Laman

Selasa, 16 April 2013

Reseh dan Bawel

Di dunia ini banyak banget orang reseh. Betul ngga? Tapi sebelum aku bercerita, definisi reseh itu sendiri apa sih? Kalo menurut ku secara pribadi nih ya, reseh itu suka banget ikut campur atau mengomentari hal-hal yang menyangkut seseorang. Dan biasanya yang diurusin itu hal yang ngga penting! -.-


Mulai dari mengomentari sifat buruk kita, mengkritik pakaian kita, menyalahkan sesuatu atas kita..
Huff..
Tarik nafas panjang-panjang, hembuskan kencang-kencang! :p

Aku sering diresehin sama beberapa orang. Mereka menilai penampilan ku, mencemooh dandanan ku, mencibir semua yang aku lakukan. :D Hahaha.. Cuma ketawa aja nanggepinnya. Bukan males atau ngga pengen cari ribut, cuma aku geli aja. Mereka memperhatikan aku sampe sedetil itu! Oh.. Betapa terkenalnya aku! :D *huek*

Beda dengan orang yang bawel seperti Mama, Papa, Nenek dan pacar ku. :p Setiap jam aku pasti direpetin oleh salah seorang dari beliau. :D Misalnya aja, "Beb, taruh handuk di jemuran, jangan di tempat tidur, nanti basah, bla bla bla.."
atau bisa juga, "Sayang kok belom makan? Nanti maag-nya kumat. Kalo kumat kek mana? Mau masuk rumah sakit? Makan sana!"



Aku lebih seneng dibawelin, walau agak kesal juga. :D Kenapa? Karena biasanya orang yang suka bawel ama kita itu perhatian sama kita, dalam bentuk positif. Bawel itu kritik yang dilandasi rasa sayang, cemas dan khawatir. Harus diakui donk kalo kita dibawelin karena kitanya aja yang ngga becus ngerjain sesuatu. Misalnya kita diomelin dosen karena ngga bikin tugas. Wajar kan? Kalo didiemin pasti kita keenakan dan ngelunjak.

Hampir mirip ya dengan reseh? Cuma kalo reseh lebih ke arah negatif (menurut ku). Kita merasa bener aja lakuin suatu hal, tapi terus dikomentari. Jengah ngga? Uda merasa sempurna tugas yang kita bikin, tapi temen ngoceh kalo kurang ini itu ngga ada abisnya. Atau karena baju yang dicuci ngga kering terus pake baju asal aja, dikomentari ngga pantes pake. Sebel? Pasti! :D

Bedanya tipis banget antara bawel dan reseh. Tergantung si korban *wink* merasa gimana, apakah seneng atau malah bete. Kalo merasa perkataan yang reseh itu ngga bener, cuekin aja. Ngapain denger kata orang? :3 Apalagi orang yang ngga penting nyebelin. Bisa pusing sendiri. Rugi, tau..

Kalopun mesti komentarin sesuatu, mungkin sebaiknya pakai intonasi yang lembut dan rendah, trus kata-kata yang ngga bikin si pendengar jadi tersinggung. Untuk kasus pendengar yang suka bad mood seperti aku (-.-) pasti bergantung banget sama gimana cara penyampaian orang yang ngomong. Kadang kalo makjleb ya sentak juga! :D

Be wise.. Selalu hargai perasaan orang ya, kalo perasaan kita mau dihargai juga.. ^^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar