Laman

Jumat, 22 November 2013

Long Distance Relationship

Ada yang pernah atau lagi LDR-an? :)

Aku pernah sekali jalanin LDR selama hampir 2 tahun, yang diwarnai putus nyambung. Karena berakhir ngga bahagia, jadi ya boleh donk aku deskripsikan kalo LDR itu ngga enak. Hahah..

Waktu itu masih kelas 2 SMA, lagi labil-labilnya. Berani pacaran sama, sebut aja A. Agak susah sih sebenarnya jelasinnya. A ini temennya mantan ku, si R. Mereka ini orang Aceh, dan tinggal di kompleks Arun - Lhokseumawe.

A lebih tua dari ku 3 tahun. Hobbynya main balap dan ngedance. Dia sempat minder sih sama aku, katanya ada tembong di pipi kanannya. Heheh.. Oh ya, si A ini anak kembar loh. Kembarannya bernama I.

Jadi ya kami pacaran cuma telepon-telepon aja, smsan.. Kuno banget lah. Tanpa pernah ketemu sekalipun loh. Padahal jarak Lhokseumawe - Medan cuma 6 jam kalo naik bus. Tapi mungkin karena emang ngga jodoh kali ya, kami ngga pernah bisa ditakdirkan buat ketemu.

Berkali-kali kami janjian buat ketemu. Ya tentu si A donk yang dateng ke Medan, masa aku yang dateng ke Lhokseumawe. Bisa digorok Mama lah. Sayangnya, ngga pernah ada yang terjadi. Baru ku sadari sih, si A ini cuma janji manis aja..


www.the-gaggle.com



Selama 2 tahun itu pulak ngga terkira uda berapa pulsa yang habis buat teleponan dan smsan. Seingat ku di zaman itu sih lagi musim telepon murah tapi malam-malam. Hahah.. Provider merah emang pelit banget. Kami baru bisa teleponan kalo uda lewat jam 12 malem. Sambil ngantuk-ngantuk, tetep lanjut dan ngga peduli kalo besok tuh mesti bangun pagi buat sekolah.

Di tahun pertama, kami putus karena dia yang minta. Nyelekit sih sampe nangis, cuma ngga terlalu down juga. Aku jalani hidup kayak biasa, ujian masuk kuliah sampe kuliah semester I pacaran sama temen sekelas. Ngga bertahan lama, cuma sebulan doank. Hahah.. Labilnyaaa..

Tapi itu lah ya, uda jalannya, bisa-bisanya si A ini telepon aku lagi. Nanya kabar kayak awal kenalan, nanyain Mama, gimana kuliahnya, dll.. Ngobrolnya selalu siang-siang karena pas jam dia istirahat kantor. Dia kerja di Banda Aceh, bagian perkapalan. Katanya sih tugasnya bolak-balik Sabang - Banda Aceh. Enak bener.

Kesempatan donk buat manas-manasin si mantan sekelas, yang sayangnya ngga panas sama sekali. Hahaha... :D Sampe malu nulis beginian, kok rasanya dulu itu aku bego banget plus naif.

Akhirnya balikan lagi..

Mungkin karena aku mulai dewasa, aku bisa tau mana cowok yang serius sama ngga.. Udah biasa dengan janjinya yang bakalan ke Medan, bla bla bla.. Sampe akhirnya, aku berani minta putus. Aku tau gelagat dia yang punya pacar di sana. Masa ya, minta alamat fb nya aja ngga boleh. Dengan kekuatan korek-korek ku berhasil lah aku nemu fb dia, yang ngga disetting privasinya alias open public.

Baca statusnya, ya ampun.. Nelangsaaa langsung. Sayang-sayangan sama cewek lain. Liat foto ceweknya sih masih cakepan aku dikit. Hahah.. Tetep ya narsis. Tapi aku ngga bisa komen karena disetting ngga bisa komen kalo ngga temenan.. Ngga bisa aku add juga karena ngga ada tombol add nya. Huh.. Payah!

Ternyata diri ku cuma pelarian. Hiks.. :'(

Dari awal Icha uda bilang kalo LDR itu ngga baik dipertahankan, gimana pun mesti cari yang real katanya. Yang bisa ketemu langsung.. Mungkin beda kali ya kalo situasinya pacar kita mendadak kerja atau kuliah di luar kota..
Juwita lebih parah lagi ngomongnya..

"Aduh Beb, ku bilang sama mu ya, LDR itu bullshit. Bohong. Uda la cari aja orang Medan kenapa? Bukannya sikit kali cowok di sini.." 



Makjleb plak jeder!
Dalem banget kenaknya. Nancep di hati nih.. Walaupun sakit, aku ngakuin juga kalo yang mereka bilang itu bener, untuk kasus ku.
Berhasil banget dalam move on. Aku pikir aku bakalan nangis terus sepanjang hari, ternyata ngga tuh. Kalo diinget-inget lagi sekarang, jadi geli sendiri.. Sakit hatinya uda ilang sih.

Tapi pernah loh di semester berapa gitu ya, dia tetiba telepon aku. Bilangnya uda di Medan dan pengen banget buat jumpa, walaupun cuma sekali dan bentar aja. Dia bilang uda di Sun Plaza dan nungguin aku di sana.. Sampe mohon-mohon pengen ketemu.

Trus?
Ya aku ngga mau lah ya. Hahah.. Enak aja dia, aku uda bisa move on gini, dia malah mau hadir lagi dalam hidup ku. No no no. Ngga akan aku kasih kesempatan lagi. Daripada aku jadi ngarep trus gagal move on, bener ngga? :p

Eh tapi kembarannya baik sih kalo menurut aku.. Sempat teleponan dulu sama kembarannya, dia bilang kalo masa depan ku masih panjang dan sangat cerah. Jadi ngga perlu tuh ngarepin si A. Dia juga bilang kalo A cuma mainin aja dan lebih baik aku cepet ngelupain..
Shock juga sih dulu pas dengernya. Tapi hati kecil kita kan emang bisa nilai, bener apa ngga nih yang dibilang si I ini. Dan emang ngerasain juga kan..
Yang bikin galaunya sekarang ini tuh, mesti ngga sih aku pindah ke Jakarta buat kerja di sana? Pengalaman buruk LDR-an bikin dilema deh.. Ngga mau juga pisah jauh gitu sama si Reza. :(
Yah, semoga ada jalan nantinya. Amiiiin..

2 komentar:

  1. akan selalu ada jalan untuk sesuatu yang baik, Dear :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinn.. Insya Allah, mbak Yulia.. Mungkin harus ngerasain sakit dikit yah :)
      Terima kasih sudah mampir, mbak. Salam kenal ^^

      Hapus