Laman

Senin, 09 Desember 2013

Sahabat Zaman SMP

Postingan kali ini keknya nyentil banget deh bagi yang merasa. Hahah.. Ngga. Ngga bermaksud nyindir kok. Bener deh. Suwer! :D
Justru aku buat tulisan gini buat jadi reminder bagi diri ku sendiri.

Waktu kecil, aku termasuk anak yang kuper. Mungkin efek anak tunggal dan dimanja ya, makanya aku jadi ngga pinter temenan.
Sama anak tetangga aja kalo lagi main, entah lagi main kuaci, kodok-kodok, pecah piring atau alip berondok, selalu aku yang jaga. Aku yang capek nangkepin mereka satu-satu. Mana mata rabun, dan waktu itu aku belom pake kacamata. Habis lah aku. Hahah..

Pas masuk SMP, awalnya aku juga agak kesulitan berteman. Maklum, aku dulu SD nya di kampung. Gitu SMP, sekolahnya langsung di kota. Mana temen-temen sekelas pada kenal satu sama lain, soalnya pada satu SD dulu. Berasa pindah kelas aja.

Sahabat pertama ku tuh si Ajeng.
Si Ayu Jengglongan ini anaknya konyol banget. Mana pantatnya tonggek. Sasaran ku kalo uda kesel. Wakakakakk..




Awal kenal itu gara-gara Mama ku. Kami sebenarnya sekelas waktu kelas VII. Aku dianter Mama pigi sekolah. Mama bahkan nganterin sampe depan kelas ku loh. Padahal kan letak kelas ku waktu itu masuk ke dalam banget, jauh dari gerbang sekolah.
Si Ajeng ini uda nyampe duluan dan lagi duduk-duduk di bangku depan kelas. Emang dasar Mama tuh orangnya ramah ya, pede aja beliau ngobrol sama Ajeng.

M : "Siapa namanya, Dek?"
A : "Ayu, Bu.."
M : "Kelas berapa?"
A : "VII-1, Bu.."

Trus tiba-tiba Mama nyelutuk ke aku..

M : "Dek, ini Dek, si Ayu temen sekelas mu loh.. Cepet kenalan. Ayu, kenalan sama Beby ya, anak Ibu."
A : "Iya, Bu. Halo, Beby.."

Dan reaksi ku : geleng-geleng sambil nulis-nulis di permukaan jendela kelas yang berdebu! Bwahahahah... :D

Langsung deh Mama melotot dan nyeret aku buat jabat tangan sama si Ajeng. Senyum-senyum pulak Ajeng ini. Kampret..

Sejak itu, kami selalu bersama.. Apalagi suka ada les kan di sekolahan 3x seminggu. Beli makan siang bareng di rumah makan Zulkifli yang jaraknya lumayan jauh dari sekolah, jalan kaki pulak. Tapi ngga terasa capeknya karena ada aja hal yang diceritain sepanjang perjalanan.

Naik ke kelas VIII, aku tetep sekelas sama Ajeng, cuma ngga duduk sebangku. Emang ngga pernah sebangku juga sih kami, kecuali kalo lagi les. Heheh.. Di sini aku nemu sahabat kedua ku, namanya Dedes.
Anaknya kunting, punya gingsul, rambut keriting dan mencicil pulak. Peace ya, Des! :D





Marga Barus ini hobby kali ngetawain orang. Jadi kegiatan kamu berdua itu perang ngejek sama anak laki-laki. Wkwkwk..
Orangnya asik banget dan bisa klop pulak sama Ajeng. Pas lah kami bertiga main-main.

Awal kami kenalan sih karena disuruh Pak Harlen, wali kelas kami. Beliau ngatur temen sebangku buat sekelas. Jadi ya mau ngga mau kenalan lah. Hahah..

Aku inget banget kejadian kami yang disuruh Miss X (aku lupa namanya) berdiri di depan pintu kelas. Gara-gara kami ngobrol waktu beliau lagi nerangin pelajaran. Siapa lagi biang keroknya kalo bukan si Dedes!

D : "Sssstt.."
B : "Apa?"
D : "Eh Beb, aku laper la."
B : "Trus kenapa?"
D : "Pulang sekolah kita makan yok."
B : "Ayok. Mau makan apa?"
D : "Makan mie ayam Ajok aja."
B : "Boleh."

Pletak!
Kapur dilempar ke dinding di belakang kami. Tuh kan, ketauan..

X : "Enak kali kelen ngobrol ya, sementara saya capek ngejelasin pelajaran. Memangnya kelen pikir saya ini radio rusak? Bla bla bla..."
D : (cengar-cengir)
B : (cekikikan)

Trus ya, kami berdua dikasih soal gitu secara lisan. Dedes yang duluan disetrap karena gitu pertanyaan pertama langsung ngga bisa jawab. Sedangkan aku di pertanyaan kelima! Licik kali tuh si Miss X. Masa nanyanya banyak banget. Nampak kali nyari-nyari kesalahan aku.

Akhirnya berdiri di depan pintu kelas deh. Sambil ngobrol lagi. Huwaaaa.. Bandel banget sih diri ku dulu? Ckckckc.. Geblek. :p

Ah..
Kangen kali aku sama kelen dua, woi..
Kok lost contact gini kita ya? Hiks.. Miss you, guys..
Aku harap tahun depan bisa ketemuan yah.. :')

2 komentar:

  1. Sama dong saya juga udah susah ketemu sama temen2 SMP, karena udah lost contact semua
    paling yg masih suka ketemuan cuma temen2 sma aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Sayang banget ya, Mbak. Aku juga gitu sih, uda nyoba hubungi no hp yang dulu eh uda pada expired nomornya.. Ngga ada kabar semua. Paling nunggu kalo ada reunian akbar aja deh dari sekolah.

      Salam kenal ya, Mbak :)

      Hapus