Laman

Selasa, 10 Desember 2013

Kuro Kutuan

Hujaaaaannn terus seharian ini di Kota Medan tercinta. Bisa ditebak donk ya bakalan banjir di mana-mana. Hah.. Tau lah kalo jalanan di Medan itu sempit-sempit dan paretnya itu kecil. Makanya langsung banjir lah.

Tadi aja dapet kabar kalo Jalan Iskandar Muda dan Jamin Ginting tuh banjir sampe semata kaki lebih. Lumayan dalem kan.. Cobaan banget bagi yang naik Honda. Mudah-mudahan ngga ada yang kejadian mogok kayak aku dulu karena kesumbat businya sama air.

Syukurnya hari ini ngga ada jadwal nguber-nguber Pak Eman, jadi nyantai aja ngendon dalem kamar. Buka kaskus, ceki email sama facebook, edit-edit gambar dan foto, sampe main game Criminal Case *always* Hahah..

Eh..
Ada yang tiba-tiba masuk kamar trus minta dipangku.. Ya siapa lagi kalo bukan si Kuro. Pintu kamar terbuat dari papan triplek, trus juga model goyang gitu, bukan model yang rapet. Tinggal dorong pake tangannya aja bisa masuk tuh. Hilang lah privasi ku.




Liat ngga gimana gembulnya dia? Badannya padet loh, berotot gitu. Hobby-nya kan ngejer-ngejer bebek punya tetangga di halaman belakang. Seharian bisa tahan tuh kalo main.

Dan posisi dia gini itu ada kali satu jam. Serba salah jadinya. Kalo gerak dikit, lengan ku tuh dikekepin ngga boleh gerak. Pegeeeelll..
Trus kaki ku juga capek nahan berat badannya yang aduhai itu.. Ekornya juga goyang-goyang terus, ngenain betis ku. Kan jadi geli.

Puas bobok, turun lah dia dan ke luar dari kamar. Untuk sementara waktu jadi bebas deh. Langsung oles-oles counterpain :p

Ngga direncanain sebenarnya, siangnya tuh aku jadi mandiin Kuro. Padahal bukan jadwal mandi dia hari ini. Gara-garanya dia pipis trus basah lah perutnya semua. Kan bau ya.. Salah ku juga sih, lupa naruh koran di samping mesin cuci, tempat favorit Kuro kalo mau pipis atau boker.

Mana hari lagi dingin. Ngga tega banget mau mandiin dia, tapi gimana, bau pesing donk.. Sambil ngomel-ngomel aku mandiin juga akhirnya, tapi sekedarnya aja. Nangis-nangis deh tuh anak. Merontanya gila-gilaan. Habis semua baju aku dibuatnya..

Kelar mandi langsung balut pake handuk tebel. Baru deh berhenti ngeongnya. Aku langsung ngacir ke ruang tamu trus hidupin kipas sambil gosok-gosok badannya Kuro. Pas uda kering, baru dia tidur seharian di atas sofa. Untung aja Mamak lagi tidur, jadi bisa merajalela untuk sementara. Wkwkwk..

Sorenya langsung Kuro nagih sayang-sayangan sama aku.. Apalagi dia uda wangi. Betah banget deh peluk-pelukin. Heheh..
Kayak biasanya, aku selalu periksa di bagian kuping si Kuro buat cari-cari telor kutu. Kutu kucing suka letakin telornya di situ soalnya. Dan bener aja, dapet loh beberapa telor kutu di kuping Kuro, kiri dan kanan. Malah ada bonusnya pulak, 3 ekor kutu yang kayaknya sih baru netas. Aaaaa!!

Aku ambil trus petisin satu-satu. Isss... Gemes kali lah nengoknya. Berani-beraninya dia bersarang di badan kucing ku. Waktu diambil tuh kutu lagi ngisep darah, jadi darahnya Kuro langsung ngucur deh. Kasian.. Pasti gatel kali ya, Kuro? Aku lap lah pake tissue. Untung bukan luka karena digaruk-garuk..

Kesel banget si Kuro bisa kutuan kayak gini.. Dia suka main sama kucing-kucing liar di sekitar rumah ku. Bahkan ada yang kucing item putih dan jantan pulak yang Kuro sayangi. Tubuhnya lebih kecil dari Kuro.
Aku sadar sih, Kuro mungkin teringat sama adeknya.. Waktu dia masih di rumah sakit dulu kan dia punya adek, warnanya abu-abu. Suster yang ngerawat Kuro dan adeknya ini juga bilang ke Mama kalo mau ambil Kuro juga harus ambil adeknya, kasian kalo dipisah. Tapi akhirnya ngga nemu si kucing abu-abu ini.. :(

Makanya aku ngga bisa marah juga kalo Kuro sering main sama kucing-kucing itu. Namanya sendiri mana enak kan? Dia juga perlu bersosialisasi. Tapi kalo uda kutuan gini, aku jadi keki sendiri.. -_-

Err..
Besok harus disempet-sempetin deh ke toko hewan, cari shampoo penghilang kutu untuk kucing. Ngga mungkin kan pake peditox? :p
Nambah kerjaan aja deh kamu, Kuro!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar