suka ama ayam penyetnya soalnya. Andai aja ada manager mereka yang memperhatikan keluhan pelanggan, bisa diomelin abis-abisan tuh.. Ngga sopan banget. -.-

Kalo mau makan di situ, aku saranin jangan makan di jam makan siang yaa, sekitar jam 12-14.30 WIB.. Kamu ngga bakalan dapet tempat duduk. Dan kalo mau dibawa pulang pun pasti nunggu lama, karena yang ngantri bejibun.. Karena lokasinya yang dekat dengan perkantoran, maka kebanyakan yang makan di sana itu orang kantoran. Mulai dari karyawan biasa hingga eksekutif muda :3
Atau kamu juga bisa makan di cabangnya, di Jl. Ring Road dekat simpang Jl. Kasuari. Lebih besar tempatnya dan lebih banyak bangkunya. Ada musholla dan ruangan ber-AC juga. Tapi tetep deh, padat di jam makan siang :p

Jangan peduliin deh ama pelayan yang nyebelin itu :) Kalo diladenin, makan hati sendiri sih. Hahaha... Nikmatin aja ayam penyetnya yang menggugah selera. Bakalan lupa deh ama sikap mereka.. ^^

Rabu, 10 April 2013

Manusia Munafik

Seorang temen curhat pada ku, mengenai temen kami juga yang tinggal bersamanya. Maklum, anak rantau yang sering galau. Aku pribadi ngga tau apa yang dipermasalahkan sii kawan ini. Dia sibuk bercerita tentang X. X itu begini, aku sakit hati ama X, X tega giniin aku, bla bla bla..

Otak ku langsung jalan. Jujur, aku ngga setuju ama curhatan temen ku ini. Kenapa?
Ini hal-hal yang aku ketahui :
  • X selalu membantu sii kawan, apalagi mengenai masalah keuangan. Yang aku tau, sii kawan sedikit mengalami kesulitan keuangan.
  • X ikhlas semua barang yang dimilikinya dipakai oleh sii kawan, walaupun sii kawan ini asyik bergaya dengan barang pinjaman.
  • X selalu membela sii kawan ketika ia bermasalah dengan beberapa temen kami di kelas.
  • Sedikit pun X ngga ada menjelek-jelekkan sii kawan.
Aku merasa, sii kawan sengaja bercerita seperti itu, agar aku jadi benci juga sama sii X. Oh, tidak segampang itu aku percaya dengan perkataan orang. Aku cenderung lebih suka merasakan dulu bagaimana pribadi seseorang daripada langsung menebaknya. Karena kebanyakan orang SALAH dalam menilai seseorang..

Tapi..
Sekarang ini malah sii kawan akrab banget ama X. Ke mana-mana berdua. Kok bisa yaa? :D
Aku, yang denger curhatan sii kawan ini dulu, cuma bisa geleng-geleng kepala. "Kau selalu menjelek-jelekkan dan membuka aib dia hanya untuk kesenangan mu di belakangnya, tapi di depan dia kau justru terkesan menyembah," pikir ku.

Guys..
Dalam persahabatan, kita memang harus selalu bersabar dan bisa menerima kekurangan sahabat kita. Please, jangan bersikap seperti temen ku ini yaa. Sangat tidak baik. Setiap omongan bisa menjadi bumerang bagi diri kita sendiri loh..

Aku pernah baca, ketika kita marah terhadap seseorang, ingat lah semua kebaikannya yang pernah ia berikan untuk kita. See? Insya Allah, marah kita mereda.. Memang sulit banget untuk memaafkan, tapi kita tetep harus coba kan?

Apa kita mau jadi manusia munafik kayak temen ku ini? Yang bisa gitu jelekin orang di belakang, tapi di depan akrab banget.. Walaupun kita bisa menyembunyikan keburukan hati kita, Allah SWT tahu loh.. Dan pasti lama-kelamaan orang-orang di sekitar kita juga ngerti, kalo kita ini cukup dijadikan temen biasa aja. Bukan sahabat..

Bukan maksud ku untuk membuka aib temen ku ini. Sama sekali bukan. Aku hanya mau memperingatkan kita semua untuk tidak menjadi orang seperti ini.. Apa yang kita tanam, maka itu lah yang kita tuai hasilnya.
Kalo kita nanam pohon kedondong, jangan berharap bisa berbuah mangga. :D

Jadi, rem deh kebiasaan untuk jelekin orang tapi muji kalo ketemu orangnya. Itu munafik. Sekalian aja untuk ngga temenan lagi, kalo emang uda ngga sepaham. Buat apa dipertahanin? Pahala yang susah payah kita kumpulin, jadi buat dia. Hehe.. Aku tau awalnya susah. Aku dulu juga gitu. Karena kebiasaan. Tapi karena aku ngga pengen diceritain orang, sebisa mungkin aku juga ngga mau ceritain orang. Kalo diceritain juga ngga papa, asal yang positifnya aja :D

Selasa, 09 April 2013

Bimbingan Skripsi Ku Part II

Hari Senin.
Hari dimana muncullah istilah 'I Hate Monday'. Hello? Kalo kamu benci hari Senin, gimana kamu bisa melanjutkan hari ke depannya? Pemikiran bodoh menurut ku..

Jam setengah 10 pagi aku uda duduk cantik di kajur. Siapa lagi kalo bukan demi Pak Eman? :D Beliau lah satu-satunya alasan ku untuk hidup kuliah. *halah*
Aku liat Pak Eman lagi ngebimbing bang Ali, anak 08.

Waktu pun terus berlalu.
Bu Adriana, dosen Morfologi yang aku PN (Perbaikan Nilai) uda dateng. Dan temen-temen seperjuangan ku yang PN juga uda pada ngumpul di kajur. Tapi bang Ali ngga selesai-selesai bimbingan ama Pak Eman! -.-

Bu Adriana keliatannya uda siap-siap mau masuk kelas. Aku galau, antara mau masuk dengan tidak. Masalahnya, Pak Eman itu cepat sekali menghilang!
Akhirnya aku masuk aja, dan berdoa supaya kelas dipercepat.

Alhamdulillah..
Doa ku dikabulkan oleh Allah SWT. :D
Segera aku menuruni tangga yang tak ada habisnya untuk langsung ke kajur. Aku agak heran juga. Biasanya kalo untuk turun tangga dari lantai 3 ini aku bisa pingsan saking beratnya. Tapi ini malah ngga terasa.


Dueng!
Pak Eman menghilang. Tuh kan bener...
Untung ada bang Fitri, anak 07 yang uda wisuda dan tinggal selesaiin jurnal.
Cepet kelar yaa, bang! :3
Bang Fitri bilang, Pak Eman uda pigi dari jam setengah 10 tadi.
Oh God, aku harus nunggu nih.

Saking bosannya, aku menghitung tiap detik yang terdengar dari jam dinding di kajur. Oh... Capek kali rasanya. Mana perut laper! Syukur lah Pak Eman muncul juga. Dan Kak Lara dulu yang bimbingan. Dia duluan sih yang nunggu. Harus antri donk..

Ketakutan ku semakin memuncak ketika melihat jam sudah menunjukkan pukul 11.20 WIB. Pak Eman ada kelas jam setengah 12!
Keringat dingin mengalir. Aku kembot!

Uwaaaa...
Akhirnya Kak Lara kelar juga.
Ini waktu ku! ^^

Dan...
Seperti yang aku bayangkan, makin banyak pulak salah ku ini. Hancur lebur. Tapi ngga seperti hati ku *eh*
Bukan kesalahan sih sebenarnya, karena kata-katanya aja yang kurang pas. Hehehe...
Urutannya juga salah!

Mengenai itu, aku juga harus berjuang menelaah apa yang ditulis Pak Eman.. Tulisannya bagus. Cuma karena cepat-cepat dan berbentuk huruf sambung, jadi mari lah kita menerka-nerka. Hihihi... Begitu pun aku bersyukur karena Pak Eman mau membimbing ku.. Makasih yaa, Pak! :D

Pempek Kapal Selam Fountain

Di post sebelumnya, aku ngga cuma mesen Choco Lava loh. Aku juga mesen pempek kapal selam. Biasa aku makan emang kalo ke sini. Karena di Medan, aku belom nemu pempek yang enak banget..

Pempek itu makanan khas Palembang. Terbuat dari ikan tenggiri, bisa juga dengan ikan gabus. Digoreng panas-panas sampe berwarna kekuningan.. Yang sedapnya itu cukonya :)
Pempek kapal selam isinya telor ayam. Tapi banyak juga jenis pempek lainnya, mulai dari pempek lenjer, lenggang, keriting, pistel, telur kecil dan adaan..






Ada timun dan ebi juga



(+) :
  • telornya gurih
  • cukonya pedes banget
  • pempeknya lumayan enak


(-) :
  • pempeknya terasa banget tepungnya
  • rasanya terlalu asin
  • pedas cukonya kebanyakan merica (bikin sakit perut -.-)
  • harganya lumayan mahal, 21 rb


Aku ngga tau kenapa pempek di Fountain Plaza Medan Fair ini beda banget ama yang ku makan tempo hari. Tapi aku makannya di Fountain Sun Plaza. Apa bisa beda yaa, karena beda koki? Tapi kan kalo franchise kek gini, pasti resepnya sama donk..

