Laman

Rabu, 20 November 2013

Pantai Lampuuk - Banda Aceh

Emang ya, dikejar sidang skripsi sama kerjaan itu ngga enak banget. Tiap malem jam tidur ku berkurang dan tidur pun jadi kurang nyenyak. Hiks.. Uda la kena insomnia.. Tersiksa batin ah.

Tadi malem aja baru bisa bobok pulas jam 3 pagi. :(

Badan ku uda ngasih alarm nih. Pasti butuh rileks, alias butuh liburan. Tapi di tengah urusan yang super numpuk kayak gini, mana lah bisa. Huwaaa.. Jadi lah ngubek-ngubek foto lama, dan inget-inget kenangan dalam foto. Biar kejadian gitu. Hehehe..


Pantai Lampuuk - Banda Aceh



Aku seneng banget bisa ke sini. Mungkin ngga seindah pantai-pantai lainnya ya, tapi ini pantai pertama yang aku kunjungi. Pantai Cermin atau Pantai Gudang Garam ngga termasuk lah ya. Beda jauh lah. Jorok gitu :p
Beruntung banget deh tinggal di daerah yang ada pantai bersihnya, atau seenggaknya sih dekat lah. Lah kalo di Medan, mau ke mana? Mungkin aku aja yang ngga tau sih. Makanya kalo ada yang tau, bagi info ya! :D

 Injek-injek pasir


Kalo di sini sih kayaknya ngga bisa dipake buat snorkeling, soalnya arusnya deras dan ombaknya lumayan ganas. Paling main-main air aja.. Ada juga yang pake ban, banana boat, tapi ya harus dalam pengawasan penjaga pantai.
Sayangnya, gazebo di sekitar sini tuh dikit banget. Jadinya rebutan deh.. Apalagi pengunjungnya juga rame. Oh ya, bayar tiketnya cuma 5 ribu kalo ngga salah.

Dan juga banyak bertebaran pupup lembu! Hahaha... Baunya harum mewangi gitu.. Agak kurang nyaman sih, ditambah semilir angin pantai yang mengetuk lembut hidung ini. Wkwkwkk... Aku tanya sama Miita, kenapa banyak kali lembu di daerah sini? jawabannya ya karena penduduk situ emang pekerjaannya peternak lembu sama kambing. Ngga punya mata pencaharian lain.

Tebingnya tinggi banget ya


Tahun 2004 silam, waktu Aceh diterpa tsunami, Pantai Lampuuk ini juga kena, bahkan parah banget kerusakannya.
Lihat gambar tebing di atas deh. Waktu tsunami itu katanya 3/4 dari tinggi tebing terendam air. Wuah.. Dalem banget berarti..

Setelah selesai tsunami, dibangun bangunan untuk evakuasi gitu, semacam tempat berlindung dari tsunami. Tinggi banget bangunannya, besar pulak. Aku liat mirip parkir mobil, bolong-bolong gitu, cuma dikelilingi pilar-pilar beton aja.. Kelupaan mau ambil fotonya.. :(


Salah satu bagian tebing


Alhamdulillah kerusakan lautnya sendiri ngga terlalu parah.. Orang-orang pun mulai berdatangan lagi ke sini, termasuk turis lokal maupun turis luar. :)

Keliatan banget ekspresi orang-orang yang dateng ke sini tuh happy semuanya. Mungkin karena galau-galaunya pada ilang ya. Apa pulak hubungannya. Hahah.. Tapi bagi aku, entah kenapa kalo uda dateng ke pantai, atau bahkan liat fotonya aja, uda ngerasa seneng..
Kayaknya hati ini jadi plong gitu deh. Hihihi..

Insya Allah tahun depan punya rencana jadi anak travelling. Backpacker aja, ngga sanggup kalo mesti nginep di hotel gede dengan fasilitas oke. Ngga punya banyak duit soalnya. Hahah.. Uda bikin planning sih ya, sama si Reza terutama, mau ke daerah yang dekat-dekat aja dulu.. Yang ngga bikin tongpes. :p

Ngga sabaaaarr!! ^^

2 komentar:

  1. keren ya,,,Beb,,di Medan kan ada danau Toba,,nggak coba kesitu ??? Medan - Aceh butuh berapa jam perjalanan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren banget, Mbak.. Sayangnya jepretan ku ngga terlalu bagus. Heheh..

      Uda lama nih ngga ke Danau Toba, biasanya dari kampus kan ikutan. Apalagi uda jadi kakak senior ngga perlu bayar. Wkwkwk.. Mungkin bakalan ke sana lagi sebelom puasa Mbak, In Shaa Allah..

      Medan - Banda Aceh kalo naik bus sekitar 12-14 jam, kalo naik pesawat cuma 1 jam :)

      Hapus