Laman

Selasa, 29 Oktober 2013

Ibu Rumah Tangga di Jepang

Punya beberapa teman yang asli orang Jepang ternyata sangat membuka wawasan ku. Berbagai hal unik di sana bisa dijelaskan secara detail oleh mereka. Ngga malu-malu ungkapin semuanya, termasuk hal yang tabu sekalipun.

Nah, sekarang ayo kita bahas.. :)

Biasanya wanita Jepang menikah setelah berusia 30 tahun ke atas. Yah, mereka lebih siap jika menikah di usia segitu, karena uda merasa puas dengan kehidupan mereka sewaktu masih lajang. Mereka mendedikasikan hidupnya untuk menjadi ibu rumah tangga seutuhnya. What? IRT????

Tepat sekali! *sambil acungin jempol*
Kebanyakan wanita Jepang memang mau meninggalkan pekerjaannya demi keluarga, walaupun ada sih sebagian yang tetep bekerja, terutama single parent dan menitipkan anaknya di tempat penitipan anak yang biasanya dekat dengan sekolah.

Makanya ngga heran ya kalo bayi yang lahir di Jepang itu sedikit banget. Tiap orang tua kebanyakan hanya memiliki satu orang anak. Belum lagi masalah budaya malu, sehingga mereka cepat sekali memutuskan untuk bunuh diri. :(

Kewajiban wanita yang harus mendidik anaknya dan menjaga kazoku (keluarga) dan ie (rumah atau konsep keluarga tradisional Jepang) juga mengharuskan mereka untuk menjadi ibu rumah tangga aja.


http://www.mindshare.co.jp/information/2011/10/27-mamap2011.html


Selain mengurus rumah, ibu rumah tangga ini juga harus bertanggung jawab dengan semua hal yang menyangkut rumah tangga. Misalnya membayar tagihan, ikut rapat kelas di sekolah anaknya, membantu anak mengerjakan PR, menyiapkan bekal untuk suami dan anak, dll lah. Banyaaaak banget.
 
Jangan harap bisa punya pembantu di Jepang ya, karena selain langka, biayanya juga sangat mahal dan dibayar per jam. Angkanya bisa mencapai 45.000 yen per bulan atau setara dengan 5 juta rupiah per bulan. Wow.. Makanya yang bisa punya pembantu cuma orang kaya aja.
 
Di manga atau kartun Jepang, sering keliatan kan kalo seorang ibu pergi ke mana pun anaknya harus ikut serta?
 
 
Kaya gini :D


Kenyataannya juga begitu. Anak yang masih kecil atau balita akan dibawa ke mana-mana oleh ibunya. Biasanya sih kalo mau urus bayar-membayar atau beli-membeli ya.. Kalo titip ke daycare misalnya, rasanya sayang duit karena hanya ditinggal sejam dua jam aja. Semuanya pada mahal.
 
Yang bikin aku sedih sih, seandainya anak yang dididik oleh ibunya tidak mendapat prestasi yang bagus atau tidak lulus masuk Universitas idaman, sang ibu lah yang disalahkan habis-habisan oleh suami dan keluarga lainnya. Karena mindset orang Jepang itu baik buruknya anak bergantung dari didikan ibunya. Tanggung jawab yang berat banget yaa..
Ngga heran banyak ibu di Jepang yang depresi dan sangat keras mendidik anaknya.
 
Ada hal yang unik di sini.
Para suami yang bekerja, banting tulang demi keluarga, pasti ada yang dipecat dari perusahaannya dan biasanya kan di waktu siang hari. Mungkin kinerjanya yang kurang baik atau attitudenya, wallahu alam.. Suami nih pada takut kalo pulang ke rumah. Karena bisa kena semprot istri. Hihihi... Dan istrinya bakalan ngamuk karena udah la capek urus anak dan rumah, malah ngga kerja pulak suaminya. Owalah.. Hidup ini kejam, Bung!
 
Dan istri juga lah yang memegang kendali penuh masalah keuangan keluarga. Jadiiii, para suami WAJIB nih ngasih seluruh gajinya kepada sang istri. Wuih... Nanti istrinya yang memperhitungkan semua anggaran keluarga. Berasa sekolah lagi deh, dikasih uang saku! :p

4 komentar:

  1. Nah lho...suamiku jg cm dpt uang jajan doang dr istrinya...wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakkk.. Trus sisanya buat belanja tas ya, mbak? :D
      Banyak istri yang begitu kok. Mungkin karena lebih pandai mengatur uang. Padahal kalo ada barang diskonan juga suka kalap sik. Hahah..

      Btw, terima kasih uda mampir di blog kecil ku, mbak Allisa ^^

      Hapus
  2. Salam kenal.

    Orang Jepang memang terlalu serius. Tidak seperti orang Indonesia yang santai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga :)

      Hahah.. Bisa dikatakan begitu ya. Soalnya mereka memang bertanggung jawab sekali kalo uda memutuskan sesuatu, termasuk untuk menjadi seorang ibu ^^

      Hapus