Laman

Kamis, 19 Desember 2013

Gosok Baju

Kegiatan wajib ini sangat jarang sekali aku lakukan. Hahah.. :D Emang dasarnya males denk, dan ngga mau belajar juga. Belajar gosok baju yang rapi dan licin maksudnya.

Dulu sih ya awal-awal puber, Mama nyuruh aku belajar gosok baju. Kali aja kan aku bisa pinter trus jadi tugas ku *sigh* Tapi gitu belajar, lipet-lipetnya itu yang ngga bisa. Bwahahahh.. Geli sendiri jadinya. Aku lipet jadi kecil gitu. Acakadut lah pokoknya.

Parahnya lagi baju yang ku gosok itu baju kesayangan Mama dan berbahan sutra. Alamak.. Langsung hancur ngga karuan. Sejak itu Mama ngga pernah lagi nyuruh aku gosok baju. Hihihii.. Lagian, masih amatiran kok ya langsung disuruh gosok sutra-sutraan.

Beruntung ada yang bantu-bantu buat cuci gosok baju, tetangga dekat rumah. Namanya Kak Fitri. Orangnya baik banget dan suka jagain aku waktu kecil. Heheh.. Gosokannya pun rapi dan cepat.
Sayangnya, dua tahun yang lalu, Kak Fitri berhenti kerja di rumah kami, karena ikut iparnya di Pekan Baru. Di sana memang upahnya lebih gede dan dia bisa nabung. Kalo di sini terus, dia ngga bisa nyimpen, karena kan masih tinggal sama orangtua plus ponakan-ponakannya. 

Sampe nangis kami sekeluarga melepas dia. Ya gimana ngga, uda lebih dari 6 tahun dia ikut sama kami. Uda kayak keluarga sendiri. Istilahnya apa yang dimakan pun sama, ngga ada beda. Dan memang orangnya baik banget, ngga pamrih..

Kami pun kesulitan nemuin pengganti Kak Fitri.
Pertama, Kak Lela, tetangga dekat rumah juga, yang bantu gosok baju aja di rumah. Tapi ngga nyampe sebulan, dia tanpa kabar uda berhenti aja. Mungkin karena upahnya dirasa ngga sesuai, atau emang capek..
Kedua, Bude Jum, tetangga depan sebelah kanan, juga bantu gosok baju aja. Bertahan selama 2 bulan. Alasan berhenti secara baik-baik karena dia juga bantu kami karena butuh uang mendadak. Kerjaannya lumayan rapi.

Dan..
Mulai lah aku belajar gosok baju lagi. Hahah.. Tapi baju ku sendiri. Alasan Mama, biar aku lebih hati-hati. Soalnya kalo sampe rusak, toh baju ku sendiri. Iss kejamnya!

Gosok satu baju aja butuh 10 menit. Abis kalo uda licin, kena senggol ini lah itu lah, jadi kusut lagi. Ampuuun deh. Akhirnya aku kalo gosok baju yang penting-penting aja, misalnya baju kemeja buat ngampus sama kerudung.


Banyaknyaaaa


Cucian yang paling banyak itu baju si Arya sama Afif. Anak-anak ini kalo pake baju suka ngga kira-kira. Sehari bisa 6-8 pcs baju dipake. Apalagi mereka hobbynya main panas-panasan, kan bau trus keringetan. Ganti baju lagi, main lagi! Dasar..
 
Jelas Maol merepet terus. Hahah.. Kerjaan jadi ngga siap-siap kan..
 
 
Ganbatte Maooool


Kasihan sebenarnya Maol. Tapi ya mau gimana lagi ya, namanya juga emang harus. Ngga ada yang bisa bantuin soalnya..
Seandainya kalo aku uda menikah nanti dan ngga ada juga yang bantuin, mau ngga mau mesti kerjain sendiri juga kan. Huwaaa... *shock*
 
Eh, tapi nanti kalo dapet kerjanya di luar Medan dan harus ngekos, mesti ngerjain sendiri juga donk? Alamak.. Prepare dari sekarang lah. Mudah-mudahan tetep di Medan. Biar ngga cuci gosok sendiri selalu deket sama semuanya :p

2 komentar:

  1. salut deh ama si Beby,,akhirnya pintar juga gosok baju :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Tapi akhir-akhir ini jarang kali Mbak, soalnya ngga pegi-pegi sih :p

      Hapus