Kebanyakan minusnya nih. Dan aku jadi kapok makan di sini, karena sampe di rumah sakit perut terus.. Cukonya pedes. Sebenarnya aku suka banget ama yang pedes-pedes, tapi ngga bisa kalo pedes merica. Bikin perut melilit.. :'(

Choco Lava Fountain Medan

Aku dan Mama pergi ke Plaza Medan Fair untuk beli laptop baru. Lalu kami berdua langsung capcus ke Fountain di lantai 3.

Aku pesen Choco Lava.
Dari dulu aku selalu penasaran ama choco lava di sini. Melting ngga yaa di lidah? Biasanya aku makan kan gitu. Jadi aku coba aja.


Slurp!


Keliatannya oke banget yaa? Kalo gitu ayo kita review ^^

(+) :
  • es krim vanilanya enak banget
  • saus strawberry lumayan lezat
  • harganya standar, sekitar 21 rb aja

(-) :
  • ada es batu di es krimnya (yang giginya sensitif pasti ngilu banget)
  • cokelatnya cair dan pahit
  • kue cokelatnya juga terlalu lembek
  • agak susah campurin kue cokelat dengan es krimnya
  • ngga ada cokelat cair di kue cokelatnya, jadi cuma disiram aja tuh


Sebenarnya aku agak kecewa sih ama choco lava di sini. Kok ngga pol yaa enaknya? Biasanya kan cokelat cairnya super kental dan pasti ngumpet di dalam kue cokelatnya, jadi ketika kita cuwil tuh melting deh.. Tapi buat kamu yang mau nyicip dengan harga terjangkau, bole kok cobain. :3

Bakpia Pathok

Di Minggu malam yang membosankan, tiba-tiba tetangga kami Bu Surya mengetok pintu depan rumah. Bu Surya ngasih kami bakpia yang dibeli Bu Evy (adiknya) di Jogja. Waaa... Makasih yaa, bu ^^

FYI, bakpia berarti kue kacang hijau. Istilah ini dari bahasa China. Dan disebut Pathok karena pertama x diproduksi di daerah Pathok, Jogjakarta. Maka jadilah Bakpia Pathok..


                                           Bakpia Pathok Agung


                                           Uda aku makan satu :D

(+) :
  • rasanya enak
  • isinya lembut dan lumer di lidah
  • harganya murah, 20rb per 20pcs
  • terasa banget masih fresh
  • banyak rasa : kacang ijo, nanas, duren, keju dan cokelat 

(-) :
  • agak lengket di lidah
  • seret kalo ngga minum air

Kalo maen ke Jogja, mau berburu bakpia ah.. :D

Makan Siang Mewah

Masih inget kejadian Laptop Rusak? Ngegantung kan cerita di hari Sabtu, sehabis aku ngacir ke kost Miita? Ini kelanjutannya... :D

Gitu nyampe di kost Miita, dia uda siap-siap pake kemeja chiffon item dan rok panjang chiffon merah. "Kok tumben kau pake rok?" tanya ku. "Hehe.. Iyaa, soalnya celana ku kotor semua," katanya sambil nyengir. Pantesan!

Dia baru aja nerima paket dari JNE. Baru abis beli wig tuh. Wignya panjang banget, keriting ikal, warnany coklat coca-cola. Dia pun sibuk x mau nyobain. Pas uda diletakin di kepala, ternyata wignya ngga muat. "Beb, kek mana ini kok ngga muat?" tanyanya. "Yaelah.. Dibesarin donk, miit. Cepet buka," jawab ku.

Miita ngebuka wignya kek jijik gitu. Wkwkwkwk.. Soalnya wignya panjang dan lumayan halus, jadi dia kegelian. Dasar!

Abis ku besarin ukuran kepala wignya paling maksimal, baru deh muat. Dia sibuk berkaca terus. Trus dia komentar, "Kok ngga bagus yaa? Ini poninya kepanjangan, nutupin muka ku." Aku cekikikan aja ngeliat dia yang so busy dengan wignya. Diem-diem aku foto. "Hahahaha.... Kaya bencong!" teriaknya. Kami ngakak ngga berhenti-berhenti.
Sorry yaa readers, keknya sii Miita ngga ijin deh fotonya aku upload :p

Hujan pun turun dengan derasnya. Kami uda kelaperan banget. Rencananya kan siang ini kami mau makan di pesta kawinannya Mbak Dewi, anaknya Bude Tuti. Tapi kek mana lah, mana bisa kami tembus hujan ini.

Sambil nunggu ujan, Miita main Roho (The Island Castaway 2). Dan seperti biasanya, aku kaya guide nya dia dalam permainan ini :D
Btw, ujannya ngga berhenti juga nih. Mana perut uda keroncongan!

Miita nelepon taxi, tapi ngga nyambung terus. Gitu aku yang telepon *tentunya berkali-kali*, akhirnya nyambung juga. Tapi... Taxinya full!
"Aku uda ngga tahan.. Naik becak aja yok, Miit!" kata ku. Lalu kami pun hunting becak. Tapi sebelum itu, kami harus menaikkan honda ku ke teras kost Miita. Dan itu bukan lah gampang, teman! Tanjakannya kecil dan licin. Gitu uda separuh jalan, kami berdua cekikikan. Tangan pun jadi lemes dan hampir aja honda ku ambruk nimpain kami -.-

Gitu jalan keluar gang, kami langsung ketemu becak. Transaksi ngga begitu lama karena kami uda semaput. Untung aja ongkosnya ngga terlalu mahal :3
Sii abang nurunin kami. Dengan pedenya kami masuk aja tuh ke Hotel Tiara. Aku nelepon Mama ku, "Ma, di lantai berapa?" "Lantai 2, dek! Mama tunggu yaa!" jawab Mama.

Kami pun menekan tombol turun dan mencet angka 2, tapi kok ngga bisa yaa? Malah ke lantai 4!
Kami kebingungan. Di sepanjang koridor cuma ada kamar. Akhirnya kami tanya ke bellboy, dan kami ternyata salah jalan!
Tiara Convention Center berbeda dengan Hotel Tiara. Jadi kami harus ke lobby lagi baru belok ke kanan.
Sungguh perjuangan sekali.

Nyampe juga akhirnya.
Kami langsung menatap nanar di sekeliling kami. Bagi Miita, ini sungguh surga dunia :D
Mama nyuruh kami makan. Siap, Ma!


Aku ngambil kakap asam manis dan dendeng sambal. Liat ngga porsinya? Banyak kan? :D

(+) :
  • kakapnya enak banget. asam manisnya pas
  • nasinya pulen
  • dendengnya pedes

(-) :
  • kakapnya agak melempem, seharusnya lebih crispy
  • dendengnya kurang gurih dikit

Kalo yang kami tunggu-tunggu sih ini :


Dimsum dan coca-cola itu pasangan serasi banget :D

(+) :
  • dimsumnya lembut banget
  • rasanya juga pas
  • saosnya pedes menggigit
  • udang dalam dimsum renyah
  • colanya nikmat

(-) :
  • porsinya dikit, cuma dua :'(

Hihihi... Ngerasa bahagia banget bisa makan seenak ini. Karena uda kekenyangan, kami pun mengantuk. Tapi sebelumnya makan buah dulu donk.. Sayang lupa aku foto..

Agak OOT, ini dia ucapan terima kasihnya



Keren yaa kipasnya? Kayak ada gothicnya gitu :p
Makasih banyak Mbak Dewi, uda nyediain makanan yang melimpah ruah dan enak-enak semua. Semoga langgeng dan cepat dapat momongan yaa. Amiiiinnnn...

Laptop Rusak

Gimana perasaan kalian kalo gadget kesayangan rusak? Sedih? Biasa aja? Atau uda pasrah?

Kejadian ngga enak ini menimpa ku di hari Sabtu kemaren. Aku kerja kelompok untuk tugas kemahiran bareng Ayu, Ojan dan Zivo. Kami janjian ngumpul di Kansas (Kantin Sastra). Biasanya Sabtu gitu kantin sepi karena mahasiswa pada libur..

Sebenarnya dari hari Jumat aku uda ngerasa ngga enak aja mau bawa laptop. Takut rusak. Tapi aku ngga bole parnoan dan suudzon. Jadi aku bawa aja laptop ku.. Di kelompok kami cuma aku lah yang punya laptop. Ngga enak juga kan kalo aku ngga mmau bawa? Kesannya sombong..

Nyampe di Kansas, aku lumayan lama nunggu sendirian. Salah ku sih sebenarnya, karena janjian ngumpul jam 9, tapi aku sms jadi jam 10 aja. Rumah ku jauh banget dari kampus. Kalo naek honda tuh butuh waktu 45 menit..

Ngga lama mereka semua dateng. Oke, fix semua tugas kami. Uda edit sedemikian rupa, dan hasilnya oke. Aku puas banget ama hasilnya. Tinggal print aja nih. Ayu menawarkan diri untuk ngeprint tugasnya. Oke lah, pikirku. Dia sempat ragu mau pake flashdisknya, tapi mau pake flashdisk siapa lagi? Flashdisk ku tentu aku pake donk buat bimbingan skripsi.

Awalnya baek baek aja. Aku scan pun bersih, ngga ada virus sama sekali. Ayu nyuruh aku klik folder My Document di flashdisknya. Dan....
Dari sini lah sakit laptop ku berawal!
Langsung deh ada kaya bar berwarna merah yang ngga bisa aku close. Ada 3 pilihan untuk cancel, try again dan continue..
Oh God... Aku uda mulai bad feeling!

Dan bener aja.. Laptop ku hang. :'(

Aku coba buat log on. Aku masukin passwordnya. Aku berharap semua baek baek aja... Tapi...
Laptopnya bisa kebuka, tapi selang 1 detik kemudian langsung log off!
Gitu terus sampe ku coba berulang kali...

Air mata ku uda menggenang di pelupuk mata.. Gimana ini? Gimana nasib semua data ku? Skripsi, proposal, sumber data, link supplier, alamat buyer, semua foto baju dan lagu ku...
Yang aku kesalkan, awalnya Ayu malah terkesan menyalahkan ku.. "Kan Ayu tadi uda ngga mau pake flashdisk Ayu," katanya..
Aku langsung emosi dan teriak, "Tapi kan karena Ayu yang suruh aku klik di folder My Document itu makanya langsung masuk virusnya!"

Suasana uda menegang..
Aku telepon ke Icha dan Miita. Solusinya hanya satu : install ulang.
Aku uda ngga sanggup x dengernya..
Zivo menenangkan ku.. "Yaa uda lah Beb, kan kita ngga tau kejadiannya bakalan kek gini. Jadi bukan salah siapa-siapa.."

Ya.
Aku tau aku ngga bisa nyalahin siapapun.
Tapi aku merasa yang rugi banget.. Data bagi ku uda kayak nyawa, apalagi pelaku seller kek aku..
Aku langsung kabur dari situ dan capcus ke kost Miita..

------------------------------------------------------------------------------------------------

Besoknya aku coba ke toshiba resmi di Medan. Aku minta diinstall ulang. Dan hasilnya sama aja.. Laptop ku ngga bisa buat log on.. :(

Aku juga langsung hubungin temen-temen ku yang anak IT. Aku berharap masih ada harapan untuk menyelamatkan data ku. Sayangnya, aku malah menerima kabar yang lebih buruk!
Virus uda menjalar dan merusak semua sistem, harddisk, processor, dll yang aku ngga ngerti.. Harapan laptop ku untuk sembuh sangat kecil.

Belum lagi aku dituduh sebagai penipu karena barang yang seharusnya aku kirim ke pelanggan jadi tertunda. Semua alamat lengkap pengiriman barang ada di laptop.
 
Yaa Allah..
Sungguh berat ujian-Mu kali ini...

Akhirnya papa ku langsung bawa laptop ku ke Jakarta. Kebetulan ada saudara kami di sana yang bisa perbaikin laptop..

------------------------------------------------------------------------------------------------

Ternyata laptop ku ngga bisa sembuh. Aku harus beli laptop baru. Karena kalo diperbaiki pun harus dibongkar. Biayanya pun hampir sama dengan harga laptop baru..

Tabungan ku terkuras habis. Mama ngga mau bantuin aku buat beli laptop, karena menurut beliau aku harus belajar dari kesalahan ku sendiri..
Sekarang aku juga lagi menabung untuk beli harddisk eksternal..

Ada hikmah dari musibah ini.
Aku belajar untuk memaafkan dan memaklumi kesalahan seseorang, walaupun berat rasanya. Tapi seenggaknya aku masih dalam tahap belajar..

Jangan lupa yaa untuk selalu waspada masukin flashdisk sembarangan, apalagi yang sering mampir ke warnet. Resikonya gede banget. Walaupun aku uda pake antivirus Avast yang uda aku upgrade, tetep aja kena..
Dan tabung deh buat beli harddisk eksternal. Simpan semua data penting di sana, apalagi buat yang lagi ngerjain skripsi. Jangan 'makjleb' kek aku yaa.. Ngorbanin sekian rupiah untuk keamanan data kita ngga sebanding dengan kejadian aku.. Protect your data ASAP! ^^