Laman

Sabtu, 02 November 2013

Tukang Merajuk

Lahir sebagai anak tunggal, aku sadar kalo tingkat ego ku lebih tinggi. Aku ngaku kalo aku ini memang tukang merajuk. Dari kecil sampe sekarang tetep aja ngga berubah. Jelek ya sifatnya? Ngga papa lah, yang penting kan muka hatinya cantik. Uhuk.

Seringnya sih merajuk sama Mama. Kami berdua sama sekali ngga bisa kompak. Misalkan, Mama mendambakan anaknya memakai gaun-gaun berwarna pastel, bersepatu flatshoes imut dan pintar menari. Kenyataannya, anaknya ini paling suka pake kemeja lengan panjang dan celana jeans, bersepatu Converse butek karena setahun ngga dicuci, serta malas bergerak.

Waktu kecil, dengan sangat terpaksa aku pakai gaun yang dipilihnya. Dan sukses aku hancurkan karena main perosotan, masuk ke parit berlumpur buat cari kecebong, koyak karena kena ranting pas manjat pohon mangga, dll.

Sampai sekarang sih, beliau tetep tuh nyuruh belanja baju yang berlengan panjang tapi model peplum. Apaaa??

Dari kegilaan ku yang belanja baju tapi ngga pernah dipake mungkin membuat beliau ingin mengutarakan impiannya dari hati kecil yang paliiiiing dalam. Bayangkan, setiap belanja hanya lah baju kemeja berlengan panjang, berwarna gelap (hitam, biru dongker, abu-abu rokok) tanpa variasi. Hahah..

Belom lagi omelannya yang begini,
"Tuh kan, asik belanja bajuuu aja tapi gak pernah dipakek! Sayang kan! Buang-buang duit itu namanya! Percuma la kalo beli baju gak pernah dipakek! Kalok mau pigi asik pilih bajuuuu aja padahal segitu banyaknya! Keluariiiin semua baju yang ada di lemari! Uda gak mau ngelipetin lagi! Pusing Mama Adek buat!"

Capek kan dengernya? Manyun aja lah aku. Diem aja sambil pasang muka jutek, bibir manyun 3 cm.

Trus juga, Mama seneng banget nanyain skripsi ku uda sampe mana, uda bab berapa. Canggih juga, soalnya beliau kan ngga pernah kuliah! Hihihi... Soal wawasan boleh la, kan sering ngobrol ama temen-temen kantornya yang kece-kece itu.

Aku tau sih maksudnya baik, perhatian. Apalagi aku sering minta pijitin kalo uda capek ngerjain. Hahah.. Baik kan Mama ku?
Tapi sebel banget la. Uda tau belom siap, ngapain sih ditanya-tanya lagi? Mana analisis belepotan lagi. Grrr.. Sensi bener deh pokoknya.

Merajuk lagi. Hah.. -_-

Untungnya aku punya mamak yang ngga sakit hatian. Bisa dikutuk jadi kurus lah aku. Payah nanti jadinya. Tersiksa batin aku. Sumpah!
Beliau tau bener aku ngga bisa merajuk lama-lama. Paling juga semenit. Makanya beliau sok-sokan ngebanyol gitu biar aku ketawa. Akhirnya ketawa juga sih. Bukan karena lucu, tapi karena garing jadul.

Herannya, sifat ini nurun loh ke Kuro. Padahal kan dia anak adopsi ku. Kucing lagi! Kok bisa ya?


 
Merajuuuuukk


Jadi ceritanya nih kucing pengen main kitik-kitikan. Biasa lah, aku disuruh unyel-unyel perutnya, trus dia nangkepin tangan ku sambil gigit-gigit manja gitu. Tapi ya dasarnya emang binatang, naluri 'memangsa' nya pun muncul lah. Lupa dia kalo lagi main-main. Digigit lah tangan ku yang macem lontong ini sekuat tenaga, sampe kulit ku mendelep gitu.

Marah donk akunya.
Ku omelin la sambil ku teplok pantatnya yang busuk itu.
"Kuro, kok aku digigit betulan sih? Tadi katanya cuma main-main. Tengok ni, sakit kali kau buat, Kuroooo!"

Kayak orang bodoh ya. Mana mungkiiin la kucing itu bilang ke aku kalo ini cuma main-main. Kalo pun iya, apa aku bisa ngerti? Hahah..

Sakit hati deh doski. Sok bobok belakangin aku, dipanggil-panggil ngga mau. Sekali dipancing sama ikan gede, baru mau. Itu pun sok malu-malu! Isss.. Bencinya akuuuu.. :p

Ternyata, binatang peliharaan bisa ya niru sifat jelek majikannya. Apa cuma kebetulan aja?

2 komentar:

  1. tapi meski disakitin kucing, dicakar atau digigit jangan dipotong ya kuku atau giginya.. kasihan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu pernah aku potong kukunya, tapi akhirnya berdarah. Sampe situ nyesel banget dan ngga akan pernah mau lagi motongin kuku si Kuro. Kalo potong gigi gimana caranya, mbak? Heheh.. Kasihan lah kalo giginya dikikir. Ngga boleh..
      Btw, makasih uda mau mampir di blog kecil ku :)

      Hapus