Laman

Sabtu, 20 April 2013

Lapar

Pengen nulis, tapi ngga ada tenaga mau ngetiknya. Belom makan dari pagi nih! :'( Mama dan Nenek lagi kondangan di tempat sunatan sodara. Tempatnya jauh banget dari rumah. Mana nebeng ama sodara lain lagi.
Tapi nyesel juga ngga ikut. Aku KELAPARAN...

Btw..
Di tengah demo cacing-cacing dalam perut ku ini, aku ngga nemu bahan cerita yang asik buat diceritain. Mau apa? Kisah cinta ku yang penuh luka *uhuk* atau perjalanan hidup ku yang penuh dengan jalan terjal nan berliku *gebuk sekali* atau apa???
Tiba-tiba aku memikirkan sesuatu.
Bagaimana kalo Mama pulang bawain Mc.D atau Pizza Hut? Pasti enak deh ya.. Tapi ngga mungkin! Mama kondangan, bukan ke Mall! -.-

Aku termasuk rewel soal urusan makanan. Entah kenapa mulut ku ini pengennya makan yang enak-enak terus, kayak bakso, ayam, nugget, kangkung, dkk. Langsung bangkrut kalo diturutin semua! Hehe..
Untuk urusan sayur pun aku cuma mau makan tumis kangkung. Aku ngga suka makan sayur, apalagi yang udah basi! Ih.. Ogah banget.

Makanya badan ku gembul gini. Pipi aja luas kaya lapangan bola. Bulet lagi. Mirip bakpao. Ngga heran kalo temen-temen sekelas ku suka cubit pipi ku, apalagi kalo aku jahilin mereka. Misalnya masukin patahan tusuk gigi ke dalam mangkok baksonya.

Sebenarnya aku uda dibikinin bakwan tahu, tumis kangkung dan sambel ikan. Salahkan radang tenggorok ku ini! Entah kenapa mulai dari tadi malem, kumat sakitnya. Aku jadi ngga bisa nelen. Ini pasti gara-gara peyek udang kecepe yang Nenek bikin. Enak banget sih, jadi ngga bisa berhenti makan. -.-
Kalo uda gini aja, pengennya makan yang anget-anget. Asal jangan *titik-titik* aja. :p

Aku berjuang mencari makanan dalam lemari putih. Sia-sia aja. Isinya peyek udang kecepe lagi! Nemu telor sih, tapi aku dilarang masak kalo lagi di rumah sendirian. Soalnya aku pelupa. Kaya waktu itu sih, aku lagi manasin minyak buat goreng telor. Aku tinggal karena ngeliat game apa gitu *maniak*. Alhasil berasap lah dapur itu. -.-
Selain ditabok Mama, aku juga trauma. Karena ngga bisa makan pastinya.

Ngeliat rumput yang bertebaran di halaman rumah, aku jadi pengen memamahbiak kaya kambing. Kambing aja bisa hidup makan rumput. Masa aku ngga sih? Pas aku mau coba, rupanya tuh rumput uda diinjek-injek anak tetangga yang mau main bola! Sialan. Jadi batal deh.

Tapi laper ku uda ngga ketulungan. Gimana donk? Aku coba gigit tuh bakwan tahu sambil kunyah 33x, tapi sakit juga buat nelen.
Aaaaaarrrrggghhh...
Bisa kurus donk eke kalo gini caranya. Ngga bisa. Pokoknya aku harus tetep gembul. Kalo jadi kurus malah takut ngga laku *eh*

Masih belom makan juga. Dari pagi sampe jam setengah 5 sore gini. Ngalah-ngalahin puasa aja. Mending puasa ada sahurnya, dapet pahala. Ini udah menderita, terkapar tak berdaya..
Eits.. Apaan tuh yang di dalem tupperware? Kok ada biskuit selai kacang? Pasti punya Afif nih. Mmmm... Makan ngga ya? Secara si Afif kan pelitnya bukan kepalang. Orang Minang sih. Tapi Maol dan aku juga orang Minang, kami ngga pelit tuh. Lain ini pelitnya.. Selain bisa mengamuk meraung-raung, aku juga dipukuli sama dia. -.-

Sebodo ah. Jabanin aja dulu, urusan kena tabok mah belakangan. Hihihi... Maafkan kakak ya, Dek. Ntar kalo kakak uda cair ****nya pasti kakak ganti. :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar