Laman

Minggu, 14 April 2013

Cobaan Dalam Berbisnis

Dari dulu aku seneng banget liat orang jualan. Kenapa? Karena mereka bisa dapetin untung. Hehehe... Namanya juga masih kecil, aku belom tau kalo jualan itu bisa rugi juga. Maunya untung terus. :D

Aku uda niatin untuk jualan online. Aku fokuskan ke fashion cewek, mulai dari pakaian, tas, sepatu hingga aksesoris. Bahkan aku uda membuat website untuk bisnis ku. Aku ngga main-main. Seluruh tabungan ku uda habis untuk biaya website dan tak terduga lainnya. Sayangnya aku baru sadar kalo aku uda salah memperhitungkan biaya. Budget ku terbatas. -.- Aku ngga nyangka kalo biaya promosi itu membutuhkan biaya ekstra.

Untung lah Allah SWT masih memberikan aku jalan. Aku sempat buat fb untuk jualan juga, dan dari situ lah aku dapet orderan. Waktu itu aku masih jadi reseller sebuah online shop di fb personal ku. Untung yang ngga seberapa aja uda bikin aku seneng. :)

Bisnis ku berkembang dan aku uda dapet pabriknya. Aku download semua foto yang aku butuhkan. Dan itu berarti ada biaya lagi kan. Satu buah foto produk bisa berukuran 100-250 kb. Tenaga ku juga lumayan terkuras. Setiap pulang kuliah aku pasti uda pantengin laptop. Demi bisnis ini, aku uda berkorban banyak.

Profit demi profit aku kumpulkan dengan susah payah. Aku harus bener-bener berhemat. Ngga ada lagi yang namanya main ke plaza, nongkrong di cafe atau belanja. Aku pengen besarin bisnis ku seluas mungkin. Ambisius yaa? :D Tapi Insya Allah, ambisius ku ini ada hikmahnya. Aku tetap optimis dan semangat.

Aku bahkan berniat untuk pindah ke Jakarta setelah aku wisuda nanti. Niat ku ini tentu aja ditentang oleh banyak pihak, termasuk Mama dan pacar ku. Aku ngotot dan jelaskan pada mereka bahwa ini jalan ku. Tinggal di Jakarta memang beresiko, apalagi aku ngga punya saudara di sana. Semua anak Wak Kone (abangnya Papa) tinggal di Bandung. Mama khawatir kalo aku sendirian di sana, karena menurut beliau aku ini anak manja dan semuanya masih tanya Mama. Tapi aku bersikeras, kalo ekspedisi untuk masalah import hanya bisa sampai di Jakarta. Aku banyak mempertimbangkan berbagai hal jika aku berbisnis dari Medan. Dan syukurlah akhirnya beliau bisa mengizinkan aku, dengan catatan tentunya. Aku harus kos di kosan yang khusus cewek, ada ibu kos, atau minimal ada satpam :D Sip deh, aku juga uda nemu yang cocok.

Tapi..
Sepertinya hal itu mesti aku tunda. Selain aku super sibuk di semester 8 ini, masalah laptop ku yang rusak juga bikin aku down. Permasalahannya adalah ribuan foto produk yang uda aku pasang jadi hilang sia-sia. Bukan itu aja, link puluhan supplier juga lenyap. Aku mesti ulang dari awal lagi. Dan jujur aku kurang punya waktu untuk itu..

Saat ini aku kebingungan untuk memilih bisnis apa yang cocok untuk ku. Aku uda terlanjur jatuh hati pada bisnis ku yang dulu. Aku sadar, untuk menjadi sukses bukanlah hal yang mudah. Banyak entrepreneur dunia yang jatuh bangun dalam memulai bisnisnya, bahkan dengan bangkrut sekali pun. Masa aku baru gini aja uda lemah?

Aku pun tertatih untuk memulai kembali bisnis idaman ku. Aku mulai kumpulkan link supplier, aku download foto produk semampu ku. Tahap awal banget. Profit yang aku kumpulkan dulu tinggal sedikit karena aku beli laptop baru. Dan aku juga masih menabung untuk beli hardisk eksternal. Bukan dengan mudah aku mendapatkan itu semua.

Kalian juga harus memulai bisnis dari sekarang yaa. Di postingan selanjutnya aku akan share keuntungan berbisnis sejak dini. Hehe.. Pantengin terus blog ku yaa! :D

2 komentar:

  1. Wahh.. jadi terharu bacanya.

    Iya setuju banget, bisnis bener-bener gak gampang.
    Dan dagang memang benar-benar pintu rejeki, apalagi kalau yang kita jual bermanfaat
    untuk orang lain.

    Salut sama kamu Beby.. tetap semangat ya.
    Kadang pohon rindang perlu dipangkas, supaya fokus terhadap hal yang esensial.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Padahal ini postingan lama.. Makasih ya uda mau baca.. :D

      Iya bener Mbak, ngga gampang banget..
      Saat ini malah aku uda ngga jualan lagi.. Fokus ke yang lain ajah.. Heheh..
      Ternyata ada passion yang sebenarnya..

      Hapus