Laman

Minggu, 29 Desember 2013

Restoran Simpang Tiga Medan

Pergi ke restoran Simpang Tiga ini dadakan sebenarnya, karena tadinya aku sama Miita mau makan bakso UMI. Tapi setelah ujan-ujanan dan melipir ke Jalan Hang Tuah, semuanya pada tutup! Bagus ya, terima kasih. Baju dan celana uda basah semua, kami menggigil kedinginan dan tentu saja laper berat. Ya udah deh, capcus aja ke restoran ini.


Comot dari Facebook Restoran Simpang Tiga


Salah satu sudut ruangan


Kursinya empuk


Nasi Putih - Rp 6.200
Terong Sambal - Rp 7.800
Ayam Goreng Pop - Rp 13.800
Kari Kambing - Rp 26.800
Aqua Botol - Rp 3.800
Cumi Goreng Tepung - Rp 30.800


(+) :
  • Suasananya nyaman, tempat duduknya juga empuk dan bisa diputer-puterin jadi kalo lagi suntuk yah bisa main gitu. Heheh..
  • Pelayanannya juga cepat dan ramah
  • Ada dua ruangan, yaitu Non-AC dan AC. Kalo yang merokok ya duduknya di ruangan Non-AC. Jadinya yang ngga suka atau ngga bisa kena asap rokok jadi ngga terganggu
  • Meja dan kursinya banyak kok, jadi ngga perlu takut ngga kedapetan ya kalo lagi rame
  • Nasinya pulen dan hangat
  • Terong sambalnya juga ngga terlalu pedes
  • Restoran Simpang Tiga terkenal banget dengan ayam goreng popnya. Rasanya sih emang maknyus. Hahah.. Bumbunya meresap sempurna sampe ke daging bagian dalam, tapi ngga too much juga. Ngga bikin eneg lah pokoknya. Kemiri yang dipake juga sepertinya cuma dijadikan sebagai pengental bumbu aja, tapi ngga bikin berminyak banget
  • Nah.. Yang paling nendang sih menurut aku tuh kari kambingnya. Empuk banget, sampe-sampe dagingnya bisa kita 'potong' pake lidah. Heheh.. Pedes dan bikin keringetan. Dan okenya ngga ada tuh bau-bau kambing. Porsinya juga banyak sepiring itu ada 7 potong daging kambing
  • Untuk cumi goreng tepung, terselamatkan dengan banyaknya jumlah
(-) :
  • Karena kami baru kehujanan, otomatis makin kedinginan karena AC yang dinyalain tuh dingin banget.. Mungkin kalo cuacanya lagi panas bakalan adem banget makan di ruangan yang ber-AC
  • Perasaan ku sih, ukuran ayam popnya makin kecil. Hiks.. Padahal bukan ayam kampung loh ya. Ya mungkin ayam pop itu enaknya kalo pake ayam yang ngga gede-gede amat, tapi rasanya kurang banget kalo cuma makan satu. Kayak ngga puas.. Mungkin ini strategi pemasaran mereka kali ya? Jadi biar kita ngambil ayam goreng popnya terus
  • Kalo yang ngga tahan pedes, sebaiknya hindari makan kari kambing. Karena rasa pedesnya emang nampol! Banyak merica sih keknya.. Tapi syukur lah walaupun makannya banyak, ngga bikin sakit perut
  • Jujur, aku kecewa banget sama cumi goreng tepungnya. Tepungnya itu kayak kita makan pisang gireng tepung. Itu lah rasanya. Ada manisnya, jadi kesan gurihnya itu sama sekali ngga ada. Saos sambelnya juga ngga membantu. Plus ukuran cuminya yang cuilik tenan. Harganya juga mahal
  • Yang paling bikin kaget bin illfeel, restoran sekelas Simpang Tiga ini ada loh kecoa yang berseliweran di lantai trus diuber-uber sama mbak-mbak pramusajinya. Aih.. Aku sih bukan tipe yang penjijik ya, tapi tetep aja langsung ngerasa ngga nyaman.

Siap makan, kami langsung terbengong gitu. Wkwkwk.. Kekenyangan.
"Biasanya kan yang makan di restoran gini keluarga atau rombongan orang kerja, kita anak gadis malah makan di sini. Hahah.." celutuk Miita. Ya namanya juga lambung kita kayak kasih sayang ibu Miit, sepanjang masa!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar