Laman

Selasa, 22 Oktober 2013

Mimpi dan Impian

What's your dream? :)

Boleh ngasih tau, boleh juga ngga. Ini emang pancingan sih, buat aku cerita. Soalnya mimpi ku ada banyak dan berubah-ubah pulak. :D
Bukan ngga konsisten sih. Tapi seiring waktu berjalan dan usia mulai menua bertambah, ya terjadilah perubahan itu..

Dan aku jabarkan saja lah ya, uda gatel pengen nulis :p


  1. Waktu TK

    Pengen banget yang namanya jadi dokter. Entah dokter apa lah, pokoknya dokter! Uda ngebayangin bisa nyuntik orang sakit. Nancepin tuh suntik ke pantat orang rasanya gimanaaa gituu. Wkwkwkw.. Psikopat bok! Dari kecil uda diwanti-wanti sama Ibu Sri, adeknya Mama, kalo mau jadi dokter harus pinter trus jangan slebor. Bayangin, anak kecil uda dinasihati begituan. Kebawa perasaan tuh Ibu. Mana bahasanya tinggi banget, aku ngga ngerti.

  2. Waktu SD

    Aku terus tersugesti untuk jadi yang terbaik. Aku bukan tipe anak yang rajin belajar. Aku belajar cuma kalo mau ujian doank, tapi konsen dan minimal banget 2 jam belajarnya. Syukur lah bisa juara kelas terus. Karena aku pikir, dengan jadi juara kelas, jalan menuju kedokteran itu bakalan mulus dan tanpa halangan.

  3. Waktu SMP

    Cita-cita ku berubah, pengen jadi seorang ahli filsuf! Hahaha.. Gara-garanya aku ngefans banget ama Dian Sastrowardoyo. Dia kan kuliah di Ilmu Filsafat UI tuh. Nah, aku jadi terobsesi donk pengen kuliah di situ juga. :p
    Ibu Sri histeris saat aku cerita tentang hal ini. Menurutnya, aku bakalan jadi seorang penyair, seniman yang eksentrik, dll lah yang ngga banyak duitnya.
    Lebay bener deh. Aku juga ngga paham filsafat itu apa, sampe aku dapet makul ini di kuliah ku sekarang yah. Akhirnya ngambang aja.

  4. Waktu SMA

    Jujur, di masa ini aku ngga punya cita-cita. Lebih ke profesi sih. Kalo impian ya tetep ada. Satu-satunya hal yang aku pengen adalah kuliah di USU, apapun jurusannya. Bagi ku, USU tuh uda keren banget. Hahah..

  5. Waktu UMB, SPMPD dan SNMPTN

    Di UMB, aku lulus di Kedokteran Hewan di UNSYIAH - Banda Aceh. Asli, senang bukan kepalang. Aku suka hewan. Rasanya interest banget kalo bisa kuliah di sana. Aku uda bayangin pake baju dokter yang putih itu, alamaaak.. Bahagia kali rasanya.

    Tapi... Impian ini harus aku kubur dalam-dalam. Ibu Sri, seperti biasa, dia terlalu sayang sama aku, jadinya over protected gitu deh. Mama yang uda setuju, eh dikomporin jadinya ngga izinin aku buat kuliah kedokteran.
    Sumpah, aku kecewa banget. Labil kali lah. Aku marah, teriak-teriak ngga jelas, bahkan mogok bicara sama Mama dan Ibu Sri sampe sebulan lamanya. Mama nangis terus, sambil jelasin kalo kami ngga punya uang banyak buat kuliah di perantauan. Belom lagi masalah jarak, dan situasi Aceh yang masih belom aman.

    Alhamdulillah..
    Doa Mama juga aku bisa kuliah di USU jurusan Sastra Jepang. D3 dan S1 nya aku lulus, jadi aku lebih milih S1 nya. Padahal biaya pendidikan D3 uda lunas dan tinggal masuk kuliah doank, tapi aku ngerasa sayang kalo ambil D3 sedangkan S1 nya aku juga lulus.

  6. Waktu Kuliah

    Nah, ini baru banyak bener mimpinya. :p
    Awal kuliah, pengen kerja di bank. Keren rasanya kalo kerja di bank, apalagi jadi teller. Ngitung duit demen banget bok! Hahaha... :D Apalagi pake seragam yang kece, pake rok sepan karena selama ini aku tomboy banget. Lagi-lagi ngambang karena cerita temen-temen kalo kerja di bank itu lama pulang. Wkwkwk.. No offense yah. :)

    Selanjutnya, aku mikir pengen kerja di perusahaan Jepang. Entah jadi sekretarisnya atau bagian HRD, atau lainnya. Kan keren banget kalo kesampean. Bisa ikut meeting di luar negeri, syukur-syukur lama jadi bisa sambil cuci mata dikit. Hehehe.. Tapi pupus juga sih, aku tau kalo orang Jepang loyalitasnya tinggi, asalkan kita juga begitu terhadap mereka. No cuti, no telat, no kerjaan belom beres. Semua mesti oke, mesti ON TIME.

    Lalu, berakhir lah dengan impian satu ini, kerja di rumah! Aku akhirnya mulai merintis online shop ku. Memikirkan brandingnya seperti apa, fokus di penjualan apa, targetnya siapa aja, gimana promosinya, dll.. Jatuh bangun aku mendirikan bisnis ini. Walaupun sempat bangkrut, karena laptop rusak. Hahahah..

    Aku cuma pengen, bisa dapet uang banyak dengan memiliki bisnis. Aku tau sih aku pengen berkeluarga juga, pengen punya anak. Tapi membiarkan suami ku kerja sendirian untuk menghidupi keluarga, kok rasanya kasihan ya.. Dan aku juga tetep pengen ngeliat tumbuh kembang anak ku nanti. Aku uda rasain gimana sedihnya ditinggal Mama kerja dulu. NO! Anak ku ngga boleh ngerasain hal yang sama.

Gimana dengan kalian? :)


Banyak orang sukses di bidang yang bukan ia impikan loh. Berawal dari ketidaksengajaan, berakhir dengan pundi-pundi uang yang semakin bertambah. Atau bisa kayak Steve Jobs, yang emang minat pada komputer, mengalami ribuan penolakan tapi akhirnya bisa mendirikan perusahaan Apple.

Ngga masalah orang meremehkan, toh yang dapet duit kan kita, yang ngejalani kan kita. Kalo kita uda sukses kan mereka bakalan diem sendiri.
Kalo masih nyinyir juga, tutup kuping aja, dan lambaikan tas tangan mahal ke mukanya. Hahahah... :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar