Laman

Jumat, 27 Desember 2013

Kado Buat Mama

Mama pulang jam setengah 1 siang tadi. Hari Jumat emang pulang cepet, soalnya kan yang karyawan laki-laki pada mau Sholat Jumat. Pas bukain pintu trus Mama mau masukin Honda, Mama bilang, "Dek, hari Minggu temenin Mama ke Thamrin (Plaza) yok. Mama mau beli sepatu Buccheri. Tengok nih sepatu Mama uda jebol. Kasian kali ah ngga punya sepatu lagi."

Aku sih ngangguk-ngangguk aja. Sampe akhirnya pas mau main Criminal Case, aku pengen ke Thamrinnya sekarang aja. Mumpung ngga ada kerjaan. *ada sebenarnya, cuma lagi males :p*

"Kalo sekarang aja kek mana, Ma?" tanya ku.

"Sekarang? Duite teko ndi? Belom gajian looooh," kata Mama.
Duile, loh-nya aja panjang buener.

"Alah, pake duit ku aja dulu," kata ku sok kaya. Wkwkwk..

"Emang Adek ada duit? Berapa di ATM?" tanya Mama.

"50 juta," jawab ku sambil nyengir.
Mama yang lagi mau makan langsung mau gaplok aku pake piring. :D Duit dari mana pulak bisa segitu?

"Uda, pokoknya ada Ma, tapi ya ngga banyak. Jalan sekarang yok, aku mandi dulu tapi," kata ku akhirnya.

Ya uda deh, siang itu kami pun meluncur ke Thamrin Plaza. Pas mau parkir, eh ada tanda PARKIR PENUH. Bah. Mau parkir di mana ya? Aku liat ada ibu-ibu yang muter juga, ikutin aja lah. Hihihi.. Akhirnya dapet juga deh parkirannya.

Masuk ke toko Buccheri, merk sepatu idola Mama dari zaman dahulu kala. Aku ngga ngerti di mana okenya si Buccheri ini, selain harganya yang wow. Yah kualitasnya emang bagus sih. Buktinya sepatu kerja Mama dipake tiap hari baru jebol setelah 2 tahun tuh.

Diskonnya cuma 30%. Mama jadi ogah beli. "Nunggu 50% aja deh," kata beliau. Yaelah, kapan 50% nya?

Akhirnya ke Matahari juga. Langsung pilih-pilih. Padahal diskonnya cuma 20%. Heran.. Tadi Buccheri 30% ngga mau, ini yang 20% mau. Ribetnya emak rempong satu ini.


 
Jatuh cinta pada pandangan pertama :p


Pas ngelewatin sebuah rak sandal, ada tulisan HANYA RP49.500. Langsung deh diserbu Mama.. Dibongkar-bongkar, dibolak-balik sana-sini.. Sedangkan aku menunggu dengan sabar. Trus dapet? Ya dapet lah. Mama gitu loh. Dapet dua warna lagi. Yang coklat buat Mamak, yang biru buat Mama.


Lumayan buat jalan-jalan santai.
Abaikan tetes-tetes air itu yah. Hahah :D


Aku bayar ke kasir, trus dengan sok coolnya aku ngomong, "Uda Ma, ngga usah diganti duitnya. Ini aku beliin buat kado Hari Ibu."
 
Ekspresi Mama waktu denger aku ngomong gitu, kayak yang ngga percaya gitu.. "Makasih yah Neng, semoga makin banyak rejekinya, sehat walafiat. Amiiin.." kata beliau sambil meluk-meluk aku.
 
Ih Mama.. Baru kado gini aja nih uda seneng banget gitu. Belom ada apa-apanya, alias ngga sebanding lah dengan pengeluaran beliau selama membesarkan aku. Diem-diem aku nangis. Hiks.. :'( Tapi langsung cepet-cepet apusin air mata, tengsin kalo ketahuan. Hahah..
 
Abis itu makan deh. Makan sambil curhat-curhatan, ngalor ngidul sampe ngikik bareng dan dikasih coklat sama Sinterklas. Eh btw Sinterklasnya baek loh. Yang berjilbab-jilbab juga dikasih. :)
 
Mama berubah pikiran lagi.
 
"Dek, ayok ke Buccheri lagi yok. Mama pikir-pikir kok capek yah nunggu sampe 50%. Nanti dateng lagi, makan lagi, banyak abis duit." kata Mama sambil cengar-cengir. Kayaknya sih beliau tau kalo aku bakalan ngomel.

"Aku bilang juga apa. Mama ngga percaya sih. Ntah kapan pun 50% nya." kata ku.

Melipir lagi dan dapet lagi deh. Hihihi.. Emang rejeki Mama banget. Nomornya tinggal satu itu. Uda pada habis dan ngga ada restock lagi dari pabrik. Dan aku pun terkena racuuuuun buat beli sepatu baru. Sepatu kayak sandal gitu, yang dari sol karet. Nyaman buat dipake kuliah. Huhuhu.. Padahal lagi bokek. Tapi emang nyaman sih. Hahah.. Galau deh pokoknya.

Sampe rumah, Mama tetep aja ngomong, "Neng, makasih banyak yah uda beliin Mama sepatu baru hari ini. Cantik Neng, Mama sukaaa.. Banyak rejeki ya Neng, semoga bisnisnya lancar. Amiiin.." kata Mama sambil cium-cium pipi aku.

Lanjutannya..
"Kan kalo rejekinya makin besar bisa beliin Mama sepatu lagi, Neng," kata Mama sambil nyengir. Hah. Ternyata ada maksudnyah!

Tenang aja, Ma..
Jangankan sepatu, naik haji pun akan aku biayain, In Shaa Allah..
Untuk membalas budi ku pada Mama..
Atas kasih sayang dan cinta Mama buat ku selama ini..
 
Inget banget Mama sempat ngga pernah beli baju ataupun sepatu baru, karena aku baru masuk kuliah dan ngeluarin banyak biaya.. Trus juga Mama ngalah, beliin aku baju, celana dan sepatu baru. Sedangkan beliau ngga ada beli-beli, padahal aku yakin beliau pasti pengen. Ego beliau kalah. Bagi beliau, aku lah segalanya. Bahkan kebahagiaan ku juga.
 
Aku janji akan lebih sholehah lagi, banyakin sifat baik lagi, banggain Mama lagi.
Yang penting aku berjuang ngerjain skripsi biar bisa cepet wisuda trus bisa kerja atau at least bisnis yang hasilin duit halal.
Amiiin..
I do love you, Mom! :*

4 komentar:

  1. ya ya ya..
    buat bangga mamamu dengan skripsimu nak..

    #PesanSeorangMantanGuruYangMembelot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Aduh, jadi bener-bener beban nih kalo uda berhubungan sama yang namanya sekeripsi! :D Tapi tengs ya Oom, uda ngingetin ^^

      Hapus
  2. nangis juga :'( padahal jasa ibu nggak bisa dibeli dari apapun juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak.. :')
      Pemberian kita ngga ada artinya dengan jasa beliau untuk kita. Tapi mudah-mudahan kita punya banyak waktu ngebahagiain beliau ya :'D

      Hapus