Laman

Selasa, 09 April 2013

Makan Siang Mewah

Masih inget kejadian Laptop Rusak? Ngegantung kan cerita di hari Sabtu, sehabis aku ngacir ke kost Miita? Ini kelanjutannya... :D

Gitu nyampe di kost Miita, dia uda siap-siap pake kemeja chiffon item dan rok panjang chiffon merah. "Kok tumben kau pake rok?" tanya ku. "Hehe.. Iyaa, soalnya celana ku kotor semua," katanya sambil nyengir. Pantesan!

Dia baru aja nerima paket dari JNE. Baru abis beli wig tuh. Wignya panjang banget, keriting ikal, warnany coklat coca-cola. Dia pun sibuk x mau nyobain. Pas uda diletakin di kepala, ternyata wignya ngga muat. "Beb, kek mana ini kok ngga muat?" tanyanya. "Yaelah.. Dibesarin donk, miit. Cepet buka," jawab ku.

Miita ngebuka wignya kek jijik gitu. Wkwkwkwk.. Soalnya wignya panjang dan lumayan halus, jadi dia kegelian. Dasar!

Abis ku besarin ukuran kepala wignya paling maksimal, baru deh muat. Dia sibuk berkaca terus. Trus dia komentar, "Kok ngga bagus yaa? Ini poninya kepanjangan, nutupin muka ku." Aku cekikikan aja ngeliat dia yang so busy dengan wignya. Diem-diem aku foto. "Hahahaha.... Kaya bencong!" teriaknya. Kami ngakak ngga berhenti-berhenti.
Sorry yaa readers, keknya sii Miita ngga ijin deh fotonya aku upload :p

Hujan pun turun dengan derasnya. Kami uda kelaperan banget. Rencananya kan siang ini kami mau makan di pesta kawinannya Mbak Dewi, anaknya Bude Tuti. Tapi kek mana lah, mana bisa kami tembus hujan ini.

Sambil nunggu ujan, Miita main Roho (The Island Castaway 2). Dan seperti biasanya, aku kaya guide nya dia dalam permainan ini :D
Btw, ujannya ngga berhenti juga nih. Mana perut uda keroncongan!

Miita nelepon taxi, tapi ngga nyambung terus. Gitu aku yang telepon *tentunya berkali-kali*, akhirnya nyambung juga. Tapi... Taxinya full!
"Aku uda ngga tahan.. Naik becak aja yok, Miit!" kata ku. Lalu kami pun hunting becak. Tapi sebelum itu, kami harus menaikkan honda ku ke teras kost Miita. Dan itu bukan lah gampang, teman! Tanjakannya kecil dan licin. Gitu uda separuh jalan, kami berdua cekikikan. Tangan pun jadi lemes dan hampir aja honda ku ambruk nimpain kami -.-

Gitu jalan keluar gang, kami langsung ketemu becak. Transaksi ngga begitu lama karena kami uda semaput. Untung aja ongkosnya ngga terlalu mahal :3
Sii abang nurunin kami. Dengan pedenya kami masuk aja tuh ke Hotel Tiara. Aku nelepon Mama ku, "Ma, di lantai berapa?" "Lantai 2, dek! Mama tunggu yaa!" jawab Mama.

Kami pun menekan tombol turun dan mencet angka 2, tapi kok ngga bisa yaa? Malah ke lantai 4!
Kami kebingungan. Di sepanjang koridor cuma ada kamar. Akhirnya kami tanya ke bellboy, dan kami ternyata salah jalan!
Tiara Convention Center berbeda dengan Hotel Tiara. Jadi kami harus ke lobby lagi baru belok ke kanan.
Sungguh perjuangan sekali.

Nyampe juga akhirnya.
Kami langsung menatap nanar di sekeliling kami. Bagi Miita, ini sungguh surga dunia :D
Mama nyuruh kami makan. Siap, Ma!


Aku ngambil kakap asam manis dan dendeng sambal. Liat ngga porsinya? Banyak kan? :D

(+) :
  • kakapnya enak banget. asam manisnya pas
  • nasinya pulen
  • dendengnya pedes

(-) :
  • kakapnya agak melempem, seharusnya lebih crispy
  • dendengnya kurang gurih dikit

Kalo yang kami tunggu-tunggu sih ini :


Dimsum dan coca-cola itu pasangan serasi banget :D

(+) :
  • dimsumnya lembut banget
  • rasanya juga pas
  • saosnya pedes menggigit
  • udang dalam dimsum renyah
  • colanya nikmat

(-) :
  • porsinya dikit, cuma dua :'(

Hihihi... Ngerasa bahagia banget bisa makan seenak ini. Karena uda kekenyangan, kami pun mengantuk. Tapi sebelumnya makan buah dulu donk.. Sayang lupa aku foto..

Agak OOT, ini dia ucapan terima kasihnya



Keren yaa kipasnya? Kayak ada gothicnya gitu :p
Makasih banyak Mbak Dewi, uda nyediain makanan yang melimpah ruah dan enak-enak semua. Semoga langgeng dan cepat dapat momongan yaa. Amiiiinnnn...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar