Laman

Senin, 24 Juni 2013

Telepon Tengah Malam

Sebenarnya sih kejadian ini ngga creepy-creepy banget. Cuma karena akunya uda ngantuk abis ngerjain bisnis ku, jadinya lumayan nakutin deh..

Aku uda beberapa kali dapetin telepon tengah malem. Sejak punya hp kelas 6 SD dulu *jadul*, rasanya kok aku sering banget dapetin telepon tengah malem yang aneh-aneh. Padahal aku ngga ngerasa kasih no hp ke orang yang ngga terlalu aku kenal, tapi ya gini deh resiko seleb *huek*


KEJADIAN PERTAMA

Zaman SMP, ada cerita dari temen-temen, kalo nerima telepon malem-malem, suaranya nenek dengan nada melengking dan minta dibukain pintu kamar trus kita ngga mau buka, maka pada malem itu juga tuh nenek akan bobok bareng kita dan bawa kita pergi ke tempat asalnya alias MATI.

Jujur ya, untuk anak seusia aku, tuh cerita bener-bener bikin parno dan ngebikin kita jadi matiin hp tiap mau bobok. Di kelas ku sih rata-rata uda punya hp. Jadi kita selalu sharing tentang hp yang up to date tiap minggu *salahfokus*

Sialnya, malem itu aku lupa matiin hp. Dan berdering lah hp ku dengan sukses, tepat pukul 12 malem. Ku angkat aja lah, siapa tau penting.
"Halo.."
"Haloooo.... Cu, lagi tidur yah?" Kata nenek-nenek sok imut ngomongnya.
"Iya Nek, ini Nenek siapa ya? Ada perlu apa, Nek?" aku tetep ngomong sopan.
"Cu, bukain pintu kamarnya ya.. Nenek mau masuk. Kalo cucu ngga bukain, Nenek masuk sendiri dan bawa cucu pulang ke kuburan.."

Sialan, Nenek apaan nih pake ngancem segala? Dikira aku takut apa?

"Nek, maaf ya. Nenek inget Allah SWT kan? Inget dosa, Nek.. Walaupun Nenek ini hantu atau setan, Nenek ngga bakalan bisa ngebunuh saya tanpa seijin Allah SWT. Kalo Nenek kesepian, saya bersedia kok ngomong dengan Mama saya, supaya kami berdoa dan mengirimkan Surat Al-Fatihah untuk Nenek."

Dan telepon langsung putus.. -.-
 
Baru aku sadari, ternyata itu Nenek bukan jin atau manusia. Itu tuh suara rekaman doank. Pantes ngomongnya ngga nyambung. Ckckck... Parah bener deh manusia yang ngerjain orang cuma karena ISENG. Untung aku nyantai aja. Kalo sempat punya penyakit jantung, trus ketakutan dan meninggal, gimana?
Kalo ini namanya becanda, sumpah deh ngga lucu banget..


KEJADIAN KEDUA

Kejadian ini waktu SMA kelas 2 gitu. Lagi liburan semester tepatnya. Sering kali masuk miss call jam 12 malem sampe 3 pagi. Demi apa coba? -.- Aku tau sih namanya liburan bisa bobok lama, cuma ngga segitunya kaleee..

So annoying.. Pengen rasanya ganti nomor aja, tapi keenakan pelakunya donk.. Lagian nih nomor juga penting, hanya keluarga dan temen akrab aja yang tau. Masa cuma gara-gara ini aku harus ngasih tau nomor baru lagi ke orang-orang sih.. Ribet ah, biarin aja.

Si pelaku uda mulai berani niat telepon, bukan sekedar miss call lagi. Kalo diangkat, diem mulu. Aku diemin ampe sejam juga betah dia. Kampret. Moga pulsa lo abis!

Doa ku dikabulin Allah SWT. Ketahuan juga siapa yang nelepon. Oh rupanya si mantan. Ampe segininya dia ama aku? Ckckck.. Psikopat banget. Dia mulai berani nelepon dan ngomong langsung, masih bilang sayang, pengen ketemuan, dll..

Aku ngga mau umbar aib, cuma ini cowok emang bejat. Uang ku diporotin sama dia, aku dipukul, tabok terus tiap hari tapi tetep aja sayang *dulu*. Padahal mukanya ancur. Wew.. Bergidik deh kalo inget-inget sekarang.. Ternyata dia main dukun. Syukurnya aku bisa lepas. Berkat Mama ku.. Love you, Mom :')

Pengen ngasih tau kalo aku diancem ama dia ke Mama, tapi aku takut banget beliau jadi parno dan sakit. Uda cukup lah aku bikin rusuh dulu. Aku uda mulai dewasa, jadi harus nyelesaiin masalah ini sendiri.

Ngga pake ribet, akhirnya aku ganti aja deh tuh nomor. Biar deh capek ngasih nomor baru ke keluarga atau temen, yang penting aku aman dan tenteram. Psikologis ku kan bisa terancam. Anak pejabat aja bukan, sok ngancem lo!

Emang bener ya, abis ganti nomor, aku bahagia banget. Ngga di bawah tekanan lagi.. Ngga digangguin lagi. Memang harus bersikap bijak kalo ada dalam posisi ini.


KEJADIAN KETIGA

Aku pikir semuanya uda berakhir. Ternyata ngga!
Malem tadi, aku ditelepon ama nomor ngga dikenal. Aku angkat lah dengan mata melek cuma 5 watt.

"Halo.."
"Woi, Beb. Belom tidur ya?"

Hah! Siapa pulak ini? Suaranya om-om banget. Hiiiii...

"Siapa nih?!" Aku mulai jutek.
"Bla bla bla.." suaranya ngga jelas, kresek-kresek mulu.
"Apaaaa???" teriak ku.

Ku matikan aja teleponnya.

Ngga lama, masuk deh sms : zivo ini

Walah.. Si Zivo rupanya!
Zivo itu temen sekelas ku di kampus. Kami satu kelompok di mata kuliah Kemahiran. Ternyata dia nelepon buat nanya tugas dia nerjemahin di bagian mana, soalnya dia lupa.

Kampreeeeeeeettttttttttttt..!!!

Uda kaget setengah mati aku dibikinnya. Sejak kapan sih aku akrab sama om-om? Kecuali Papa ku dan Om saudara ku. Serem amat..
Anak gadis harus baik-baik. Aku ngga peduli apa pilihan orang, tapi pilihan ku adalah menjadi anak gadis kesayangan Papa yang baik. Hehe..

Bole baca pengalaman ku, bole juga dijudge.
Ya terserah aja.. Aku cuma mau share, siapa tau berguna. Wkwwkwk..
Happy Monday! ^^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar