Laman

Minggu, 10 November 2013

Penggila Sepatu

Siapa yang suka sama sepatu? :)

Aku rasa semua orang sih suka ya. Soalnya kan sepatu itu alas kaki. Yang notabene dibutuhkan semua orang. Emang jalan mau nyeker terus? Ngga kan? :p

Rasanya dulu aku pernah cerita deh kalo aku suka belanja baju. Yah walaupun bajunya model gitu-gitu aja. Tapi itupun uda jarang belanja. Kan Mamak (nenek) lagi sakit, jadi butuh biaya lebih. Alhamdulillah, ngga masalah sih buat ku, yang penting Mamak bisa cepet sembuh lagi. Amiiin..

Aku termasuk awet kalo pake sepatu. Bisa bertahan paling lama 5-6 tahun. Atau kalo sering dipake bisa 2 tahunan lah.. Padahal aku ngga pernah tuh rawat sepatu.

Kalo ngampus, aku selalu pakai Converse. Ngga berani lagi ah pake flat atau wedges. Kaki ku belaaaang..!! Uda gitu, ngga nyaman aja kalo naik Honda pakenya gituan. Susah nginjek rem kaki atau naikin turunin gigi.

Kenapa aku pilih Converse?
Ya karena suka aja. Hahah.. Kalo bilang keren, kan relatif ya? Modelnya juga biasa aja kok. Tapi aku akuin deh, kalo Converse itu awet. Memang harganya lumayan mahal, tapi sesuai kok ama kualitasnya.
Converse ku ada 3, yang tiap hari aku pake. Tapi yang satu uda rusak. Maklum, belinya uda 6 tahun yang lalu :D
Kena ujan lah, panas lah. Tetep nyaman tuh. Aku memang kurang suka yang Made in Indonesia, karena pengalaman ku dan temen ku, cepet banget ngelotokin. Tau kan, di sekeliling alasnya itu ada garis hitam? Nah itu yang cepet copot.. Jadi biasanya aku pilih Made in USA atau Made in China.

Aku rasa lebih hemat karena ngga bolak-balik beli sepatu :D

Tapi yah, namanya juga cewek kan. Mau ngga mau, perlu juga punya sepatu cantik. Buat kondangan, interview, kerja atau kencan. *mata genit*


Pake platform, tapi haknya gede. Namanya apa ya?



Wedges pink stabilo :p


Aku lebih nyaman pake sepatu yang ujungnya bulat dan hak datar atau gede. Abisnya kaki ku itu kayak pisang goreng. Melebar ke samping. Ngga bakalan enak deh kalo pake stiletto. Tambah lagi badan yang gembul ini. Bisa-bisa baru jalan 5 langkah, haknya uda patah duluan! Wkwkwk..
Dan aku juga ngga suka pake yang model peep-toe gitu. Lucu aja kalo ujung jari kaki keliatan. Hihihi.. Ngga cocok deh di aku.

Sebenarnya, aku punya bakat untuk jadi penggila sepatu. Kenapa? Karena aku termasuk orang yang beruntung tiap beli sepatu. Kebanyakan sepatu cocok di kaki ku. Ukurannya selalu ada. Warnanya juga oke-oke.
Itu gara-garanya dulu sering diajak ngemall sama Icha. Si penggila sepatu satu ini kan betah kali habisin waktu berjam-jam buat kelilingin rak-rak sepatu di Matahari. Ngekorin dia sambil nguap berkali-kali. Hahah.. Maap ya Cha, aku khilaf.

Selalu dengan ekspresi gembira, Icha nyodorin sepatu satu-satu ke aku. Suruh aku jajalin. Mana lagi pake Converse. Ribet amat deh buka tali-tali gini. Tapi ya namanya demi temen, nyeker aja deh untuk sementara waktu.
Dan gitu aku coba, Icha teriak kegirangan sambil sedikit sirik. Hahah.. Soalnya kaki Icha itu kecil dan tulang punggung kakinya itu rendah, jadi suka ngga cocok kalo pake sepatu platform atau wedges.

Trus juga, mungkin efek karena masih muda kali yah.. Aku ngga suka beli sepatu cewek yang bermerk. Hahah.. Bilang aja ngga punya duit! :p
Ya ya.. Mungkin itu salah satu pengaruhnya.. Aku lebih suka liat sepatu unik, lucu, dan kuat alias ngga ringkih. Walaupun ngga ada merk alias buatan China. Dua sepatu di atas juga aku impor langsung. Tetep kiyut kan? :3

Ya emang sih jahitan dan lemnya ngga terlalu rapi. Cuma aku rasa ngga terlalu keliatan deh kalo diliat dari jauh. Hihihi... Dan nyamannya juga luar biasa. Bagi ku, ini poin yang paling penting. Bantalannya lembut dan ngga bikin pegel kalo dibawa jalan. Ngga banget deh bagian belakang kaki mesti lecet gegara pake sepatu andalan. Perihnya ngga nahan bok!

Kalo kamu gimana? ^^

8 komentar:

  1. yang pink stabilo cuuute!
    aku kok masih gak pede ya pake sepatu yang berwarna gitu :)
    eeh ini komen pertamaku bukan yah? kalo iya, salam kenal yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Makasih ya, Mbak Cha :D
      Sebenarnya aku juga ngga pede pake warna gonjreng kayak gitu, cuma emang mau dipake buat wisuda nanti. Biar semua mata tertuju pada sepatu ku. Wkwkwk..

      Ini komen kedua kayaknya, yang pertama waktu aku bahas Red Mango. Inget ngga, mbak Cha?
      Salam kenal kembaliii ^^

      Hapus
  2. kayaknya engga semua suka sepatu seperti itu deh beb, pacarku pasti engga mau kalau aku suruh pake hehehe
    tapi aku suka kalau suruh make, sini mau dong.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Emang bener, mbak Tina. Temen cowok ku aja ogah liat ceweknya pake sepatu begituan. Berhubung aku ngga punya pacar, kayaknya bisa nih pake sepatu apa aja, bahkan sendal jepit! :p Tapi kan sepatu kayak gini berfungsi banget kalo lagi jalan sama pacar yang tinggi. Hahah... Maklum, aku pendek soalnya.

      Sini sini, dateng ke Medan buat cobain, mbak. Masih ada beberapa sepatu lain nih. :D

      Hapus
  3. Hahaha trnyata ada yang punya kaki pisang goreng sama kyak aku.
    Hahahha
    Selama ini aku merasa cuma aku yg punya kaki pisang goreng
    Trnyata ada juga yang lain
    Hahahahha

    Salam kenal yah say :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya pasti ada dooongs.. Wkwkwk.. :D Tapi punya kaki kayak gini sebenarnya berkah karena lumayan cocok buat jenis sepatu apa pun.. Ya kan.. :D

      Salam kenal kembali yah ^^

      Hapus
  4. Kalo cantik mah mau pake sepatu aja cantik. Kalau jelek??

    BalasHapus
  5. Kalo cantik mah mau pake sepatu aja cantik. Kalau jelek??

    BalasHapus