Laman

Sabtu, 26 Oktober 2013

Balas Dendam

Punya temen tapi nusuk dari belakang?

Aku sih pernah. Sahabat sendiri malah. Hahah.. *ketawa terpaksa*
Males ceritain masalahnya. Aib banget ih. Tapi sumpah, aku sakit hati luar biasa.
Pengen rasanya gantian nusuk dia dari belakang, pake paku tembok berkarat 5 inchi. Biar berdarah-darah. Biar ngerasain sakit hatinya aku. Sekalian aja biar tetanus. Tapi kok ya aku ngga punya nyali.

Bisa-bisanya aku kepikiran orang tuanya, yang sederhana. Kuliahin dia dengan hutang sana-sini, makan seadanya. Dia juga ngebet banget buat dapetin beasiswa. Jadi kasihan lah aku.. Ah payah bener sik, terlalu suka iba nih..


remaja.suaramerdeka.com


Sayangnya tuh cewek ngga tau diri. Dia yang bikin ulah, kenapa dia pulak yang benci sama aku? Aneh binti ajaib deh.. -_-
 
Pernah ketahuan, dia sengaja kempesin ban Honda aku di kampus.
Damn..
Tega banget sih Looooo? Berkali-kali dia kek gini. Sambil ketawa sinis, berharap aku nangis-nangis dan kesusahan kali yak. Emang aku kesusahan, tapi kan aku ngga bego. Wkwkwkwk.. Tinggal telepon ayank saat itu, dan beres lah sudah.
 
Trus dia juga suka banget jelek-jelekin aku di depan temen yang lain. Yaelah.. Emang aku jelek. Mau dijelekin gimana lagi, semua orang juga pada tau. Lagian kalo suka cerita kejelekan orang, apa ngga terbuka juga tuh kejelekan diri sendiri?
 
Kesal uda di ubun-ubun, aku pun nyusun rencana buat bales semua kelakuannya yang super duper nyebelin itu. Yah.. Ngga tega lagi donk. Abis sholat dan berdoa, rasanya kok plong aja gitu ya?
Ngga ada lagi rasa pengen nyekik dia sampe mati, misalnya.
 
Dan bener..
Allah SWT itu ngga tidur.
Dia tau mana yang benar dan mana yang salah. :)
 
Aku bersyukur bisa bahagia banget saat ini, punya keluarga yang alhamdulillah ngga berpisah lagi, punya si gembul Kuro, punya temen-temen yang baik, kerjaan dan bisnis yang lancar..
 
Padahal dulu aku sirik juga sama dia, merasa kalo hidup ku tuh direbut sama dia. Tapi ngga loh.. Masa-masa barbar kayak gitu uda lenyap. Hihihi..
 
Kata orang, dia sirik banget sama aku.
Apanya yang disirikin sih?
Aku bukan lah makhluk cantik bak boneka porselen, ,malah gembul, tembem kayak bakpao, pendek lagi. Walaupun dia jauh dari kata cantik, tapi seenggaknya kan dia langsing dan tinggi semampai *ehem*
 
Dan aku baru sadar sih..
Kalo mungkin aja, dia sirik dengan kebahagiaan ku.. :p
Sirik karena aku ngga pernah balas dendam *walaupun sempat niat*, ngga pernah nunjukin kebencian di depan dia, tetep senyum dan ramah, bisa legowooooo...
 
Aku tau manusia di dunia ini ngga semuanya baik, dan ngga semuanya jahat. Ketemu orang jahat juga bukan sekali ini.
Tapi rugi lah rasanya kalo kita juga jadi jahat, cuma buat balas dendam yang membara. Sakit sih, pasti. Belajar terima kenyataan dan bersabar juga ngga ada ruginya..
 
Sakit dulu waktu dia ceritain aku yang ngga-ngga sama temen-temen kampus, waktu dia kempesin ban Honda ku, waktu-waktu lainnya.. Tapi imbalannya sekarang? Aku bahagia luar biasa, alhamdulillah.. :D
 
Moga aja dia bisa berubah.
Kasihan sama ibu bapaknya. Punya anak gadis kok perangainya ngga bagus. Inget isi Al-Quran : "Lelaki yang baik untuk wanita yang baik, dan wanita yang baik untuk lelaki yang baik pula."
Insya Allah.. Semoga Allah, yang bisa membolak-balik hati manusia, bisa juga mengubah sifat buruknya menjadi sifat yang baik. Amiiiinn.. :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar