Laman

Rabu, 06 November 2013

Ke Dokter Gigi

Jujur, rasanya paling males deh kalo disuruh ke dokter gigi. Dari kecil uda parno banget sama yang namanya dokter gigi, apalagi alat-alatnya itu. Hiii.. Mana besi-besi semua lagi. Ya iya lah, masa dari karet? Peyot donk buat ngejogrokin tuh gigi! -_-

Aku punya pengalaman buruk tentang dokter gigi waktu aku umur 4 tahun. Entah kenapa, pas lagi main-main di parit depan rumah *kebiasaan jorok* aku megang-megang bagian mulut atas. Tempat kumis bapak-bapak itu loh.. Trus kok aku ngerasa ada yang ganjel. Pas aku pegang-pegang pake jari telunjuk, eh nongol tuh dua biji gigi runcing kata tanduk. Satu di kiri, satu di kanan.

Ngadu deh sama Mama. Dateng Mama, tanpa babibu lagi langsung dibawa ke dokter gigi di Brayan. Entah apa nama dokternya. Aku belom bisa baca soalnya.

Mama naik ke kursi pasien itu, trus aku juga naik di atas Mama. Kursinya kayak yang gede banget. Aku kayak tenggelem, trus susah dokternya buat liat gigi ku. Setelah nemu, eh aku dikasih odol Pepsodent Junior warna pink. Rasa strawberry tuh, inget banget karena odolnya aku telen. Heheh..




Eyalah aku liat kayak tang gede gitu masuk ke dalam mulut ku. Trus tiba-tiba ya kletak gitu, uda berhasil dicabut. Aku pikir udahan donk ya. Eh masih ada lagi..
Gigi depan ku geripis semua. Jadi dengan sukses lah dicabut semua itu. Huwaaa..

Pas bangun, mulut ku uda penuh gitu, trus liat telapak tangan ku juga uda berdarah-darah. Sambil nangis, aku ngga mau balik lagi ke dokter gigi. Efeknya, mata ku minus tinggi sampe sekarang. :(

Emang dasar doyaaan banget makan cokelat, bonbon sama kue manis, ditambah paling males gosok gigi sebelum bobok, ya berlubang lah gigi ini. Gigi geraham kanan, yang uda mengenaskan banget bentuknya. Ihik..

Anak bandel, akhirnya ngerasain sakit gigi juga. Di kelas XI, pas mau berangkat sekolah, uda deh.. Mendenyut-denyut ngga karuan. Pipi yang tembem ini makin bengkak, uda ngga jelas lagi bentuknya. Yang bikin gondok sih, aku laper tapi ngga bisa makan! -_-

Dibawa ke rumah sakit Mama (ada jaminan dari kantor), dibor lah si gigi ini. Ajaib! Langsung hilang sakitnya. :)
Kata dokternya harus langsung dicabut kalo uda ngga sakit, karena bisa nyebar ke gigi lain yang sehat. Aku iya-iyain aja, sampek sekarang...

Uda 6 tahun berlalu. Si gigi sakit ini masih anteng aja. Mbok ya copot sendiri kek gitu. Tapi akarnya memang kuat sih, sayang aja giginya ngga bagus. Aku pikir, daripada ngerasain sakit kayak dulu, yang ampun-ampunan itu, mending paksain diri lah. Niat, harus dicabut!

Beraniin diri dateng ke dokter gigi yang masih saudaraan juga, di Jalan Makmur alias Jalan Durung. Nyampe sana ada 2 orang yang ngantri. Yo wes lah sabar-sabar.. Awalnya sebel karena ngerasa lama nunggu, tapi gitu gilirannya kok ya pengen lama-lama. Hahah.. Dasar penyakit!

Diomelin donk sama ibu itu.. Katanya aku harus merawat gigi, bla bla bla.. Owalah bu, kek mana mau merawat gigi, membaca saja aku sulit..

Trus ditanya, mau minum obat penghilang rasa sakit apa ngga, soalnya sebelah gigi ini ada yang mau sakit juga, jadi ya kalo dicabut sekarang rasanya agak-agak gitu lah. Langsung aku bilang mau minum obat aja. Ibu dokter ketawa aja sambil bilang ke Mama, "Ih penakut banget ya, si Beby.."

Buk, kalo aku ngga takut, uda dari dulu aku ke siniiiiii...!!!

Jadi ya dibersihin dulu karangnya, biar lega. Astaghfirullah.. Nguiluuwnya bukan main! Hiks hiks.. :'(
Kayak setahun lah bersihinnya. Pengen udahan aja. Berkali-kali tapi kok ngga siap-siap juga..

Pas kelar, rasanya lega banget. Sumpah.. Parnoan bener ya saya? Huhuhahahha.. :D
Ternyata ngga semenakutkan yang aku kira. Cuma suara denging dari alatnya aja yang agak ganggu, tapi selain itu ya ngga ada masalah sama sekali.

Tapi terlintas juga di benak ku, kek mana kalo sampe ibu itu salah naruh alat? Terkoyak-koyak bibir ku ini. Alamaaakk! Tapi tenang, itu cuma khayalan aja kok. Hehehe..

Dan emang bener aku ngerasa lega. Lebih bersih, lebih nyaman. Aku baru tau kalo selama ini maag ku kumat ya karena gigi! Aneh kan? Hal sepele tapi efeknya mengerikan..

Jadi mesti nunggu hari Senin deh buat cabut si gigi sakit ini. Welcome ompong.. :D

2 komentar:

  1. waaaa aku juga takut sama dokter gigi, biarlah gigi aku ini rusak gimana juga haha :D yang penting ga sampe ke dokter gigi takut beneran ih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kok sama kita ya, mbak Dea :D
      Kebanyakan orang memang paling takut ke dokter gigi.

      Alternatifnya sih ya mesti rajin gosok gigi. Tapi kalo uda punya gigi berlubang, mesti ditambal lo. Nanti jadi kayak aku, dibiarin terus akhirnya nyebar deh titik-titik lubang di gigi yang lain. Hiks..

      Btw, makasih ya uda mampir di blog kecil ku :)

      Hapus