Laman

Kamis, 04 April 2013

Kamu Butuh Pacar?

Saat masih jomblo dulu, aku ngga kepikiran mau punya pendamping yang seperti apa.. Yang pasti seiman donk ^^ Sorry, aku bukan mau kontra dengan orang-orang yang menjalin asmara dengan pasangan yang berbeda agama. Itu sih pribadi masing-masing. Tapi kalo prinsip ku, punya kekasih yang seiman itu Insya Allah nyaman di hati.. :3

Tapi tapi tapi..
Aku ngga menjamin loh yaa kalo pacaran seiman itu ngga ada rintangannya. :D ini no offense loh.. Selain aku juga ngalamin, siapa sih yang punya pacar 'perfect'? Pasti ada kekurangannya juga kan..


Ada cowok yang awalnya aja mencintai.. Penuh dengan cinta. Romantis. Hahaha... Tapi setelah sebulan dua bulan, ketahuan deh tingkah bengalnya!
Yang posesiv lah, cemburuan lah, tukang ngatur lah..
Atau malah uda ada yang selingkuh?

Temen ku (cewek) punya pacar yang kakunya minta ampun.. Selain rajin belajar, tuh cowok kayaknya emang ngga ngerti deh ama yang berbau cinta-cintaan. Sii temen ini makan hati mulu.. Padahal pacarnya itu soleh loh! So, apa orang alim itu sempurna? Walaupun percintaan mereka diakhiri dengan perselingkuhan sii cewek, menurut kita siapa yang pantas disalahkan? :o

Ada juga temen ku yang tetep ngasih PHP aka Pemberi Harapan Palsu ke beberapa cowok, walaupun dia udah punya cowok sih.. Alasannya sederhana aja, karena dia harus punya beberapa pilihan :D
Nah lo.. Yang begini ini mesti digimanain?

Kadang lucu aja, yang pacaran pengen jadi jomblo sedangkan yang jomblo pengen pacaran. *wink* tukeran aja dah.. :p

 
Ini sebenarnya aku sendiri yang frustasi bikin post kayak gini. Wkwkwkwk.. Aku tipe yang suka kebablasan curhat colongan. Yaa ngga punya kakak adek atau abang yang bisa dicurhatin sih..
Mau sama sahabat? Percuma. Aku ngga yakin besoknya dia masih jadi sahabat kita. Lah kalo dianya tiba-tiba jadi benci sama kita?
Err...
Pengalaman pribadi :p

Kamu sendiri butuh pacar ngga?
Untuk sebagai apa? Temen curhat kah, temen main atau malah pelampiasan? Asal jangan mainin aja loh.. Atau jadi bahan taruhan.
Ngga asik! Bener deh..
Yang namanya perasaan itu sensitif banget loh..
Jangan sampe cuma gara-gara itu, efeknya ngga disangka..

Dulu ada nih, cerita dari temen SMA ku yang dia denger dari sepupunya..
Sekelompok cewek bikin taruhan, siapa yang bisa pacaran ama sii A bakalan dapet duit sekian sekian.. Dimulailah pertaruhan itu.. Trus sii B lah yang jadi pacar sii A. Ngga taunya sii A ini emang jatuh cinta berat ama sii B. Tapi karena sii B cuma taruhan yaa ngga cinta donk..
Tau taruhan itu, akhirnya sii A patah hati dan bunuh diri. Sii B shock karena mulai sadar kalo dia juga uda mulai sayang sama sii A. Akhirnya ngga kuat nerima cemoohan dari orang-orang, sii B jadi gila..

Jangan sembarangan deh usik perasaan orang. Apalagi nyakitin hatinya. Karma itu pasti berlaku..
Ngga kena di kita, gimana dengan keluarga kita atau *amitamit* deh ke anak kita?
Waduh.. Ngga sebanding ah.
Kalo ada orang ketawa abis mainin perasaan orang, itu ngga lucu banget.


Kalo memang butuh pacar, cari yang bisa memperlakukan kita dengan baik.
Cewek yang baik pasti dapet cowok yang baik. Dan cowok yang baik pasti dapet cewek yang baik juga..
So simple.
Jadi jangan asal punya pacar karena 'butuh' yaa..
Belajar untuk selalu menghargai perasaan orang ^^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar