Laman

Minggu, 27 Oktober 2013

Nepotisme itu Biasa?

Nepotisme berarti lebih memilih saudara atau teman akrab berdasarkan hubungannya bukan berdasarkan kemampuannya. (Wikipedia) 

Sering kah kita berperilaku demikian?

Aku pribadi sih belom kerja, apalagi punya jabatan. Tapi aku melihat di sekeliling ku, banyak sekali contoh dari nepotisme ini berlangsung dengan damai dan sejahtera. :)

Masih ingat kejadian gubernur salah satu provinsi di Pulau Jawa? Ketika ia menjadi gubernur, langsung menaikkan seluruh keluarganya untuk menjabat dalam suatu bidang, yang masih berhubungan dengan dirinya. Rame-rame jadi pejabat euy!

Atau seperti kejadian saudara jauh ku. Aku tau kemampuannya bagaimana. Bahasa Inggris tidak bisa sedikit pun, sekedar yes no and no smoking aja. Ngga bisa microsoft office, tapi jago main pesbuk!
Memang, wajahnya cantik. :D

Dia berhasil menjadi seorang karyawan di sebuah perusahaan pembiayaan mobil dan alat berat lainnya, TANPA INTERVIEW. Langsung jebol gitu aja.



www.bottomsupcomic.com


Gajinya pun menurut saya uda lumayan, sekitar 3.5 juta untuk anak gadis. Heheh.. Dia berteman baik dengan tetangga kami, yang sudah lebih dulu kerja di situ. Jadi karena si tetangga ini sudah ada 'pamor'nya, maka ketika ia merekomendasikan si saudara ini, langsung disetujui lah oleh big boss.

Aku ingat, gimana dia membanggakan how lucky I am nya. Satu hal yang terlintas di benak ku, bagaimana bisa pesaingnya dikalahkan oleh seseorang seperti diri mu?

Jahat ya rasanya aku bilang gitu. Tapi percaya deh, aku lebih suka sesuatu yang didapatkan dengan jerih payah dan bukan instan, apalagi bantuan orang. Ngga tau kalo yang lain ya, no offense aja lah..

Sayangnya, keberuntungan dia itu ngga disertai oleh attitude yang baik. Tau-tau uda mengajukan resign aja. Padahal belum genap 2 tahun ia bekerja. Si tetangga ini sampai mendapat masalah besar, karena dia yang merekomendasikan dan bertanggung jawab atas masalah yang dibuat si saudara ini. Hampir aja dipecat. :( Alhamdulillah ngga sampai terjadi..

Bukan 1-2 orang saudara ku aja yang dapet pekerjaan karena pemberian dari orang lain. Mungkin hampir 5-6 orang..
Memang aku ngga bisa menghakimi mereka, dengan menasihati atau apa lah. Toh aku selalu dianggap anak kecil :p

Tapi ngga semua endingnya seperti saudara ini.
Banyak juga yang memang punya kualitas bagus, layak mendapatkan pekerjaan tersebut. Bahkan ada yang naik jabatan terus. :)

Rasanya aku penasaran deh, nepotisme itu biasa?

Wajar sepertinya kalo kita pengen ngebantu saudara atau sahabat untuk ikutan dapetin kerjaan oke. Siapa sih yang ngga mau? Mungkin kalo aku uda kerja pun dan ada dalam posisi itu, aku tetep ngerekomendasiin saudara atau sahabat ku.

Cumaaaa...
Emang pantes atau layak ngga sih orang yang kita rekomen itu? Sesuai ngga sama wawasan dan keahlian yang dia punya? Gimana pun, perusahaan kan juga pengen punya pekerja yang lihai, cekatan, pinter dan kreatif tentunya. Masa ada perusahaan maunya dapet pekerja yang males-malesan, jarang masuk kantor dan makan gaji buta? :D

Aku benci nepotisme ini, karena NGGA ADIL. 


Oh ya, waktu aku semester IV atau V gitu, ada ngebahas masalah ini deh di mata kuliah Telaah Pranata Masyarakat Jepang (TPMJ).

Jadiii,
orang Jepang itu ngga mau jalanin nepotisme ini, bahkan ngerekomendasiin sekalipun. Walaupun dia tau, saudara atau temen akrabnya itu ahli atau pinter banget. 
Kenapa?

Karena mereka terlalu takut buat ambil tanggung jawab, sekiranya ada apa-apa gegara ulah si saudara atau temen ini tadi. Mereka lebih suka nguji fresh graduate yang ngelamar di perusahaan mereka.

Daaan..
Walau kita pemilik perusahaan, kita ngga boleh ikut menduduki jabatan di perusahaan kita. Aneh ya? Mereka lebih percaya dengan orang lain. Dan biasanya nih yang dikasih kepercayaan juga jaga amanah banget. Ngga suka berkhianat lah, dan setia banget sama perusahaan.
Kalo anak cucu cicit ikutan menduduki jabatan di perusahaan, otomatis perusahaan ngga akan jalan. Pasti nanti ada yang curiga antara satu dengan yang lain, yang akhirnya rebutan deh. Unik banget konsepnya ya? Berhasil pulak :)

Well, kalo kamu gimana?

2 komentar:

  1. wow,thanks buat sharingnya,makanya ga heran ya Jepang jadi negara maju,, Gw sendiri (tanpa bermaksud ngehakiminn)ga respect dg orang yang dapet kerja krn nepotisme,,apalagi hari gini kan udah banyak situs pencari kerja yg praktis dan aman,kayak jobstreet jobsdb dll,selain itu hampir tiap bulan ada jobfair,trus di toko buku banyak dijual pedoman bikin CV,ngadepin psikotest,& interview,, Jadi harusnya lebih memungkinkan buat ndapetin kerja tanpa orang dalem asal paham trik2 buat nyiapin diri dan yang penting harus mau sabaaaar plus terus berusaha,berserah diri ma Tuhan,karena kalo dah waktunya rejeki ga kemana,, Walaopun setelah 5 bulan nunggu ternyata gw ga ndapetin kerjaan yang 100% sesuai ma keinginan,paling ga gw bersyukur karena itu usaha gw sendiri,bkn krn nepotisme :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama :)
      Wah.. Aku salut dengan prinsip kamu. Iya bener banget, kalo sekarang semua main 'belakang'. Apa-apa juga pake bala bantuan. Ngga adil kan ya.. Testing dan interviewnya pasti uda dicurangi dan sekedar formalitas aja..
      Bener, nyari kerja bukan sehari dua hari. Tapi emang butuh waktu. Banyak kok yang sampe bulanan tapi akhirnya keterima juga. Masalah passion ngga passion itu belakangan, yang penting kan kerja dulu, cari pengalaman :)
      Makasih juga atas sharingnya ya, Arindrya.. Membantu banget ^^

      Hapus