Laman

Senin, 01 April 2013

Liburan ke Aceh Part II

Setelah pulih dari shocking melihat kedatangan Tomo Sensei, kami bergerombol naik ke rumah panggung Miita. Letak nya di belakang rumah induk. Nah.. Anak cowok nya pada nginep di sini. Karena di Aceh lumayan ketat peraturan yang bersifat syar'i, jadi kalo nerima tamu nginap yang beda gender harus lapor ke ketua RT..

Selama di Aceh, tepat nya di rumah Miita, kami makan nya gratis loh.. Emang beneran baek baik Ummi dan Abbu ^^
Semoga sedekah Ummi dan Abbu ke kami dapat balasan yg setimpal. Amiiinn... Soal nya kalo ngga, bisa bisa sii Miita terancam di kampung kami :p wkwkwkwk...

Sii fakir cinta itu sok banget sementang kami bergantung hidup pada nya. Sikit sikit bilang, "Awas kalian jangan sok, nanti ku usir kalian".
Dan aku berkata dalam hati, kapan yaa kau ngga kena sama ku di Medan, Miit? Ku bully kau abis-abisan! :D

Besok nya, berangkat lah kami menuju pelabuhan untuk ke Sabang. Tapi sebelum itu, kami ke Museum Tsunami Aceh dulu.
Sewa labi-labi deh.. Labi-labi itu bukan hewan sejenis penyu yaa, tapi sebutan untuk angkot di sini.
Berwarna hitam, dan ada gambar Marilyn Monroe di kaca pintu nya :D

Jujur aku sedih banget ke sini. Jadi inget kejadian tsunami yang lalu. Banyak korban yang terdampar di sini, maka nya dibuat lah museum untuk mengenang mereka..



Helikopter yang jatuh saat evakuasi



Miniatur nya tampak dari depan



Tapi kami sempat mejeng juga, soal nya siluet nya bagus sih..


Kenang-kenangan



Udahan deh sedih nya, yuk semangat lagi. Kan mau berangkat ke Sabang. Hehehe..
Kalo mau ke Sabang, ada 2 kapal yang bisa kita pilih, yaitu Kapal Lambat dan Kapal Cepat. Beda tarif dan waktu donk yaa..
Kalo pake Kapal Lambat 20rb, kalo pake Kapal Cepat 65rb.

Jelas kami pilih yang kapal lambat, soal nya kan anak backpacker. Harus hemat. :p


Suasana dalam kapal


Hahaha.. Bobok nya pules banget!
Tapi emang wajar sih, perjalanan nya sekitar 3 jam. Banyak capek nya..
Kalo aku sih ngga terlalu terasa, soal nya ngobrol terus ^^

Akhir nya sampai juga di Sabang. Kami menginap di mess TNI. Kebetulan papa nya Nopal ada kenalan di sana. Jadi kami bisa nginep gratis. Cihuii!
Apalagi dalam kamar itu lengkap loh, ada dispenser sampe setrikaan juga..

Yang agak-agak bikin merinding itu kamar mandi nya. -.- Letak nya di dalam gudang, yang kalo malem lumayan gelap. Terpaksa lah kalo sesak di malam hari harus ditahan. Syapa yang mau nemenin coba?



Senja di Sabang ^^


Malem nya kami cari makan, tapi bikin bete! -.- Bebek yang ku pesen ternyata abis, dan sial nya abang-abang itu ngga ada kabarin aku. Uda nunggu lama. Bikin bad mood aja. "Kalo ngga ada kenapa ngga kaing-kaing?" omel ku keras-keras.
Ngeliat aku yang uda ngambek, bad mood dan kek nya sebentar lagi asam lambung ku kumat, temen-temen bujuk aku biar mau makan.. Tapi yaa uda ngga sor lagi, mending kelaperan deh.

Tapi aku nemu kok rumah makan padang pas jalan mau beli gelang. Hehe.. Ngga tahan juga kelaperan. :D Jelas lah makan dengan lahap.

Sambung lagi di pos sebelah yaa, full photo soal nya. ^^


2 komentar:

  1. fotonya senja di sabang pengen lihat ??? kok ilang semua ya ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya kok bisa ilang ya? Aneh.. Entar deh aku cari dulu filenya, Mbak :'(

      Hapus